Kompas.com - 27/03/2021, 20:31 WIB
Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah) dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok TengahTempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)

KOMPAS.com – Ketua Pokdarwis Desa Bilebante Pahrul Azim mengatakan bahwa dahulu masyarakat di daerahnya atau juga dikenal dengan Desa Wisata Hijau Bilebante, hanya mengandalkan galian pasir sebagai sumber pendapatan.

“Ini kami ambil kata “hijau” karena dulu di sini dikenal dengan pasir yang sangat bagus. Dulu masyarakat kami hanya mengandalkan galian pasir,” ungkapnya.

Hal tersebut dia sampaikan dalam acara bincang virtual Karya Kreatif Indonesia bertajuk “Talkshow Desa Wisata 'Ikon Andalan Baru Wonderful Indonesia'”, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: 3 Desa Wisata di Lombok Tengah Sudah Sertifikasi CHSE

Kendati demikian, warga desa yang lokasinya di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat tersebut mulai beralih mencari pendapatan dari sektor pariwisata setelah mendapat pelatihan dari beberapa pihak, salah satunya adalah Kopwan Putri Rinjani.

“Tahun 2014 akhir ada program Pijar (sapi, jagung, dan rumput laut). Dari sekian orang yang dilatih, di Bilebante ada Kopwan Putri Rinjani yang diketuai Hajjah Zaenab. Karena program ini berhasil membuat produk namanya Tortilla, itu banyak yang studi banding ke Bilebante,” kata Pahrul.

Sejak saat itu, lanjut Pahrul, para pemuda melihat bahwa mereka yang studi banding berpotensi dijadikan pengunjung yang tinggal lebih lama di sana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami berpikir, kalau lama di Bilebante, maka minimal dia beli air putih. Jadi ketika beli air putih, ada pergerakan ekonomi di sana,” tuturnya.

Baca juga: Kemendes PDTT: Hampir Seribuan Desa Wisata Ikut Pelatihan Virtual Tour

Selain Kopwan Putri Rinjani, ada juga pelatihan dari Gesellschaft fur Internationale Zusammenarbeit (GIZ) melalui kerja sama Indonesia-Jerman dan Bappenas.

Selanjutnya, pelatihan juga diberikan oleh Allianz dan Kemenkop UKM terkait pengelolaan paket wisata, teknik memandu wisatawan yang baik, serta bagaimana cara menerima tamu, dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Kepala Dinas Pariwisata NTB Lalu Moh Faozal mengatakan, warga Desa Bilebante juga mendapat pelatihan dari Martha Tilaar.

“Martha Tilaar berikan pelatihan tenaga-tenaga terapis di desa wisata, ada wellness tourism. (Wisatawan) bisa terapi dengan anak-anak yang terampil, dibina, dan diajari mereka untuk aktivitas itu,” tuturnya dalam kesempatan yang sama.

Tidak mudah untuk beralih ke sektor pariwisata

Sejumlah pelatihan dan pembinaan telah berlangsung sejak akhir 2014. Alhasil, penduduk Desa Bilebante pun makin siap untuk secara resmi buka sebagai desa wisata pada 2016.

Meski begitu, dalam kurun waktu hingga desa wisata diluncurkan, Desa Bilebante sudah menerima tamu termasuk orang-orang yang melakukan studi banding terkait produk yang dihasilkan warga setempat dari program Pijar (sapi, jagung, dan rumput laut).

“Yang pertama kami siapkan adalah peraturan desa. Kenapa? Kami tidak ingin berdebat di akhir atau saat desa wisata dikenal,” kata Pahrul.

Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)

Dia menyebutkan, para tokoh masyarakat di Bilebante menyepakati Peraturan Nomor 3 Tahun 2016 tentang Pengelolaan Desa Wisata.

Meski para tokoh masyarakat sudah menyepakati peraturan tentang pengelolaan Desa Wisata Bilebante, Pahrul mengatakan bahwa pada saat itu jalur yang dilalui tidak cukup mudah.

“Tidak mudah memang meyakinkan masyarakat bagaimana itu pariwisata. Perdebatan yang alot waktu itu ada dua, pertama adalah pariwisata ini mendatangkan ekonomi yang bagus tapi ada aspek sosialnya,” ucap dia.

Aspek sosial yang dimaksud adalah jika wisatawan yang datang ke sana tidak memakai pakaian yang rapi atau ada hal negatif lainnya. Melalui perundingan lebih lanjut, terciptalah kesepakatan atau aturan yang wajib dipatuhi wisatawan saat berlibur ke Bilebante.

Baca juga: 244 Desa Wisata di 5 Destinasi Super Prioritas Bisa Jadi Tujuan Wisman Long Term Visa

Alhamdulillah pada 1 September 2016, kami luncurkan Desa Wisata Hijau Bilebante,” ujar Pahrul.

Setelah menjadi sebuah desa wisata, masyarakat Bilebante mengubah bekas galian pasir menjadi sebuah taman bernama Lembah Gardena.

Berkonsep ekowisata, wisatawan akan disuguhi beragam tanaman dan pepohonan indah yang tumbuh asri di sana. Selain itu, di sana juga ada sebuah kolam berbentuk hati yang dapat dijadikan sebagai spot foto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Syarat Bepergian Saat Nataru 2022, Wajib Sudah Divaksin Lengkap

3 Syarat Bepergian Saat Nataru 2022, Wajib Sudah Divaksin Lengkap

Travel Update
Alasan Hotel Pilih Seprai Warna Putih, Ternyata Begini Faktanya

Alasan Hotel Pilih Seprai Warna Putih, Ternyata Begini Faktanya

Travel Update
Pasar Seni Gabusan Bantul, Sensasi Wisata Sambil Bernostalgia

Pasar Seni Gabusan Bantul, Sensasi Wisata Sambil Bernostalgia

Jalan Jalan
Desa Wisata Ranu Pani di Lumajang Aman dari Erupsi Gunung Semeru

Desa Wisata Ranu Pani di Lumajang Aman dari Erupsi Gunung Semeru

Travel Update
7 Promo Hari Ulang Tahun AirAsia, Ada Diskon hingga 80 Persen

7 Promo Hari Ulang Tahun AirAsia, Ada Diskon hingga 80 Persen

Travel Promo
DAMRI Buka Rute Angkutan Kota dari Bandung ke Yogyakarta

DAMRI Buka Rute Angkutan Kota dari Bandung ke Yogyakarta

Travel Update
Jangan Bawa 5 Benda Ini dari Pesawat, Awas Bisa Dipidana

Jangan Bawa 5 Benda Ini dari Pesawat, Awas Bisa Dipidana

Travel Tips
10 Benda di Pesawat yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Makanan dan Majalah

10 Benda di Pesawat yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Makanan dan Majalah

Travel Tips
Museum Ghibli Jepang Galang Dana akibat Pandemi Covid-19

Museum Ghibli Jepang Galang Dana akibat Pandemi Covid-19

Travel Update
5 Benda Wajib Bawa Saat Perjalanan Selama Masa Pandemi Covid-19

5 Benda Wajib Bawa Saat Perjalanan Selama Masa Pandemi Covid-19

Travel Tips
Simpan Dulu, Ini Ide Wisata Edutainment Ramah Anak untuk Destinasi Liburan

Simpan Dulu, Ini Ide Wisata Edutainment Ramah Anak untuk Destinasi Liburan

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Selama Libur Nataru per 24 Desember 2021, Bisa PCR atau Antigen

Syarat Naik Pesawat Selama Libur Nataru per 24 Desember 2021, Bisa PCR atau Antigen

Travel Update
Lion Air Buka Rute Baru Makassar-Biak PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Baru Makassar-Biak PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Promo
Syarat Naik Kereta Api Periode Nataru per 24 Desember 2021, Bawa Kartu Vaksin

Syarat Naik Kereta Api Periode Nataru per 24 Desember 2021, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Daftar Kereta Api Jarak Jauh Daop 1 Jakarta yang Beroperasi pada Desember 2021

Daftar Kereta Api Jarak Jauh Daop 1 Jakarta yang Beroperasi pada Desember 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.