Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perhotelan Harapkan Infrastruktur Sesuai Standar Protokol Kesehatan di Tempat Wisata

Kompas.com - 11/03/2021, 16:04 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Industri perhotel berharap pemerintah bisa memberikan infrastruktur yang memadai sesuai standar protokol kesehatan di tempat wisata.

Hal tersebut merupakan salah satu insight menarik yang didapatkan dari survei mengenai aspirasi industri perhotelan Indonesia tahun 2021 yang dilaksanakan Pegipegi.

“Tiga faktor yang akan menunjang bangkitnya pariwisata Indonesia di antaranya adalah jika angka penyebaran COVID-19 dapat ditekan, vaksin mulai terdistribusi, hingga penerapan protokol kesehatan yang ketat di area destinasi wisata,” kata Head of Commercial Pegipegi Ryan Kartawidjaja dalam rilis yang diterima Kompas.com, Rabu (10/3/2021).

Survei pada 10-24 Februari 2021 itu dilakukan untuk mengetahui aspirasi pelaku industri perhotelan di Indonesia dalam menghadapi pandemi, mulai dari inovasi, adaptasi, hingga kolaborasi untuk tetap bertahan, sekaligus juga optimisme di tahun 2021.

Baca juga: Survei: Wisatawan Kurang Taat Protokol Kesehatan Saat di Hotel dan Mal

Ada sekitar 69 persen dari lebih dari 250 partner hotel online travel agent (OTA) Pegipegi di seluruh Indonesia yang mengharapkan hal tersebut.

Selain harapan tersebut, sekitar 66 persen partner hotel yang berpartisipasi sebagai peserta survei juga ingin agar pemerintah Indonesia bisa membagikan vaksin sesegera mungkin. Sebanyak 49 persen berharap adanya relaksasi regulasi pembatasan aktivitas masyarakat.

Selanjutnya, 37 persen berharap adanya insentif fiskal, serta 27 persen berharap pemerintah memberikan diskon transportasi umum.

Selain harapan kepada pemerintah, para pelaku industri hotel juga mempunyai harapan kepada masyarakat Indonesia yang berencana untuk melakukan aktivitas traveling pada era new normal.

Ilustrasi Hotel dengan Protokol Kesehatan.Dok. Puskompublik Kemenparekraf Ilustrasi Hotel dengan Protokol Kesehatan.

Beberapa di antaranya adalah penerapan protokol kesehatan 3M yang disiplin, mencari dan mempelajari informasi sebanyak mungkin terkait peraturan protokol kesehatan di tempat wisata yang akan dikunjungi, juga membeli produk lokal ketika pergi ke suatu daerah.

Hal ini dianggap bisa mendorong kebangkitan pariwisata Indonesia sekaligus membangkitkan kembali perekonomian masyarakat. Terutama yang bekerja di lingkungan sektor wisata, sekaligus juga membuka lapangan pekerjaan lebih luas lagi.

Insight seputar protokol kesehatan

Selain aspirasi dari industri perhotelan, salah satu insight yang didapatkan adalah mengenai protokol kesehatan. Saat ini, 99 persen partner hotel Pegipegi telah menerapkan standar protokol kesehatan.

Dari jumlah tersebut, enam dari 10 atau 60 persen partner hotel merasa hal tersebut dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat sehingga okupansi hotel meningkat.

Baca juga: Survei: Disinfeksi Harian Hotel Paling Penting Dilakukan Saat Pandemi

Sementara itu, 32 persen di antaranya tidak merasa adanya peningkatan setelah dilakukan protokol kesehatan dan delapan persen tidak tahu bahwa protokol kesehatan membuat okupansi hotel meningkat.

Inovasi, adaptasi, dan kolaborasi perhotelan

Selain itu, masih ada pula beberapa hal terkait rencana program yang digaungkan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno untuk membangkitkan sektor pariwisata di Indonesia, di antaranya adalah inovasi, adaptasi, kolaborasi.

Lebih lanjut, Menparekraf juga mendorong para pelaku industri pariwisata untuk memenuhi syarat protokol Cleanliness, Healthy, Safety and Environmental Sustainability (CHSE).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com