Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tradisi Perayaan Waisak di Borobudur Sebelum Pandemi Covid-19

Kompas.com - 25/05/2021, 09:09 WIB
Nabilla Ramadhian,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Tahun 2021 ini, Hari Raya Waisak jatuh pada Rabu (26/5/2021). Jika pandemi Covid-19 tidak melanda, biasanya Candi Borobudur akan menjadi tempat digelarnya puncak perayaan Waisak.

Koordinator Dewan Sangha Walubi, Maha Bikhsu Dutavira Sthavira mengatakan, tahun ini detik-detik Hari Raya Waisak akan terjadi pada pukul 18.00 WIB.

Baca juga: Napak Tilas Waisak, Sejarah Hingga Bagaimana Perayaannya

"Tahun ini jam 18.00 WIB. Jadi arak-arakan biasa jam 13.00 WIB (mulai) jalan dari Candi Mendut," kata pria yang akrab disapa Suhu Benny, Senin (24/5/2021).

Adapun, arak-arakan yang dimaksud Suhu Benny adalah arak-arakan air dan api yang dilakukan oleh para umat Buddha yang dimulai dari Candi Mendut.

Sejarah tradisi perayaan Waisak di Candi Borobudur

Suhu Benny menuturkan, tradisi perayaan Waisak di Candi Borobudur sudah terjadi sejak 65 tahun yang lalu. Tepatnya pada 1956.

Pada saat itu, sekelompok bikhu membuat tradisi Waisak nasional bersama yang dimulai dari mengambil air dan api untuk diarak ke Candi Borobudur.

Umat dan tokoh Buddha melakukan ritual pradaksian sebelum menyemayamkan air berkah di dalam Candi Mendut Magelan, Jawa Tengah, Senin (28/5/2018). Ritual ini merupakan bagian kegiatan memperingati Tri Suci Waisak 2572BE/2018.KOMPAS.com/IKA FITRIANA Umat dan tokoh Buddha melakukan ritual pradaksian sebelum menyemayamkan air berkah di dalam Candi Mendut Magelan, Jawa Tengah, Senin (28/5/2018). Ritual ini merupakan bagian kegiatan memperingati Tri Suci Waisak 2572BE/2018.

"Kemudian dari Borobudur, sebelum ke sana, ditaruh di Candi Mendut. Dari Mendut diarak melewati Candi Pawon," ujar dia.

Dahulu, kata Suhu Benny, arak-arakan dilakukan dengan menggunakan delman. Seiring berjalannya waktu, kendaraan seperti mobil truk pun digunakan untuk kegiatan tersebut.

Selama arak-arakan tengah berlangsung, sebagian besar umat Buddha menunggu di Candi Mendut.

Pembentukan panitia Hari Raya Waisak

Sebelum melakukan arak-arak, Suhu Benny mengayakan bahwa para umat Buddha yang melibatkan departemen keagamaan dan majelis, membentuk panitia pelaksanaan Hari Raya Waisak.

Setelah kepanitiaan dibentuk, mereka akan membuka pendaftaran siapa saja umat Buddha yang ingin berpartisipasi dalam prosesi arak-arakan api dan air ke Candi Mendut. Biasanya, pendaftaran akan dilakukan seminggu sebelum Hari Raya Waisak tiba.

Baca juga: Hari Raya Waisak, Apa Itu Waisak dan Bagaimana Umat Buddha Merayakannya?

"Siapa saja yang mau ikut boleh mengarak. Siapa yang berhak ikut, semua yang mau boleh. Tidak ada yang larang," kata Suhu Benny.

Kendati demikian dalam arak-arakan tersebut, biasanya para bikhu dan pemuka agama akan berjalan terlebih dahulu dalam rombongan arak-arakan api dan air.

Pembacaan doa dan pelepasan lampion

Suhu Benny mengungkapkan bahwa saat pengambilan air dan api untuk dibawa ke Candi Borobudur, mereka yang bertugas mengambilnya akan membacakan doa terlebih dahulu.

"Diambil apinya, doa-doa dulu biar selamat. Ambil air, doa-doa dulu," sambung dia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

5 Theme Park di Bekasi, Liburan Seru Sekeluarga

5 Theme Park di Bekasi, Liburan Seru Sekeluarga

Jalan Jalan
Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Lembah Watu Pawon Trenggalek: Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Keindahan Pantai Kuyon yang Tersembunyi di Trenggalek

Jalan Jalan
Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Rute Menuju Lanakila Lake Lampung dengan Kendaraan Pribadi atau Umum

Jalan Jalan
Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Wahana dan Aktivitas Wisata di Lanakila Lake Lampung

Jalan Jalan
Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Wisatawan di Yogya Mulai Lirik Kampung Wisata Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Kasus DBD di Bali Tinggi, Wisatawan Diimbau Vaksin Demam Berdarah

Travel Update
9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

9 Aturan di Ngargoyoso Waterfall, Air Terjun Baru di Karanganyar

Travel Update
Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Tips Pendakian ke Kawah Ijen agar Tetap Aman dan Selamat

Travel Tips
Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Travel Update
Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com