Kompas.com - 15/05/2021, 16:21 WIB
Tembok Besar China ShutterstockTembok Besar China

KOMPAS.com - Dua orang turis asal Senegal, Afrika Barat, di-blacklist dari Tembok Besar China.

Pada hari Selasa (11/5/2021), Operator Tembok Besar mengatakan, keduanya dilarang masuk lantaran menerobos tanpa izin ke bagian kuno Tembok Besar China yang belum dikembangkan di Mutianyu.

Baca juga: China Akan Dirikan Garis Pemisah di Puncak Gunung Everest, Ada Apa?

Melansir dari CNN.com, Selasa (13/5/2021), kedua pria itu mengabaikan tanda "dilarang menyeberang" dan memanjat ke bagian tembok di luar Menara Pengawal 20 (Watchtower 20) yang masih dalam tahap pembangunan.

Alhasil, aksi mereka dilaporkan oleh para pengunjung lainnya pada Jumat (30/4/2021).

Dalam pernyataan di akun WeChat resmi Tembok Besar China Mutianyu, operator mengungkapkan bahwa sebagian area ini tidak stabil dan perlu diperbaiki.

Baca juga: Tembok Besar China Penuh Wisatawan, Seolah Tak Ada Covid-19

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dari sudut pandang keamanan, tembok besar itu masih liar, curam, dan batunya bisa terlepas. Jadi, jika kamu tidak berhati-hati, kamu akan tersesat atau terluka," tulis operator dalam pernyataan tersebut.

"Lokasi itu tidak pernah cocok untuk dijadikan tempat memanjat dan berjalan kaki," lanjutnya.

Tembok Besar Chinashutterstock.com Tembok Besar China

Operator Tembok Besar China meminta pengunjung untuk menghormati dan melindungi bangunan bersejarah yang merupakan situs Warisan Dunia UNESCO tersebut.

Setelah mengetahui perilaku kedua turis itu, katanya, pihaknya segera mengambil tindakan yang sesuai.

Baca juga: China Buka Lagi Jalur Pendakian Everest, Terapkan Protokol Kesehatan

Mereka menggunakan sistem tiket dan pemantauan untuk menemukan informasi mengenai kedua turis dan memasukkan mereka ke dalam daftar hitam. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RedDoorz Beri Promo Harbolnas 12.12, Harga Kamar Mulai Rp 120.000

RedDoorz Beri Promo Harbolnas 12.12, Harga Kamar Mulai Rp 120.000

Travel Promo
8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

Travel Tips
Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Travel Update
5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.