DIY Beri Voucher Diskon pada Warga Lokal Agar Sektor Pariwisata Tetap Bertahan

Kompas.com - 26/04/2021, 20:08 WIB
Pantai Wediombo, Gunungkidul. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAPantai Wediombo, Gunungkidul.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengandalkan staycation atau berlibur dekat rumah saat lebaran 2021.

Hal itu mengingar tempat-tempat wisata hingga sekarang belum ada indikasi akan ditutup oleh pemerintah Daerag (Pemda) DIY.

Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Rahardjo mengatakan, pihaknya sedang merancang diskon yang akan diberikan kepada wisatawan lokal DIY yang akan berwisata di sekitar DIY. Diskon tersebut nantinya berupa voucher potongan harga tiket masuk destinasi wisata.

"Pemerintah daerah akan bekerja sama dengan bank daerah yang nantinya memberikan diskon bagi wisatawan lokal DIY, diskon bisa 25-30 persen," kata dia saat ditemui di JEC, Senin (26/4/2021).

Baca juga: Terus Bertambah, 1.500 Pelaku Pariwisata DIY Akan Divaksinasi

Lebih lanjut Singgih menjelaskan bahwa voucher yang disediakan terbatas lantaran dukungan dana dari perbankan daerah juga terbatas. Namun, diharapkan dari potongan harga itu dapat menarik minat warga DIY untuk berwisata di sekitar DIY.

"Kalau target tidak ada karena supporting dana dari pihak perbankan juga terbatas. Voucher ada kuotanya, nanti bisa dari pihak supporting selesai pindah ke supporting lainnya," ujar Singgih.

Sedangkan jumlah tempat wisata yang telah aktif di aplikasi Visiting Jogja hingga sekarang sebanyak 127 tempat wisata dari 144 tempat wisata di DIY.

"Untuk museum ada beberapa yang belum buka, mungkin karena mereka melihat pangsa pasar. Sedangkan wisata yang berbasis alam sudah buka semua," sambung dia.

Pengetatan perjalanan dan larangan mudik

Sebelumnya, pengetatan perjalanan dan larangan mudik pada 22 April-24 Mei 2021 diprediksi akan berdampak pada sektor ekonomi dan pariwisata, terutama wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Agar sektor pariwisata di DIY dapat bertahan, Pemerintah DIY akan mengandalkan wisatawan asli dari DIY.

Ilustrasi pantai - Pantai Parangtritis di Kabupaten Bantul, Yogyakarta (Shutterstock/Peter Gueth).Shutterstock/Peter Gueth Ilustrasi pantai - Pantai Parangtritis di Kabupaten Bantul, Yogyakarta (Shutterstock/Peter Gueth).

Sekretaris Daerah (Sekda DIY) Kadarmanta Baskara Aji mengakui pengetatan perjalanan dan larangan mudik akan berdampak pada sektor ekonomi dan wisata, baik itu di tempat wisata, hotel, maupun transportasi.

Ia berharap seluruh elemen masyarakat dapat berperan dengan serius agar kasus Covid-19 di DIY tidak melonjak setelah hari raya Idul Fitri, sehingga masyarakat dapat beraktivitas kembali.

Baca juga: Libur Lebaran, Warga DIY dari Daerah Merah Tetap Dilarang Berwisata

“Aturan ini harus dijalankan secara serius dari mulai pemerintah hingga masyarakat. Kalau tidak, maka tidak menutup kemungkinan aturan ini akan diterapkan kembali, akan lebih parah nanti” kata Baskara Aji kepada Kompas.com, Jumat (23/4/2021).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X