Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Tren Masyarakat Menginap di Hotel Tahun 2021, Ada Staycation

Kompas.com - 03/06/2021, 13:54 WIB
Desy Kristi Yanti,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Di era new normal saat ini, pemerintah mengizinkan sektor pariwisata, salah satunya industri perhotelan, kembali beroperasi dengan menerapkan protokol kesehatan

Terkait hal itu, Vice President of Operations RedDoorz, sebuah platform pemesanan dan manajemen hotel daring, Adil Mubarak mengatakan bahwa ia mengamati perkembangan tren di masyarakat ketika menginap di hotel.

Baca juga: RedDoorz Hadirkan Hotel Premium Nuansa Lokal, Harga Mulai Rp 350 Ribu

Adil menambahkan, di tengah masa pandemi Covid-19, ada tiga hal yang selalu jadi perhatian masyarakat saat berada di hotel, yakni:

1. Protokol kesehatan

Ilustrasi Hotel dengan Protokol Kesehatan.Dok. Puskompublik Kemenparekraf Ilustrasi Hotel dengan Protokol Kesehatan.

Adil menjelaskan, di masa pandemi Covid-19 ini, hal yang paling menjadi perhatian para wisatawan adalah protokol kesehatan yang ada di hotel.

Maka dari itu, banyak pihak-pihak hotel saat ini mulai menerapkan protokol kesehatan di hotel berdasarkan panduan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environmental Sustainability) dari pemerintah.

Baca juga: Agar Liburan Aman, Cek Usaha Pariwisata yang Tersertifikasi CHSE di Sini

Adapun protokol kesehatan yang diberlakukan dalam hotel saat ini antara lain, penyediaan tempat cuci tangan atau cairan hand sanitizer dan pengecekan suhu badan di pintu masuk hotel. Tamu juga wajib menggunakan masker dan menjaga jarak. 

"Dan kita melihat bahwa hygiene sangat penting buat kami, makanya protokol kebersihan itu sangat penting. Makanya kalau kita masuk ke hotel harus ada (hand) sanitizer, (tempat) cuci tangan, pengecekan suhu badan. Pegawai-pegawai pun kita cek sebelum masuk bekerja," tutur Adil dalam soft launching Sunerra Antero Hotels secara daring, Rabu (2/6/2021).

2. Berkurangnya kontak langsung 

Ilustrasi Digital Key di iPhoneApple Ilustrasi Digital Key di iPhone

Tren berikutnya yaitu touchless tourism yang kerap dikenal sebagai sistem contactless atau pengurangan kontak langsung.

Adil mengatakan, selain protokol kesehatan, sistem contactless juga kini menjadi hal penting bagi sebagain besar pengunjung hotel.

Banyak dari mereka yang lebih memilih sistem pesan tiket secara digital melalui aplikasi booking. Dengan begitu, mereka akan mengurangi kontak langsung dengan staf karyawan yang ada di hotel.

Baca juga: 5 Tren Pariwisata 2021, Dimulainya Perjalanan Internasional

Melihat hal itu, Adil pun menuturkan, ke depannya pihak hotel bisa membuat inovasi baru, salah satunya seperti sistem check-in digital.

"Jadi (ketika) mereka datang maunya masuk ke kamar langsung daripada mungkin ke resepsionis. Jadi kami juga sedang pelajari bagaimana lain kali tamu-tamu kalau datang ke hotel ini mereka bisa check-in sebelum mereka datang ke properti ini," jelas Adil.

3. Staycation

Ilustrasi staycation di hotel. (Dok. Shutterstock/ De Boyloso) Ilustrasi staycation di hotel. (Dok. Shutterstock/ De Boyloso)

Selain protokol kesehatan dan sistem contactless, Adil mengatakan bahwa staycation juga merupakan tren masyarakat ketika menginap di hotel tahun ini. 

Ia menyampaikan, di masa pandemi Covid-19 ini, sebagaian besar masyarakat mengadopsi tren berlibur di sekitar tempat tinggalnya atau yang dikenal dengan staycation. Salah satunya yaitu, dengan berlibur ke hotel-hotel yang ada di daerah terdekat.

Baca juga: Larangan Mudik, Tren Staycation di Hotel Diprediksi Meningkat Lagi

Apalagi bila di hotel tersebut tersedia fasilitas mendukung, antara lain kolam renang, tempat bermain anak-anak, restoran, kafe, tempat olahraga, dan lainnya. Masyarakat jadi bisa menginap sekaligus rekreasi.

"Kalau orang di Jakarta mungkin tidak mau pergi ke Bali atau terlalu jauh, tapi kita lihat ada tren tamu-tamu sekarang mau pergi ke properti yang dekat," ucap Adil.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Travel Update
6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

Jalan Jalan
Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Travel Update
Jadwal 'Video Mapping' Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Jadwal "Video Mapping" Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Travel Update
The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com