Kompas.com - 17/03/2021, 10:08 WIB
Homestay di Balkondes Karangrejo, Borobudur. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAHomestay di Balkondes Karangrejo, Borobudur.


KOMPAS.com – Kepala Desa Wisata Karangrejo yang terletak di Kecamatan Borobudur, Magelang, Jawa Tengah M. Heli Rofikun mengatakan bahwa beberapa waktu belakangan jumlah kunjungan wisata ke desa tersebut sudah mulai bergeliat.

“Sekarang sudah mulai bergeliat kembali ketika ada pembatasan-pembatasan itu,” kata Heli ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (16/3/2021).

Menurut data yang dimiliki Heri, rata-rata kunjungan wisatawan di masa pandemi Covid-19 ke satu obyek wisata yang ada di Desa Karangrejo dalam setahun telah menurun lebih dari 70 persen jika dibandingkan dengan sebelum pandemi.

Contohnya, adalah tempat wisata Punthuk Setumbu. Di tahun 2019, tempat tersebut bisa menerima sekitar 150.000 kunjungan wisatawan lokal dan 20.000 wisatawan mancanegara per tahun.

Baca juga: Desa Karangrejo, Salah Satu Desa Wisata Berkelanjutan di Borobudur

“Tapi ketika pandemi ini turun sangat drastis ya. kami sempat tidak buka beberapa bulan karena memang instruksi dari pemerintah seperti itu,” ujar Heli.

Setelah diizinkan buka kembali di masa normal baru dan menerapkan protokol covid-19 yang sangat ketat, terlihat sedikit peningkatan jumlah kunjungan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika kemarin jumlahnya menurun hingga 70 persen, kini mulai meningkat walaupun belum bisa mencapai angka 50 persen dari jumlah tahun 2019 yang disebutkan tadi. Jumlah kunjungan wisatawan saat ini menurut data yang dimiliki Heli baru mencapai 30 persen saja.

Punthuk Sukmojoyo dilihat dari Puncak Suroloyo yang berjarak sekitar 1,91 kilometer.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Punthuk Sukmojoyo dilihat dari Puncak Suroloyo yang berjarak sekitar 1,91 kilometer.

Rencana ke depannya

Selagi menunggu jumlah wisatawan kembali normal, Heli juga berencana untuk terus meningkatkan kualitas wisata di Desa Karangrejo. Salah satunya melalui peningkatan kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM) masyarakat desa.

“Karena dengan adanya wisata kan banyak orang yang datang ke tempat kami, tapi produktivitas masyarakat secara umum itu anggapan kami masih kurang,” tutur Heli.

Ia menginginkan agar kreativitas produksi UMKM masyarakat desa bisa tumbuh lebih banyak lagi. Bahkan ia juga berharap masyarakat bisa memproduksi sebuah produk baru yang akan jadi ciri khas Desa Karangrejo.

Rencana dalam waktu dekat ini adalah mengadakan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan dan kualitas kerja para SDM tersebut.

Ia juga berharap bisa melakukan perbaikan terhadap akses jalan menuju Balkondes Karangrejo. Saat ini, kondisi jalan dianggap terlalu sempit untuk diakses mobil yang agak besar.

Baca juga: Sandiaga: Salah Satu Homestay Berkelas Dunia Terbaik Indonesia Ada di Magelang

Nantinya, akses jalan sepanjang lebih kurang satu kilometer tersebut akan diperlebar agar bisa memberi akses yang lebih nyaman dan aman untuk para tamu.

Balkondes sendiri memang sering jadi pusat kegiatan wisata di Desa Karangrejo. Di sana terdapat 20 unit homestay. Ada pula pusat kuliner khas desa serta area untuk pertunjukkan kesenian.

Selain itu, ia juga berencana untuk membangun ruang rapat tertutup agar bisa digunakan untuk ruang pertemuan yang lebih formal untuk para tamu. Ia berharap bisa memulai dan menyelesaikan pembangunannya di tahun 2022 mendatang.

“Ruang rapat terbuka itu kami punya beberapa joglo. Tapi kadang dari perusahaan mau datang ke tempat kami asalkan difasilitasi ruang tertutup yang lumayan bagus,” terang Heli.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Austria Sambut Wisatawan dari Singapura dan Thailand 24 Juni 2021

Austria Sambut Wisatawan dari Singapura dan Thailand 24 Juni 2021

Travel Update
Sebelum Buka Kembali, Pelaku Wisata di Bantul akan Divaksin

Sebelum Buka Kembali, Pelaku Wisata di Bantul akan Divaksin

Travel Update
11 Wisata Cagar Budaya Yogyakarta Tutup Sementara, Termasuk Prambanan

11 Wisata Cagar Budaya Yogyakarta Tutup Sementara, Termasuk Prambanan

Travel Update
Garuda Dilarang Terbang Sementara ke Hongkong, Ini Kata Dirut Garuda

Garuda Dilarang Terbang Sementara ke Hongkong, Ini Kata Dirut Garuda

Travel Update
Taman Impian Jaya Ancol Tutup Sementara Mulai 24 Juni 2021

Taman Impian Jaya Ancol Tutup Sementara Mulai 24 Juni 2021

Travel Update
Penutupan Museum dan Destinasi Budaya Jakarta Diperpanjang Hingga 5 juli

Penutupan Museum dan Destinasi Budaya Jakarta Diperpanjang Hingga 5 juli

Travel Update
Covid-19 Melonjak, Taman Margasatwa Ragunan Tutup Sementara

Covid-19 Melonjak, Taman Margasatwa Ragunan Tutup Sementara

Travel Update
Koh Samui, Koh Phangan, Koh Tao Thailand Sambut Turis Asing 15 Juli

Koh Samui, Koh Phangan, Koh Tao Thailand Sambut Turis Asing 15 Juli

Travel Update
UNESCO Berencana Masukkan Great Barrier Reef Australia ke Daftar Terancam Punah

UNESCO Berencana Masukkan Great Barrier Reef Australia ke Daftar Terancam Punah

Travel Update
Bali Akan Jadi Destinasi Paket Wisata Vaksin Covid-19

Bali Akan Jadi Destinasi Paket Wisata Vaksin Covid-19

Travel Update
Kemenparekraf Luncurkan Paket Wisata Relief Candi Borobudur

Kemenparekraf Luncurkan Paket Wisata Relief Candi Borobudur

Travel Update
Simak! Ini Daftar 4 Hotel Karantina di Kawasan Sanur, Bali

Simak! Ini Daftar 4 Hotel Karantina di Kawasan Sanur, Bali

Travel Update
Museum dan Destinasi Budaya Jakarta Tutup Mulai 22-28 Juni 2021

Museum dan Destinasi Budaya Jakarta Tutup Mulai 22-28 Juni 2021

Travel Update
4 Hal Menarik Seputar Museum M.H. Thamrin, Bangunan Kaya Sejarah di Jakarta

4 Hal Menarik Seputar Museum M.H. Thamrin, Bangunan Kaya Sejarah di Jakarta

Travel Update
Wisata Boyolali Tutup Sementara, Restoran dan Kafe Masih Buka, tapi...

Wisata Boyolali Tutup Sementara, Restoran dan Kafe Masih Buka, tapi...

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X