Kompas.com - 19/03/2021, 06:06 WIB
Foto dirilis Jumat (5/3/2021), memperlihatkan foto aerial kawasan wisata Simalem di Silahisabungan, Dairi, Sumatera Utara. Pemerintah Indonesia saat ini tengah menyiapkan Danau Toba di Sumatera Utara sebagai lokasi Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) untuk menggantikan Pulau Bali. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIFoto dirilis Jumat (5/3/2021), memperlihatkan foto aerial kawasan wisata Simalem di Silahisabungan, Dairi, Sumatera Utara. Pemerintah Indonesia saat ini tengah menyiapkan Danau Toba di Sumatera Utara sebagai lokasi Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) untuk menggantikan Pulau Bali.


KOMPAS.com – Vaksinasi yang sedang dan terus berjalan untuk para pelaku usaha sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) terlihat bisa meningkatkan kepercayaan diri wisatawan dan para pelaku usaha di sektor tersebut.

Saat ini, sebagian pelaku parekraf memang telah mengikuti proses vaksinasi Covid-19 di tahap kedua ini.

“Saya melihat, walaupun masih terlalu dini untuk menyimpulkan, vaksinasi ini membangkitkan rasa percaya diri,” kata Menteri Pariwisata Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno dalam sesi Konferensi Pers Mingguan Kemenparekraf, Kamis (18/3/2021).

Baca juga: Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Ia melanjutkan bahwa rasa percaya diri itu tak hanya terlihat pada para wisatawan saja. Namun juga pada para pelaku parekraf dari berbagai sisi, mulai dari pelayan restoran, pemandu wisata, hingga petugas dan karyawan hotel.

“Dan dari angka-angka yang saya dapatkan, misalnya ke Bali dan beberapa destinasi wisata seperti Danau Toba dan Labuan Bajo, memang menunjukkan tren peningkatan,” imbuh Sandiaga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pelaku Parekraf Jadi Prioritas

Sandiaga lebih lanjut juga menegaskan bahwa Kemenparekraf selalu memprioritaskan vaksinasi Covid-19 untuk para pelaku parekraf.

Menurut dia, para pelaku parekraf berada di garda depan sebagai pelayan publik. Mereka tetap harus terus beraktivitas di tengah pandemi dan juga ekonomi yang melambat.

“Saya upayakan mereka diprioritaskan mendapatkan vaksin. Sebagian sudah kita terima melalui asosiasi ataupun mendaftar secara langsung,” lanjutnya.

Ilustrasi Pulau KelorShutterstock/Thrithot Ilustrasi Pulau Kelor

Vaksinasi untuk pelaku parekraf, kata Sandiaga, sudah dilakukan di beberapa daerah secara bertahap beberapa waktu ini. Di antaranya Bali, Jawa Barat, Manado, dan Yogyakarta.

Proses ini akan terus dilakukan dan diberikan fasilitas secara bertahap, tentunya berkaitan dengan ketersediaan vaksin.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Travel Update
Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.