Kompas.com - 27/03/2021, 20:31 WIB
Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah) dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok TengahTempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)

KOMPAS.com – Ketua Pokdarwis Desa Bilebante Pahrul Azim mengatakan bahwa dahulu masyarakat di daerahnya atau juga dikenal dengan Desa Wisata Hijau Bilebante, hanya mengandalkan galian pasir sebagai sumber pendapatan.

“Ini kami ambil kata “hijau” karena dulu di sini dikenal dengan pasir yang sangat bagus. Dulu masyarakat kami hanya mengandalkan galian pasir,” ungkapnya.

Hal tersebut dia sampaikan dalam acara bincang virtual Karya Kreatif Indonesia bertajuk “Talkshow Desa Wisata 'Ikon Andalan Baru Wonderful Indonesia'”, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: 3 Desa Wisata di Lombok Tengah Sudah Sertifikasi CHSE

Kendati demikian, warga desa yang lokasinya di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat tersebut mulai beralih mencari pendapatan dari sektor pariwisata setelah mendapat pelatihan dari beberapa pihak, salah satunya adalah Kopwan Putri Rinjani.

“Tahun 2014 akhir ada program Pijar (sapi, jagung, dan rumput laut). Dari sekian orang yang dilatih, di Bilebante ada Kopwan Putri Rinjani yang diketuai Hajjah Zaenab. Karena program ini berhasil membuat produk namanya Tortilla, itu banyak yang studi banding ke Bilebante,” kata Pahrul.

Sejak saat itu, lanjut Pahrul, para pemuda melihat bahwa mereka yang studi banding berpotensi dijadikan pengunjung yang tinggal lebih lama di sana.

“Kami berpikir, kalau lama di Bilebante, maka minimal dia beli air putih. Jadi ketika beli air putih, ada pergerakan ekonomi di sana,” tuturnya.

Baca juga: Kemendes PDTT: Hampir Seribuan Desa Wisata Ikut Pelatihan Virtual Tour

Selain Kopwan Putri Rinjani, ada juga pelatihan dari Gesellschaft fur Internationale Zusammenarbeit (GIZ) melalui kerja sama Indonesia-Jerman dan Bappenas.

Selanjutnya, pelatihan juga diberikan oleh Allianz dan Kemenkop UKM terkait pengelolaan paket wisata, teknik memandu wisatawan yang baik, serta bagaimana cara menerima tamu, dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Kepala Dinas Pariwisata NTB Lalu Moh Faozal mengatakan, warga Desa Bilebante juga mendapat pelatihan dari Martha Tilaar.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.