Kompas.com - 26/04/2021, 21:09 WIB
Taj Mahal terlihat begitu indah. SHUTTERSTOCK/LEOKSTaj Mahal terlihat begitu indah.

KOMPAS.com - Kementerian Kebudayaan India memutuskan untuk menutup semua monumen, museum, dan situs yang dilindungi di bawah naungan Survei Arkeologi India (ASI), termasuk Taj Mahal, Red Fort dan Ajanta Caves hingga 15 Mei 2021.

Hal itu dilakukan untuk menekan penyebaran virus Covid-19 di India yang kini dikabarkan makin memburuk.

Adapun, kebijakan itu dikeluarkan ASI dan kemudian diunggah dalam media social oleh Menteri Kebudayaan Persatuan Prahlad Patel.

"Karena situasi Covid-19, telah diputuskan untuk menutup semua monumen, situs, dan museum yang dilindungi oleh ASI dengan segera hingga 15 Mei 2021 atau lebih lanjut," kata ASI, Kamis (15/4/2021) yang dilansir dari Indianexpress.com.

Baca juga: India Terapkan Kembali e-Visa untuk 156 Negara, Indonesia Termasuk?

Lebih lanjut, pihak dari Kementerian Kebudayaan mengatakan bahwa jika situasi Covid-19 di India tidak kunjung membaik, penutupan tersebut bisa lebih dari 15 Mei 2021.

Sebelumnya, pada 17 Maret 2020, pemerintah India telah menutup 3.691 monumen yang dilindungi dan situs arkeologi yang dikelola oleh ASI. Penutupan itu berlangsung lebih dari 100 hari.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah ditutup lebih dari 100 hari, monumen di seluruh negeri itu diizinkan buka kembali mulai 6 Juli 2020. Syaratnya, jumlah pengunjung dibatasi sesuai aturan yang dikeluarkan kementerian kesehatan setempat.

Red Fort, Delhi, IndiaShutterstock Red Fort, Delhi, India

Seperti di Taj Mahal, monumen ini paling banyak di kungjungi di India dengan jumlah wisatawan sebanyak 70-80 lakh pengunjung setiap tahun.

Oleh karena itu, Taj Mahal tetap ditutup hingga akhir September 2020 karena masuk dalam "zona penahanan" sesuai otoritas distrik.

Bahkan saat dibuka kembali, jumlah pengunjung dibatasi 5.000 per hari (dalam dua slot). Sedangkan monumen populer lainnya dibatasi antara 1.000-1.500.

Selain itu, pengunjung diharapkan membagikan nomor telepon mereka di pintu masuk monumen untuk tujuan pelacakan kontak, jika diperlukan nanti.

Baca juga: Visa Turis di India Ditangguhkan Imbas Virus Corona, Penerbangan Pun Berkurang

Seperti dilansir dari Timesofindia.indiatimes.com, saat itu India adalah negara yang paling terkena dampak dari gelombang kedua virus Covid-19 di dunia setelah Amerika Serikat.

Melihat kasus Covid-19 yang terus bertambah setiap hari hampir di seluruh negara, badan-badan pemerintah terus memantau situasi dan membuat perubahan aturan pada tempat-tempat wisata.

Salah satunya dengan melakukan penutupan situs ASI sebanyak 3.693 monumen dan 50 museum.

Situs-situs tersebut berada di Delhi, kota yang memiliki 170 situs bersejarah terpenting dikendalikan oleh ASI, seperti Qutub Minar yang terkenal, Makam Humayun, dan Red Fort.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.