Kompas.com - 04/02/2021, 13:31 WIB
Gazebo di Gunung Gamping Tawangmangu berlatar belakang Gunung Lawu. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAGazebo di Gunung Gamping Tawangmangu berlatar belakang Gunung Lawu.

KOMPAS.comGerakan Jateng di Rumah Saja merupakan upaya Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Jateng) untuk menutup tempat keramaian pada 6-7 Februari 2021 untuk melandaikan kasus Covid-19.

Dalam gerakan tersebut, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan bahwa seluruh tempat keramaian termasuk tempat wisata diminta untuk tutup secara serentak.

“Tentu ada saja yang protes. Tapi sudah nyatakan bahwa dirinya mendukung,” kata kepada Kompas.com, Rabu (3/2/2021).

Baca juga: Puncak Bukit Mongkrang Tawangmangu yang Sebenarnya, Pernah ke Sana?

Sebagai contoh, Ganjar bercerita soal seorang mantan pejabat salah satu kabupaten di Jateng yang tidak setuju akan gerakan Jateng di Rumah Saja.

Dia melanjutkan bahwa mantan pejabat tersebut sempat memberi kritikan keras kepadanya. Hal tersebut karena penutupan selama dua hari akan mempersulit usahanya yang bergerak dalam bidang pariwisata.

“Memang semua sekarang sedang sulit usahanya. Tapi akhirnya dia sampaikan dia tetap mendukung setelah berpikir serius dan setelah dialog dengan saya,” katanya.

Baca juga: Mengenang Perkampungan yang Kini Menjadi Waduk Gajah Mungkur Wonogiri

Bahkan, lanjut Ganjar, mantan pejabat tersebut langsung membuat poster penutupan tempat wisata selama dua hari sebagai bentuk dukungan.

“Penutupan itu kami minta ke pengelola untuk lakukan pembersihan dan penyemprotan agar tempat wisata bisa kita jaga dengan baik,” ujarnya.

Gerakan Jateng di Rumah Saja

Adapun, Jateng di Rumah Saja merupakan gerakan yang dilakukan Pemerintah Provinsi Jateng untuk menutup seluruh tempat keramaian selama dua hari.

Gerakan yang sebentar lagi dilaksanakan pun tertera dalam Surat Edaran (SE) Gubernur Jateng Nomo 443.5/000/933 tentang Peningkatan Kedisiplinan dan Pengetatan Protokol Kesehatan Pada Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Tahap II di Jateng.

Kawasan Candi Arjuna Dieng yang berselimut kabut pada Pagi Hari.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Kawasan Candi Arjuna Dieng yang berselimut kabut pada Pagi Hari.

Selama periode yang ditentukan, penutupan Car Free Day, jalan, toko atau mal, pasar, tempat wisata dan pusat rekreasi akan ditutup.

Pembatasan hajatan dan pernikahan tanpa mengundang tamu, serta kegiatan lain yang memunculkan potensi kerumunan, seperti sektor pendidikan dan acara juga akan dilakukan.

Baca juga: 8 Destinasi Wisata dan Kuliner Unggulan di Sekitar Salatiga

Mengutip Kompas.com, Selasa (2/2/2021), gerakan Jateng di Rumah Saja merupakan respons terhadap pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menyebut bahwa pelaksanaan PPKM gagal.

Menurut Ganjar dalam pemberitaan tersebut, apa yang disampaikan Jokowi artinya semua yang di daerah harus mencari langkah ekstra untuk berupaya menekan pertumbuhan kasus Covid-19.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X