Kompas.com - 23/02/2021, 18:06 WIB
Ilustrasi Jawa Barat - Tempat wisata Tangkuban Parahu. SHUTTERSTOCKIlustrasi Jawa Barat - Tempat wisata Tangkuban Parahu.


KOMPAS.com – Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Pengda Jawa Barat Herman Mukhtar merasa adanya pemotongan periode cuti bersama tahun 2021 sangat merugikan pihaknya.

“Karena harapan-harapan kita itu ada pada masa libur yang seperti itu. Kalau libur sudah dipotong seperti itu, sudah pasti okupansi akan turun ya. Jadi harapan yang diharapkan itu tidak akan tercapai,” kata Herman saat dihubungi Kompas.com, Selasa (23/2/2021).

Herman mengakui, periode libur panjang dengan cuti bersama tersebut telah ditargetkan menjadi sumber pemasukan bagi hotel-hotel di Jawa Barat. Ia menyebut sempat berharap okupansi hotel-hotel bisa terisi hingga 90 persen.

Ia tak memungkiri banyak anggota PHRI Jawa Barat yang melayangkan protes terkait keputusan ini. Adanya pemotongan cuti bersama pasti akan menambah berat usaha para pelaku untuk bisa bertahan lebih lama lagi.

Baca juga: Kadispar Bali Dukung Cuti Bersama 2021 Dipotong, Ini Alasannya

“Saya kasihan sangat dengan kawan-kawan pengusaha. Kita lihat sendiri sudah berapa banyak ini hotel yang harus mereka lepas. Tidak lain karena tidak ada kemampuan untuk membiayai, walaupun hotel itu diam sekalipun,” ujar Herman.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dirinya mengungkap bahwa sejauh ini makin banyak saja pengusaha hotel yang terpaksa menjual hotel akibat tidak adanya pemasukan.

“Sekarang orang mencari peluang untuk beralih pada bisnis yang bisa jalan pada saat ini. Beralih ke bisnis lain, misalnya di bidang kesehatan atau IT,” tambah dia.

Tetap mendukung

Namun begitu, ia tetap mendukung keputusan pemerintah tersebut. Salah satunya karena ia pun sadar bahwa kondisi pandemi Covid-19 masih belum berlalu. Bahkan jumlah kasusnya masih belum melandai.

“Kita khawatirkan itu adalah selama tujuh hari itu terjadi penumpukan orang di tempat-tempat destinasi itu dan akan memberi dampak pada berkembangnya Covid-19,” tutur Herman.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X