Kompas.com - 27/03/2021, 12:01 WIB
Tempat wisata bernama Desa Wisata Sade di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (SHUTTERSTOCK/Farizun Amrod Saad). SHUTTERSTOCK/Farizun Amrod SaadTempat wisata bernama Desa Wisata Sade di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (SHUTTERSTOCK/Farizun Amrod Saad).

KOMPAS.com – Deputi Gubernur Bank Indonesia Sugeng mengatakan, pihaknya bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dan sejumlah lembaga lain telah merumuskan strategi pengembangan pariwisata termasuk desa wisata.

“Di sektor pariwisata, kami dan sejumlah lembaga terkait telah merumuskan strategi pengembangan pariwisata 3A2P. Aspek-aspek dalam 3A2P perlu jadi perhatian utama dari seluruh pihaknya,” ungkap dia.

Hal tersebut disampaikan Sugeng dalam acara bincang virtual Karya Kreatif Indonesia bertajuk “Talkshow Desa Wisata 'Ikon Andalan Baru Wonderful Indonesia'”, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: 3 Desa Wisata di Lombok Tengah Sudah Sertifikasi CHSE

Adapun, strategi 3A2P terdiri dari 3A yang mencakup Akses, Atraksi, dan Amenitas serta 2P yang mencakup Promosi dan Pelaku Pariwisata.

Dalam Akses, Sugeng mengatakan bahwa pembangunan dan perluasan akses ke desa wisata perlu dipastikan benar-benar terlaksana dan ditingkatkan guna memudahkan wisatawan menuju ke sana.

Selanjutnya dalam Atraksi, pihak desa wisata harus memberi keragaman atraksi yang unik dan memiliki ciri khas tersendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sehingga jadi daya tarik bagi wisatawan dan terus tingkatkan kualitas dan kebersihan pada Amenitas, sehingga mampu memberikan kenyamanan bagi wisatawan yang datang,” jelasnya.

Baca juga: 244 Desa Wisata di 5 Destinasi Super Prioritas Bisa Jadi Tujuan Wisman Long Term Visa

Untuk Atraksi, Sugeng mencontohkan Desa Wisata Hijau Bilebante dengan jalur sepeda hijau yang memungkinkan wisatawan bersepeda sambil menikmati pemandangan.

“Tidak kalah pentingnya kuliner khas Bilebante. Saya lihat banyak makanan khusus yang perlu dikenal dengan baik,” kata dia.

Dalam memberikan atraksi atau pengalaman wisata yang unik, menurut Sugeng kerja sama antara pelaku wisata di desa wisata dan UMKM juga diperlukan.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.