Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Syarat Wisata ke Dieng Saat PPKM Diperpanjang, Tak Perlu Rapid Antigen

Kompas.com - 25/01/2021, 20:31 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Aturan berwisata ke Dieng selama periode Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) jilid dua 26 Januari–8 Februari 2021, tak akan berbeda dari PPKM jilid pertama, 11–25 Januari 2021.

“Untuk ke Dieng di PPKM seri kedua, pada prinsipnya kami melanjutkan terkait dengan PPKM tahap yang pertama,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Banjarnegara Agung Yusianto saat dihubungi Kompas.com, Senin (25/1/2021).

Syarat-syarat tersebut, di antaranya adalah penerapan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak) yang ketat. Termasuk pula pembatasan jam operasional dan kapasitas maksimal tempat wisata.

Baca juga: Pemkab Banjarnegara Tutup Tempat Wisata Air dan Candi Selama PPKM

Kapasitas maksimal pengunjung di setiap tempat wisata di Dieng dibatasi hanya 50 persen dari kapasitas maksimal. Sementara jam operasional tempat wisata adalah pukul 07.00–16.00 WIB.

Terkait syarat rapid test antigen, Agung menegaskan bahwa tak ada persyaratan wajib menunjukkan hasil negatif rapid test antigen bagi para wisatawan yang berkunjung ke Dieng.

Candi tetap ditutup

Walaupun begitu, tak semua kawasan wisata di Dieng buka untuk kunjungan. Kawasan candi yang ada di Dieng tetap ditutup selama masa PPKM jilid dua ini. Penutupan tersebut sebelumnya juga sudah berlangsung sejak PPKM jilid pertama.

Candi-candi yang ada di kawasan Dieng, di antaranya adalah Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Srikandi, Candi Puntadewa, Candi Sembadra, Candi Dwarawati, Candi Bima, dan Candi Gatotkaca.

Kawasan Candi Arjuna Dieng yang berselimut kabut pada Pagi Hari.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Kawasan Candi Arjuna Dieng yang berselimut kabut pada Pagi Hari.

Salah satu alasan penutupan kawasan ini adalah adanya pertimbangan dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) untuk menutup kawasan cagar budaya, seperti candi di Dieng selama masa PPKM.

“Dibandingkan dengan kawasan kita lainnya, area candi memang lebih sempit, sehingga memang terkait dengan timbulnya kerumunan lebih mungkin di area candi,” ujar Agung.

Dampak PPKM di Dieng

Salah satu dampak PPKM yang sangat terasa tentu saja berkurangnya mobilitas wisatawan ke Kabupaten Banjarnegara.

Menurut Agung, saat ini pengunjung di kawasan wisata Dieng didominasi wisatawan dari Banjarnegara dan sekitarnya.

Selain itu, jumlah kunjungan pun menurun secara drastis. Biasanya saat akhir pekan, kunjungan ke Dieng rata-rata bisa lebih dari 2.000 orang.

Kawah Sikidang Dilihat dari Batu Pandang Ratapan Angin, Dieng.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Kawah Sikidang Dilihat dari Batu Pandang Ratapan Angin, Dieng.

Namun selama masa PPKM, kunjungan akhir pekan rata-rata tidak mencapai angka 1.000 orang.

“Padahal di akhir pekan. Itu rata untuk semua di Dieng. Rata di tempat wisata (Dieng) karena lokasinya berdekatan. Penurunannya sangat besar sekali,” tutur Agus.

Baca juga: Kawah Sikidang Dieng Akan Buka Wisata Malam

Begitu juga di hari biasa. Jumlah kunjungan ke Dieng selama masa PPKM rata-rata hanya sekitar 200-300 orang saja.

Minimnya jumlah kunjungan tersebut diprediksi akan terus berlanjut seiring diperpanjangnya masa PPKM, yakni 26 Januari–8 Februari 2021.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Hotel Story
Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Travel Update
Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Jalan Jalan
Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Travel Update
Wisata di Bromo Tengger Semeru Tutup mulai 21 Juni, Ada Yadnya Kasada

Wisata di Bromo Tengger Semeru Tutup mulai 21 Juni, Ada Yadnya Kasada

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Hawai Waterpark, Wisata Keluarga di Malang

Harga Tiket dan Jam Buka Hawai Waterpark, Wisata Keluarga di Malang

Travel Update
Harga Tiket Masuk di Emastri Park Batuah

Harga Tiket Masuk di Emastri Park Batuah

Jalan Jalan
Cara Menuju ke Emastri Park Batuah, 45 Menit dari Samarinda

Cara Menuju ke Emastri Park Batuah, 45 Menit dari Samarinda

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto

Harga Tiket dan Jam Buka Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto

Travel Update
Aktivitas Bermain Anak di Emastri Park Batuah yang Populer

Aktivitas Bermain Anak di Emastri Park Batuah yang Populer

Jalan Jalan
Pendakian Puncak Sarah Klopo yang Lagi Viral di Mojokerto

Pendakian Puncak Sarah Klopo yang Lagi Viral di Mojokerto

Jalan Jalan
Serunya Penginapan Keluarga di Emastri Park Batuah

Serunya Penginapan Keluarga di Emastri Park Batuah

Jalan Jalan
Rute Mudah ke Infinity Pool Soko Langit Wonogiri, Jangan Ikut Google Maps

Rute Mudah ke Infinity Pool Soko Langit Wonogiri, Jangan Ikut Google Maps

Travel Tips
Emastri Park Batuah, Tempat Rekreasi Keluarga di Kutai Kartanegara

Emastri Park Batuah, Tempat Rekreasi Keluarga di Kutai Kartanegara

Jalan Jalan
Villa Tenang by Nakula di Kuta Bali, Menginap Sambil Barbekyu Gratis

Villa Tenang by Nakula di Kuta Bali, Menginap Sambil Barbekyu Gratis

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com