Kompas.com - 17/01/2021, 21:15 WIB
Homestay di Desa Wisata Gerupuk, NTB yang dekat dengan Sirkuit MotoGP Mandalika. Dok. KemenparekrafHomestay di Desa Wisata Gerupuk, NTB yang dekat dengan Sirkuit MotoGP Mandalika.

KOMPAS.com – Jelang perhelatan MotoGp Mandalika pada Oktober 2021, berbagai sarana pendukung makin disiapkan.

Salah satu sarana pendukung adalah penginapan, yakni homestay di Desa Wisata Gerupuk, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang lokasinya dekat dengan Sirkuit MotoGP Mandalika.

Adapun, program homestay merupakan program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) atau dikenal dengan program bedah rumah.

Baca juga: Pembangunan Infrastruktur MotoGP 2021 di Mandalika Tetap Berjalan

Pada 2020, program itu juga ditujukan untuk menunjang sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Lombok, NTB sebagai salah satu dari lima destinasi super prioritas (DSP) yang ditetapkan Presiden Joko Widodo.

Pembangunan homestay di Desa Wisata Gerupuk juga telah ditinjau langsung Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno saat berkunjung ke sana pada Sabtu (16/1/2021).

“Desa wisata ini merupakan salah satu pendorong dari pengelolaan pariwisata dan ekonomi kreatif ke depan,” kata dia dalam rilis yang diterima Kompas.com, Minggu (17/1/2021).

Ia melanjutkan, desa wisata juga dapat membuka lapangan kerja bagi masyarakat melalui penyewaan homestay yang fasilitasnya berkualitas baik.

Homestay untuk milenial kelas menengah

Menurut Sandi, homestay itu menyasar target milenial kelas menengah baru yang ingin menikmati keindahan Mandalika, tapi tidak memiliki bujet untuk penginapan bintang lima.

Hal itu karena kisaran harga satu kamarnya hanyalah Rp 250.000 per malam, sudah termasuk sarapan, wifi, dan listrik.

Baca juga: Harga Tiket Kapal Feri Banyuwangi-Lombok

Sandi pun berencana tinggal semalam di homestay itu bersama Gubernur NTB sebelum perhelatan MotoGP Mandalika.

Nantinya, strategi promosi homestay Desa Wisata Gerupuk akan dilakukan melalui platform digital. Nantinya masyarakat akan mendapat fasilitas terkait digitalisasi dan virtualisasi untuk mempromosikan homestay.

Menparekraf Sandiaga Uno saat meninjau pembangunan Homestay di Desa Wisata Gerupuk, Lombok Tengah, Sabtu (16/1/2021).Dok. Kemenparekraf Menparekraf Sandiaga Uno saat meninjau pembangunan Homestay di Desa Wisata Gerupuk, Lombok Tengah, Sabtu (16/1/2021).

Adapun, program pembangunan homestay itu menyediakan fasilitas rumah swadaya yang pembangunannya melibatkan pemberdayaan masyarakat.

Artinya, masyarakat ikut serta dalam pembangunan, bahkan sejak tahap desain sampai memperloleh manfaat darinya.

Selain itu, pembangunan homestay juga tidak meninggalkan nuansa tradisional Lombok, seperti sesangkok. Oleh karena itu, mereka yang hendak masuk rumah harus menunduk untuk memberi penghormatan.

Baca juga: Banyuwangi ke Lombok Kini Bisa Langsung Naik Kapal Feri

Konsol rumah juga dibuat rendah sebagai filosofi rumah adat Sasak tentang bagaimana tamu menghargai privasi pemilik rumah.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X