Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/01/2021, 21:01 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Saung Angklung Udjo merupakan salah satu tempat wisata populer di Kota Bandung yang kerap dikunjungi wisatawan nusantara (wisnus) dan wisatawan mancanegara (wisman).

Selama masa pandemi Covid-19 ini, Saung Angklung Udjo tentu saja mengalami dampak yang sangat berat. Salah satunya karena terjun bebasnya jumlah kunjungan wisatawan ke sana.

Direktur Utama Saung Angklung Udjo Taufik Hidayat mengatakan bahwa saat ini Saung Angklung Udjo memang masih buka.

Hanya saja, tidak ada pertunjukkan reguler yang digelar untuk aktivitas wisatawan yang datang.

Baca juga: 5 Tempat Wisata di Bandung yang Buka

“Saat ini, kondisinya kita tidak buka untuk pertunjukkan. Bisa berkunjung, tapi tidak seperti biasa. Kan kita ada pertunjukkan reguler biasanya, tapi sekarang tidak ada itu,” kata Taufik saat dihubungi Kompas.com, Rabu (28/1/2021).

Wisatawan yang datang langsung ke Saung Angklung Udjo saat ini hanya bisa menikmati venue dan mungkin membeli suvenir khas Saung Angklung Udjo.

Seperti dilansir dari Antara, Taufik mengatakan bahwa aktivitas bisnis pariwisata di sana memang cukup terpuruk.

Bahkan, cukup sering dalam satu pekan tempat tersebut hanya dikunjungi tidak lebih dari 20 orang.

Arumba, salah satu pertunjukan dalam Angklung Pride 6 di Saung Angklung Udjo, Jalan Padasuka, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (16/11/2016).KOMPAS.com/PUTRA PRIMA PERDANA Arumba, salah satu pertunjukan dalam Angklung Pride 6 di Saung Angklung Udjo, Jalan Padasuka, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (16/11/2016).

“Bahkan tamunya pernah ibu, bapak, dan anak kecil tiga orang, kemudian pemain 30 orang,” kata Taufik di Bandung, Jumat (22/1/2021).

Padahal, dalam kondisi normal, Saung Angklung Udjo mampu menarik pengunjung hingga 2.000 orang per hari.

Baca juga: Pandemi Covid-19, Saung Angklung Udjo Terancam Bangkrut

Menurut Taufik, banyak wisatawan yang merasa enggan berkunjung karena harus melengkapi syarat protokol kesehatan yang ketat.

Belum lagi, mayoritas pengunjung Saung Angklung Udjo adalah pelajar dan wisatawan yang pergerakannya sangat dibatasi saat ini.

90 persen pegawai dirumahkan

Untuk bisa bertahan, Taufik mengatakan bahwa kini pihaknya telah mengambil keputusan untuk merumahkan sekitar 90 persen atau kurang lebih 600-an orang komponen pegiat wisata di Saung Angklung Udjo sejak awal pandemi.

Mereka adalah pekerja yang bekerja secara langsung di sana, mulai dari pelaku seni pertunjukan, perajin angklung, dan kru pendukung.

Para murid Saung Angklung Udjo memainkan lagu Bohemian   Rhapsody dari Queen yang sejatinya sulit dimainkan dengan angklung.KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Para murid Saung Angklung Udjo memainkan lagu Bohemian Rhapsody dari Queen yang sejatinya sulit dimainkan dengan angklung.

Jika dijumlah bersama para supplier dan pekerja acara lainnya, bisa mencapai sekitar 1.000 orang yang terdampak.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com