Kompas.com - 09/06/2021, 12:59 WIB
Video mapping di Museum Batik Pekalongan. Video mapping di Museum Batik Pekalongan.

 

KOMPAS.com – Teknologi mengalami perkembangan yang sangat pesat dan akan terus berkembang hingga kapanpun.

Perkembangan tersebut wajib dibarengi dengan kreativitas para seniman di Indonesia. Salah satunya dengan menghasilkan karya seni modern, seperti video mapping.

Sebagai informasi, video mapping merupakan perpaduan antara desain, arsitektur, dan teknologi untuk menghasilkan sebuah seni.

Tidak hanya itu, karya seni digital tersebut juga memiliki permainan warna, visualisasi yang menghasilkan rekayasa, dan ilusi optik yang menarik pada obyek.

Sebagai informasi, video mapping mulai ada di Indonesia pada 2008-2009. Pada mulanya, karya seni digital ini dimulai saat video jockey (VJ) menggunakan teknik pencahayaan sederhana untuk menghiasi pertunjukan musik para disk jockey (DJ) di klub malam.

Pada 2010, video mapping mulai ditayangkan di Museum Fatahilah, Jakarta Barat oleh studio desain "Sembilan Matahari". Sejak saat itu, nama “Sembilan Matahari” dikenal masyarakat sebagai sebuah penghasil karya digital yang memukau.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Asal usul

Sembilan Matahari merupakan studio yang fokus menciptakan desain, film, dan kreatif coding. Dari studio kecil ini, Sembilan Matahari menghasilkan berbagai karya, seperti video mapping, animasi, dan film yang menarik.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 untuk Seniman dan Budayawan

Desainer kondang, Co-Founder, dan Chief Executive Officer (CEO) PT Sembilan Matahari Adi Panutun mengatakan, ia dan timnya menginisiasi film dan karya dengan pendekatan baru. Pendekatan tersebut berupa memadukan teknologi dan seni.

Perjuangan memadukan teknologi dan seni tersebut bukan sebuah perjuangan yang mudah.  Setelah melewati banyak penolakan ketika mengajukan proposal untuk sponsor sejak 2007, Adi dan tim akhirnya berhasil memproduksi film layar lebar berjudul “Cin(T)a)” pada  2009.

Pencapaian tersebut membuat Sembilan Matahari jadi lebih tertantang untuk mengeksplorasi dunia digital lebih luas, salah satunya dengan membuat video mapping di Kota Tua pada 2010.

Melalui video mapping, Sembilan Matahari menghasilkan berbagai macam karya terbaiknya. Hal tersebut dibuktikan dengan hasil karya unik mereka dengan menargetkan obyek video mapping di gedung atau tempat bersejarah di Indonesia.

Salah satu karya Sembilan Matahari yang cukup memukau adalah saat menampilkan karya video mapping yang seolah membakar Gedung Sate Bandung pada 2011.

Tidak hanya itu, Sembilan Matahari juga pernah menampilkan karya yang mengusung tema “Journey to Thousands Temples” di Kompleks Candi Prambanan pada 2016.

Kala itu, kelompok penghasil karya digital tersebut memproyeksikan video dan animasi ke tiga candi utama di Candi Prambanan dan berkolaborasi dengan Sendratari Roro Jonggrang.

Baca juga: Kharisma Event Nusantara 2021 Siap Bangkitkan Industri Kreatif Indonesia

Dalam video mapping tersebut, Sembilan Matahari memberikan ilustrasi meruntuhkan candi akibat efek gempa bumi. Selain itu, mereka juga berhasil menghidupkan kembali kisah Bandung Bondowoso yang mengutuk Roro Jonggrang menjadi batu melalui proyek video mapping.

Salah satu karya video mapping Sembilan Matahari.Dok. Kemenparekraf Salah satu karya video mapping Sembilan Matahari.

Diakui dunia internasional

Setelah menghasilkan karya yang menakjubkan, maka tidak mengherankan jika Sembilan Matahari meraih berbagai prestasi di tingkat nasional dan internasional.

Adapun prestasi yang diraih Sembilan Matahari adalah video mapping berjudul “Constellation Neverland 1.0”.

Karya tersebut mendapatkan apresiasi penuh di ARTJOG Yogyakarta, Mapping Festival Jenewa di Swiss, World of Projection Mapping di Jepang, dan Wonder of Fantasy, Art, and Technology Exhibiton di Taiwan.

Baca juga: Bioskop Kembali Dibuka dengan Protokol Kesehatan yang Ketat

Selanjutnya, Sembilan Matahari juga pernah mendapatkan gelar juara dalam Zushi Media Art Festival di Jepang pada 2013, juara 1 di Moscow International Festival: Circle of Light pada 2014, dan menampilkan karya di Frankfurt Book Fair: Indonesia Guest of Honor Pavilion pada 2015.

Tidak hanya itu, kelompok penghasil karya digital terkenal tersebut juga pernah mendapatkan juara pertama di International Video Mapping Competition: Berlin Light Festival di Jerman pada 2017 dan memenangkan Video Profil Category: Kala.Kini.Nanti 2030 pada 2020.

Sejumlah penghargaan yang didapatkan oleh Sembilan Matahari tersebut membanggakan nama Indonesia hingga ke kancah internasional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Travel Update
Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary
Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Jalan Jalan
Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Travel Update
6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary
Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Travel Tips
Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Jalan Jalan
Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary
5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Travel Update
Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

Travel Tips

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.