Kompas.com - Diperbarui 16/01/2022, 16:12 WIB

KOMPAS.com - Tumpeng Menoreh yang terletak di Desa Ngargiretno, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), ramai dikunjungi para wisatawan sejak dibuka pada Mei 2021.

Destinasi berkonsep restoran wisata 24 jam ini menjadi sorotan para pelancong lantaran memiliki bentuk desain yang unik, yaitu bangunan heksagonal di atas bukit yang terlihat seperti nasi tumpeng dari kejauhan.

Tidak hanya itu, dari Tumpeng Menoreh kita bisa menyaksikan indahnya pemandangan matahari terbit dan menikmati gemerlap lampu kota di malam hari, ditambah cahaya lampu yang berwarna-warni dari restoran itu. 

Saat siang hari, kita juga bisa menikmati sajian makanan sambil melihat pemandangan tiga gunung besar di Jawa yaitu, Merapi, Merbabu, dan Sindoro-Sumbing.

Baca juga: Tumpeng Menoreh, Bisa Nongkrong 24 Jam Sambil Lihat Sunrise dari Bukit

Tumpeng Menoreh di Jawa TengahDok. TUMPENG MENOREH Tumpeng Menoreh di Jawa Tengah

Keunikan konsep dan panorama alam yang indah di sekitar Tumpeng Menoreh pun segera dikenal masyarakat setelah tersebar luas di media sosial.

Kini, banyak orang datang ke Tumpeng Menoreh karena ingin menikmati pemandangan alam yang ada di sana sambil bersantai ria untuk melepas penat.

Baca juga: Watu Tapak Camp Hill Jogja, Nginap Asyik di Area Tebing Breksi

Tips berkunjung ke wisata Tumpeng Menoreh

Jika berencana berkunjung ke Tumpeng Menoreh, simak dulu tips yang sudah Kompas.com rangkum, Jumat (28/5/2021):

1. Ambil rute dari Yogyakarta

Jika ingin berkunjung ke Tumpeng Menoreh, para pengunjung disarankan untuk tidak melalui daerah Magelang. Meski jarak terlihat lebih dekat, namun akses jalan terlalu ekstrem dan berbahaya.

Lokasi termudah untuk menuju Tumpeng Menoreh bisa melalui Yogyakarta. Sebab, akses jalan lebih baik dan landai serta ruas jalan cukup besar.

"Kalau pakai Google Map dari Yogya selalu benar dan jalannya proper, gede, sudah aspal, dan halus, jadi tidak ekstrim," kata pemilik Tumpen Menoreh Erix Soekamto saat dihubungi oleh Kompas.com, Jumat (28/5/2021).

Baca juga: Pemerintah Majukan Lima Lokasi Geowisata di Perbukitan Menoreh

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Jalan Jalan
Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Jalan Jalan
Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Travel Update
Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Travel Update
5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

Jalan Jalan
Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.