Kompas.com - 11/03/2021, 12:01 WIB
Ilustrasi pariwisata Indonesia Dokumentasi Biro Komunikasi KemenparekrafIlustrasi pariwisata Indonesia


KOMPAS.com – Merancang promosi pariwisata Indonesia dengan strategi menyasar target pasar spesifik dinilai akan sangat efektif.

Hal tersebut disampaikan Chief Strategic Advisor Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Dino Patti Djalal dalam acara diskusi strategis Redefining Sustainable Tourism Roadmap, Selasa (9/3/2021).

Sebelumnya, Ia menyampaikan beberapa kelemahan sektor pariwisata Indonesia berdasarkan hasil diskusinya dengan dinas-dinas pariwisata di Indonesia.

“Salah satu kelemahan kita adalah dari segi promosi. Mereka melihat kalau di Asia Tenggara ini yang paling aktif itu Vietnam, Malaysia, Filipina, dan Thailand tentu,” kata Dino.

Baca juga: Nusa Dua dan Ubud Bersiap Sambut Wisman Lewat Travel Bubble

Negara-negara tersebut bisa dibilang sangat aktif merilis promosi pariwisata di mana-mana, mulai dari di billboard iklan, taksi, hingga poster di subway.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kita kalah bersaing di sana tuh dan memang katanya karena anggarannya kurang untuk promosi. Tapi kita harus sadar kalau mau turis datang banyak, we need to invest in it. Jadi kita memang perlu menggencarkan promosi kita di luar negeri,” sambung dia.

Intinya adalah, imbuh Dino, bisa merebut wisatawan yang jadi pasar-pasar negara tetangga Asia Tenggara agar mau berpindah ke Indonesia.

Dino mengambil contoh wisatawan yang berasal dari Taiwan. Negara itu secara total memiliki sekitar 17 juta turis dengan tiga juta di antaranya pergi ke Asia Tenggara.

Ilustrasi Pariwisata IndonesiaDokumentasi Biro Komunikasi Kemenparekraf Ilustrasi Pariwisata Indonesia

Dari tiga juta turis tersebut biasanya hanya lima persen saja yang datang ke Indonesia, atau sekitar 200 ribu orang saja.

“Selebihnya ke Thailand, Malaysia, dalam jumlah yang empat kali lipat dari yang ke Indonesia. Kan enggak masuk akal. Indonesia negara yang paling banyak destinasinya, tapi hanya lima persen dari turis Taiwan yang datang,” papar Dino.

Promosi dengan target spesifik

Maka dari itu, Dino menyarankan agar pemerintah mengubah strategi promosi pariwisata menjadi market specific atau target oriented.

Misalnya untuk target pasar Taiwan. Dino menjelaskan bahwa sekitar 80 persen orang yang terbang dari Taiwan ke Indonesia merupakan group traveler sedangkan 20 persen sisanya terbang sendiri.

Artinya, 20 persen tersebut termasuk free independet traveler (FIT) dan 80 persen tersebut menggunakan jasa tur dan travel.

Foto : Taman Nasional Kelimutu. Dokumen Taman Nasional Kelimutu Foto : Taman Nasional Kelimutu.

“Berarti kita harus mengejar pasar itu dan harus menggarap travel agent,” imbuh Dino.

Ia sangat berharap nantinya akan ada program yang menargetkan travel agent di luar Indonesia. Pasalnya, mereka benar-benar akan menjadi infrastruktur penyebaran promosi pariwisata Indonesia.

Lebih lanjut, Dino juga memaparkan contoh banyaknya jasa travel agent di Taiwan yang menyebut tidak adanya bahan digital untuk promosi pariwisata Indonesia pada pasar mereka.

“Teman-teman di travel agent bilang apa bahan promosi kami? Masa kita hanya bilang Indonesia bagus? Masa kita hanya nunjukkin foto-foto? Kan enggak begitu,” terang Dino.

Baca juga: Pengamat Pariwisata Setuju Bali Buka untuk Wisman, tetapi…

Maka dari itu, Dino meminta Kemenparekraf untuk tidak lagi memukul rata strategi promosi wisata yang akan diluncurkan.

Merancang promosi pariwisata sesuai kebiasaan khusus target pasar harus dilakukan. Diperlukan penelitian mendalam mengenai apa hal yang menarik dari kebiasaan tersebut dan bisa dijadikan materi promosi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hotel Artotel Suites Bianti - Yogyakarta Resmi Dibuka

Hotel Artotel Suites Bianti - Yogyakarta Resmi Dibuka

Travel Update
Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Anjlok hingga 64,37 Persen Sepanjang 2021

Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Anjlok hingga 64,37 Persen Sepanjang 2021

Travel Update
Tingkat Okupansi Hotel Bintang di Indonesia Mulai Membaik, tapi...

Tingkat Okupansi Hotel Bintang di Indonesia Mulai Membaik, tapi...

Travel Update
Durasi Karantina WNI dan WNA di Indonesia Jadi 10 Hari Mulai 3 Desember

Durasi Karantina WNI dan WNA di Indonesia Jadi 10 Hari Mulai 3 Desember

Travel Update
Timor Leste Dominasi Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia per Oktober 2021

Timor Leste Dominasi Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia per Oktober 2021

Travel Update
Banyak Turis Asing ke Indonesia, Tapi Sedikit yang Tiba di Bali pada Oktober 2021

Banyak Turis Asing ke Indonesia, Tapi Sedikit yang Tiba di Bali pada Oktober 2021

Travel Update
Sebanyak 151.032 Turis Asing Kunjungi Indonesia pada Oktober 2021, Naik Dibanding September

Sebanyak 151.032 Turis Asing Kunjungi Indonesia pada Oktober 2021, Naik Dibanding September

Travel Update
Nglanggeran Masuk Daftar Best Tourism Villages UNWTO Diharapkan Menginspirasi Desa Wisata Lain

Nglanggeran Masuk Daftar Best Tourism Villages UNWTO Diharapkan Menginspirasi Desa Wisata Lain

Travel Update
Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Travel Update
Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Travel Tips
Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Travel Update
NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

Travel Update
Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Travel Update
Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Travel Update
Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.