Kompas.com - 25/04/2021, 19:50 WIB

KOMPAS.com – Pada Jumat (23/4/2021), Selandia Baru menangguhkan travel bubble (gelembung perjalanan) yang baru dibuka dengan Australia sejak Senin (19/4/2021). Sebab, Covid-19 kembali merebak di Negeri Kanguru itu.

Melansir Channel News Asia, Sabtu (24/4/2021), kabar ini diumumkan oleh pemerintah Selandia Baru di Wellington.

“Sebagaimana yang ditetapkan dalam protokol gelembung Trans-Tasman kami, perjalanan antara Selandia Baru dan Australia Barat telah dihentikan sementara, menunggu saran lebih lanjut dari pemerintah negara bagian,” kata sebuah pernyataan dalam situs resmi pemerintah Selandia Baru.

Baca juga: Travel Bubble Selandia Baru-Australia Resmi Dimulai 19 April 2021

Keputusan tersebut diambil setelah Australia Barat mengumumkan, wilayah Perth dan Peel memasuki lockdown mulai Sabtu (24/4/2021) hingga Selasa (27/4/2021) pukul 24:01 waktu setempat berdasarkan situs resmi pemerintah Australia Barat

Adapun, lockdown tersebut diterapkan karena seorang pelancong dinyatakan positif Covid-19.

Pernyataan dalam situs resmi pemerintah Australia Barat menjelaskan, keputusan tersebut menyusul kasus positif Covid-19 dari karantina hotel.

Seorang pelancong yang positif Covid-19

Media lokal memberitakan bahwa seorang pria berusia sekitar 50 tahun terbang ke Melbourne dari Perth pada Rabu (21/4/2021), dan dinyatakan positif Covid-19 pada Jumat pagi.

Dia pun menjalani karantina di sebuah hotel di Perth. Selepas karantina, ia pergi ke beberapa lokasi, yakni restoran, universitas, kolam renang umum, kantor seorang dokter, dan rumah temannya sebelum meninggalkan daerah tersebut.

Baca juga: Australia Enggan Buru-buru Buka Perbatasan

“Dia menghabiskan hingga lima hari di Perth, dan kami sekarang perlu berasumsi dia menular,” kata Perdana Menteri Australia Barat Mark McGowan dalam konferensi pers.

Tidak hanya pria tersebut, media lokal juga melaporkan bahwa teman yang dikunjunginya dinyatakan positif Covid-19.

Kota Wellington di Selandia Baru.Shutterstock Kota Wellington di Selandia Baru.

Travel bubble Australia-Selandia Baru

Selandia Baru dan Australia telah membuka gelembung perjalanan bebas karantina mereka pada 19 April 2021, setelah hampir 400 hari mereka menutup perbatasan akibat pandemi Covid-19.

Koridor perjalanan yang telah dinegosiasikan berbulan-bulan tersebut dinilai sebagai pencapaian penting dalam memulai kembali industri perjalanan global yang terdampak pandemi.

Artinya, penumpang dari kedua negara tersebut dapat terbang melintasi Laut Tasman tanpa menjalani karantina wajib pada saat kedatangan.

Baca juga: Video Komedi, Cara Selandia Baru Ajak Turis Tidak Berpose Seperti Influencer

Para pemimpin kedua negara memuji gelembung perjalanan itu. Sebab, Trans-Tasman akan memberi dorongan yang sangat dibutuhkan bagi industri pariwisata Selandia Baru. Mereka mendesak para penduduk untuk memanfaatkannya.

Sebelum Covid-19 melumpuhkan industri pariwisata Selandia Baru, industri tersebut merupakan industri ekspor terbesar di sana. Warga Australia menyumbang sekitar 40 persen dari kunjungan internasional.

Setelah travel bubble diumumkan, juru bicara Qantas mengatakan, tiket ke Selandia Baru laris terjual dengan banyak pembelian menuju Queenstown.

Ada pekerja bandara yang positif Covid-19

Pada 20 April, pihak berwenang Selandia Baru mengungkapkan, seorang pegawai bandara Auckland dinyatakan positif Covid-19.

Baca juga: Unik, Maskapai di Selandia Baru Ini Tawarkan Penerbangan Misterius

Namun, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada saat itu mengatakan bahwa hal tersebut tidak akan memengaruhi gelembung perjalanan yang pada saat itu hampir berdurasi 24 jam.

Jacinda mengatakan, pegawai tersebut bekerja pada sejumlah pesawat yang tiba dari negara zona merah yang dianggap berisiko tinggi, bukan Australia.

Lebih lanjut, dia mengatakan, baik Australia dan Selandia Baru diharapkan dapat menangani perihal perbatasan, dan memiliki sistem yang bisa diberlakukan tanpa menutup gelembung perjalanan yang telah lama dinanti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.