Kompas.com - 06/02/2021, 16:27 WIB
Ilustrasi pemandangan sunset di Tebing Breksi, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. shutterstock/Ari KoesnidarIlustrasi pemandangan sunset di Tebing Breksi, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.


KOMPAS.com – Ketua Pengelola Wisata Tebing Breksi Kholiq Widiyanto memastikan isu negatif yang viral seputar tempat wisata tersebut tidak benar.

Isu tersebut adalah ada wisatawan yang ‘diikuti’  penjaga saat akan berfoto di spot foto, hingga adanya tarif khusus ‘sumbangan sukarela’ di spot-spot foto Tebing Breksi.

“Berawal dari grup Facebook ada yang upload (status). Bagi saya itu agak menggiring opini. Rata-rata orang itu kan enggak baca berita sampai akhir,” kata Kholiq saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (6/2/2021).

Baca juga: Cocok untuk Akhir Pekan, Coba 8 Aktivitas Seru di Tebing Breksi

Diikuti petugas dan tarif yang ditentukan

Dalam unggahan tersebut, si penulis mengungkapkan bahwa pengelola terkesan mengharuskan pengunjung untuk membayar senilai Rp 10.000 per orang untuk bisa berfoto di spot-spot foto yang ada di sana.

Hal serupa juga diungkapkan seorang pengunjung bernama Diah Fitri Widianty (20). Ia setiap tahunnya rutin mengunjungi Tebing Breksi. Di pengalaman kunjungannya yang terakhir, ia mengaku mengalami hal serupa dengan yang dialami penulis unggahan tersebut.

“Setiap spot ada penjagannya. Ada yang ditetapin uang sumbangannya, ada yang seikhlasnya. Saya tidak foto di tempat spot kemarin soalnya biayanya mahal, jadi foto-foto sendiri aja,” kata dia kepada Kompas.com, Sabtu (6/2/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tebing BreksiKOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Tebing Breksi

Namun, menurut Kholiq hal tersebut tidak benar. Pihaknya tidak pernah menetapkan tarif khusus untuk spot-spot foto di Tebing Breksi. Pengunjung dipersilakan membayar secara sukarela, berapa pun jumlahnya kepada para petugas yang berjaga di sana.

“Kebetulan mungkin dianya waku datang di situ (wadah uang) hanya ada uang Rp 10.000 dan Rp 20.000, tidak ada uang kecil mungkin,” terang Kholiq.

Ia melanjutkan, pengunjung bisa membayar para petugas di spot-spot foto seikhlasnya. Jika memang tidak mau atau tidak bisa membayar pun tidak masalah.

“Enggak ada ketentuan minimal berapa. Misalnya minimal Rp 5.000 lah, nah itu ditanya kembalian berapa gitu. Jika dibilang ada ketentuan bayar berapa, tidak benar,” tegas Kholiq.

Baca juga: Tebing Breksi Buka Kembali, Ini Protokol Kesehatan dan Harga Tiket Masuk

Selain perihal tarif khusus untuk berfoto di sana, Diah juga mengungkapkan bahwa dirinya sempat diikuti oleh para petugas yang ada di spot foto.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.