11 Fakta Menarik Gedung Pancasila, Saksi Pergantian Orde di Indonesia

Kompas.com - 01/06/2021, 17:15 WIB

 

KOMPAS.com – Mempelajari hal-hal berbau Pancasila di Hari Lahir Pancasila yang bertepatan pada Selasa (1/6/2021) merupakan salah satu hal yang menarik untuk dilakukan.

Selain untuk memperluas wawasan tentang sejarah Indonesia, juga mendapat perspektif baru tentang hal yang dipelajari. Terutama seputar Gedung Pancasila yang merupakan saksi bisu pergantian orde di Nusantara.

Melansir Kompas.com, Senin (1/6/2020), saat ini gedung tersebut terkenal sebagai gedung untuk mengadakan kegiatan internasional dan penandatangan perjanjian dengan negara lain atau pertemuan bilateral.

Baca juga: Hari Lahir Pancasila, Kisah Awalnya Ada di Taman Renungan Bung Karno Ende NTT

Kegiatan lain yang dilakukan di sana adalah acara jamuan makan pagi (Foreign Policy Breakfast). Pada momen tersebut, Menteri Luar Negeri akan mengundang para pemimpin, serta tokoh dari kelompok masyarakat untuk diskusi seputar kebijakan luar negeri dan masalah hubungan internasional.

Di luar kegunaannya, Gedung Pancasila memiliki fakta-fakta menarik yang perlu diketahui yakni sebagai berikut, Selasa:

1. Salah satu gedung tua di Ibu Kota

Gedung yang dulunya bernama Gedung Volksraad (Dewan Perwakilan Rakyat) ini, kata Sejarawan dan Pendiri Komunitas Historia Indonesia Asep Kambali, merupakan salah satu dari banyaknya gedung tua di Jakarta.

“Dibangun sejak kapan, menurut cerita resmi dari Kementerian Luar Negeri dan berbagai buku, sekitar tahun 1830-an,” ungkap dia, Jumat (29/5/2020).

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Retno Marsudi menerima kunjungan kenegaraan Menteri Luar Negeri Jepang, Motegi Toshimitsu di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Selasa (10/1/2020). Pemerintah Indonesia menawarkan investasi pengembangan sentra kelautan dan perikanan terpadu (SKPT) tahap kedua di Natuna, serta juga membahas kerja sama bilateral secara lebih detail, terutama di bidang ekonomi.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Retno Marsudi menerima kunjungan kenegaraan Menteri Luar Negeri Jepang, Motegi Toshimitsu di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Selasa (10/1/2020). Pemerintah Indonesia menawarkan investasi pengembangan sentra kelautan dan perikanan terpadu (SKPT) tahap kedua di Natuna, serta juga membahas kerja sama bilateral secara lebih detail, terutama di bidang ekonomi.

Meski begitu, menurut Asep tidak ada yang tahu persis kapan gedung berusia lebih dari 50 tahun dan merupakan cagar budaya itu dibangun.

2. Jadi rumah Panglima Angkatan Perang

Sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda, Asep menuturkan, gedung yang terletak di kawasan yang kini disebut sebagai Taman Pejambon dan Lapangan Banteng ini dibangun sebagai tempat peristirahatan.

Selain itu, gedung ini juga dibangun sebagai rumah dinas seorang petinggi Hindia Belanda pada saat itu—tepatnya Panglima Angkatan Perang Kerajaan Belanda, merangkap sebagai Letnan Gubernur Jenderal.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.