Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perancis, Negara Pertama di Eropa yang Luncurkan Paspor Kesehatan Digital untuk Perjalanan

Kompas.com - 25/04/2021, 12:31 WIB
Nabilla Ramadhian,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com – Perancis menjadi negara pertama di Eropa yang meluncurkan paspor kesehatan digital bernama TousAntiCovid untuk perjalanan.

Melansir Travel and Leisure, Rabu (21/4/2021), hal tersebut lantaran Perancis meulai menguji paspor digital yang banyak dibicarakan guna memulai kembali perjalanan internasional pekan ini.

Baca juga: Perancis Akan Sambut Turis Asing yang Sudah Vaksinasi Covid-19

Menurut laporan Le Monde, TousAntiCovid tengah diuji coba untuk penerbangan ke Corsica, wilayah Perancis di Mediterania. Aplikasi ini diharap akan diperluas untuk mencakup sertifikat vaksin pada 29 April 2021.

Paspor kesehatan digital akan diperluas ke penerbangan internasional. Bahkan, paspor dapat digunakan untuk hal-hal seperti festival dan konser, tetapi tidak untuk bar dan restoran.

Ide di balik paspor kesehatan digital

Paspor ini muncul saat Presiden Perancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa dia ingin melonggarkan pembatasan perjalanan internasional pada musim panas tahun ini, termasuk untuk orang Amerika yang telah divaksinasi Covid-19.

Ilustrasi Perancis - Pemandangan Etretat di Seine-Maritime, Perancis (Photo by MITCH BOEHN on Unsplash).Photo by MITCH BOEHN on Unsplash Ilustrasi Perancis - Pemandangan Etretat di Seine-Maritime, Perancis (Photo by MITCH BOEHN on Unsplash).

Pada Minggu (18/4/2021), Macron mengatakan kepada CBS Face the Nation, rencananya adalah untuk mencabut pembatasan secara progresif.

Ke depan, siapa pun yang mendapatkan tes Covid-19 di Perancis akan menerima SMS atau email dengan akses ke dokumen online bersertifikasi negara.

Baca juga: 3 Kota Termahal di Dunia Selama Pandemi Covid-19, Paris Urutan ke-1

Adapun, The Guardian melaporkan bahwa dokumen tersebut nantinya dapat dicetak atau disimpan dalam aplikasi TousAntiCovid.

Pekan depan, hal yang sama berlaku bagi mereka yang divaksinasi. Aplikasi ini kemudian akan menghasilkan kode QR yang aman.

Bagian dari sistem seluruh Eropa

Sementara itu, Sekretaris Negara Perancis untuk transisi digital Cedric O mengatakan kepada The Guardian bahwa uji coba tersebut akan menjadi salah satu bagian dari sistem seluruh Eropa yang diperkuat, terkonsolidasi, dan terstandardisasi.

Ilustrasi Perancis - Pemandangan Royal Gate atau Porte d?Ardon di Laon, Perancis (Photo by Adrien Tutin on Unsplash).Photo by Adrien Tutin on Unsplash Ilustrasi Perancis - Pemandangan Royal Gate atau Porte d?Ardon di Laon, Perancis (Photo by Adrien Tutin on Unsplash).

Lebih lanjut, hal tersebut terjadi seminggu setelah Komisaris Eropa untuk Keadilan Didier Reynders mengatakan, dia mengharapkan Digital Green Certificate Uni Eropa siap digunakan pada 21 Juni 2021.

Saat ini, Perancis tetap menerapkan lockdown. Mereka menutup seluruh toko non-esensial, dan mewajibkan penduduk tetap berada dalam jarak sekitar 6 mil atau 9,6 kilometer (km) dari rumah mereka.

Perancis tidak sendirian dalam menguji coba paspor kesehatan digital. Pekan lalu, Denmark mulai menguji coba paspor kesehatannya sendiri bernama Coronapas.

Baca juga: Sungai Seine, Eiffel, dan Gembok Cinta

Adapun, paspor kesehatan tersebut hanya digunakan untuk mengakses bisnis non-esensial seperti penata rambut.

Pada 6 Mei 2021, negara tersebut berencana untuk memperluasnya dengan mencakup akses ke restoran, museum, dan bioskop.

Selain Perancis dan Denmark, ada juga Belanda yang sedang menguji coba sebuah sistem yang memungkinkan orang-orang yang dites negatif Covid-19 untuk menghadiri acara langsung dengan aplikasi CoronaCheck.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com