Kompas.com - 10/05/2021, 17:17 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Tingkat keterisian atau okupansi hotel di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) akibat kebijakan larangan mudik hanya berkisar di angka 15-20 persen. 

Untuk membantu sektor perhotelan di DIY agar tetap bisa bertahan, Kepala Dinas Pariwisata (Kadispar) DIY Singgih Raharjo mengajak para Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk staycation selama libur lebaran.

"Merespons larangan mudik, tentu wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta akan sangat menurun. Informasi dari teman-teman perhotelan 15-20 persen saja," kata dia, Senin (10/5/2021).

Baca juga: Larangan Mudik Buat Reservasi Hotel di Jogja Anjlok, Paling Parah Sejak PHRI Berdiri

Untuk mendongkrak angka okupansi hotel, dirinya mengajak staf-staf di Dinas Pariwisata (Dinpar) DIY untuk staycation selama libur lebaran. Harapannya, langkah itu bisa diikuti ASN di Pemerintah DIY lainnya.

"Saya mengajak staf pariwisata staycation di hotel. Semoga apa yang kami lakukan akan diikuti ASN lainnya. Karena kita tidak boleh mudik, maka gunakan waktu yang ada untuk staycation di hotel pilihan dari masing-masing ASN," katanya.

Sebatas imbauan

Ajakan tersebut hanya sebatas imbauan saja. Pihaknya tidak menerbitkan surat edaran (SE) terkait ajakan para ASN untuk staycation, baik di hotel maupun homestay

"Jadi imbauan, tidak akan ada surat edaran. Jadi imbauan kepala dinas pariwisata untuk para ASN di dinas pariwisata tentunya dan saya mengimbau ASN lainnya untuk bisa staycation di hotel, termasuk homestay," ucapnya.

Bregodo Jogo MalioboroDok. Visiting Jogja Bregodo Jogo Malioboro

Ia mengungkapkan sejak pandemi Covid-19, Dinas Pariwisata DIY tidak menargetkan jumlah wisatawan yang datang.

Namun selama pandemi, target dari Dinpar DIY adalah bagaimana cara agar pengelola tempat wisata dapat sehat dan tidak terpapar Covid-19.

Baca juga: Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Dirinya berharap wisatawan lokal asli DIY dapat melakukan kegiatan wisata di DIY, baik itu melakukan staycation maupun menjelajah wisata DIY, sehingga sektor wisata dapat digerakkan sekecil apa pun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.