A Kurniawan Ulung
Wartawan

Wartawan tinggal di Jakarta, menekuni isu-isu hubungan internasional.

Tantangan Menghidupkan Kembali Wisata Halal di Indonesia

Kompas.com - 22/02/2021, 07:00 WIB
Bedah rumah ini tak hanya merupakan bagian dari Program Sarana Hunian Pariwisata (Sarhunta), melainkan juga mendukung pemulihan ekonomi di sektor pariwisata pada masa pandemi khususnya di KSPN Mandalika.
Kementerian PUPRBedah rumah ini tak hanya merupakan bagian dari Program Sarana Hunian Pariwisata (Sarhunta), melainkan juga mendukung pemulihan ekonomi di sektor pariwisata pada masa pandemi khususnya di KSPN Mandalika.

Untuk menjawab tantangan tersebut, pemerintah perlu melakukan dua hal.

Pertama, Sandiaga harus menjamin bahwa konsep wisata halal yang ingin dikembangkan pemerintah tidak akan mengganggu wisata budaya asli Indonesia dan juga tidak disalahgunakan oleh pihak-pihak tertentu sebagai alat untuk mewujudkan islamisasi dan meraih tujuan-tujuan politik.

Kedua, Sandiaga perlu memperbaiki strategi sosialisasi dengan meningkatkan dialog dengan berbagai elemen masyarakat, tidak saja untuk memperkenalkan wisata halal, namun juga mendengar masukan-masukan tentang bagaimana wisata halal seharusnya disosialisasikan agar dapat diterima oleh masyarakat.

Menjalin dialog dan melakukan pendekatan personal terhadap tokoh, pemangku adat, dan masyarakat di Bali seharusnya mudah dilakukan oleh Sandiaga saat ini karena ia telah berkantor di Bali.

Pemerintah juga perlu meningkatkan dialog dengan pekerja media karena tidak semua wartawan paham wisata halal. Kesalahan dalam pemberitaan dapat menyebabkan kesalahan masyarakat dalam memahami wisata halal.

Jika ingin melibatkan influencer dalam sosialisasi wisata halal, pemerintah harus berhati-hati karena sering kali, konten influencer yang dibayar pemerintah justru sering menimbulkan blunder.

Pemerintah perlu memastikan agar selebritas media sosial tersebut betul-betul memahami wisata halal sebelum menciptakan konten untuk mempromosikannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Strategi sosialisasi yang tepat akan melahirkan generasi kreator wisata halal. Berbeda dengan influencer, generasi kreator membuat konten bukan karena dipesan semata, melainkan karena mereka paham bahwa wisata halal memiliki nilai dan bermanfaat bagi masyarakat.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.