Kompas.com - 10/06/2021, 08:11 WIB
Anak-anak di Desa Penglipuran, Bali. (DOK. SHUTTERSTOCK/Reca Ence AR).Anak-anak di Desa Penglipuran, Bali.

KOMPAS.com – Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) terus berupaya mempercepat kebangkitan pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia. Salah satu upaya yang dilakukan adalah mengembangkan desa wisata.

Berbeda dengan destinasi wisata biasa, desa wisata mengedepankan budaya, alam, dan keunikan dari setiap daerah sebagai daya tarik wisatawan.

Indonesia memiliki ribuan desa yang potensial untuk dijadikan desa wisata. Terdapat dua komponen yang yang diperlukan untuk membangun sebuah desa wisata. Pertama, memiliki konsep wisata. Kedua, minat dan kesiapan masyarakat dalam mengembangkan destinasi wisata setempat.

Tak kalah penting, wilayah yang hendak dijadikan desa wisata wajib memiliki konsep desa wisata yang unik. Pasalnya, keunikan konsep dapat menjadi nilai jual sekaligus pembeda dengan destinasi wisata lainnya.

Dengan ragam potensi desa wisata yang dimiliki Indonesia, Kemenparekraf dan Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Baparekraf) menargetkan 244 desa wisata yang ada sudah tersertifikasi menjadi desa wisata mandiri hingga 2024 mendatang.

Berikut 5 desa wisata di Indonesia yang menginspirasi untuk Anda kunjungi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Desa Penglipuran, Bali

Desa Penglipuran merupakan salah satu contoh desa wisata ideal yang ada di Indonesia. Berada di dataran tinggi kaki Gunung Batur, Kabupaten Bangli, Desa Penglipuran memiliki pemandangan indah, serta suasana desa yang tenang dan asri.

Salah satu hal yang menonjol dari Desa Penglipuran adalah kebersihannya yang sangat terjaga.

Selain itu, rumah di Desa Penglipuran memiliki ciri khas yang kuat. Khususnya, di bagian depan rumah penduduk yang terlihat sama antara satu dengan lainnya.

Penduduk desa juga terus melestarikan budaya, baik fisik maupun nonfisik.

Berkat kegigihan dalam menjaga lingkungan dan budaya, Desa Penglipuran masuk dalam daftar “Sustainable Destinations Top 100” versi Green Destinations Foundation karena tergolong salah satu desa wisata terbersih dan terbaik.

Bahkan, pada 2016, Desa Penglipuran terpilih sebagai “Desa Terbersih” ketiga di dunia versi majalah internasional Boombastic.

Tak hanya itu, Desa Penglipuran juga mendapat penghargaan Indonesia Sustainable Tourism Award (ISTA) 2017 dengan peringkat terbaik dalam kategori pelestarian budaya.

2. Desa Lerep, Semarang

Berlokasi di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Desa Lerep menjadi salah satu desa wisata yang menginspirasi sebagai tujuan wisatawan.

Ada banyak daya tarik dan keunggulan dari Desa Wisata Lerep. Salah satunya adalah pasar kuliner zaman dulu (jadul) yang menghadirkan makanan lokal yang khas. Uniknya, pasar jadul Desa Lerep menyediakan jajanan sehat dengan menggunakan bahan organik.

Baca juga: Dampak Positif Kawasan Ekonomi Khusus

Selain itu, Desa Lerep juga mengembangkan konsep wisata berwawasan lingkungan dengan meniadakan kemasan plastik. Belum lagi adanya tradisi tahunan, yakni Iriban yang menjadi daya tarik tersendiri di Desa Lerep.

Dengan semua kelebihan itu, tidak heran bila Desa Lerep telah tersertifikasi sebagai desa wisata berkelanjutan oleh Kemenparekraf maupun Baparekraf.

3. Desa Sade, Lombok

Desa wisata selanjutnya yang tak kalah menginspirasi adalah Desa Sade yang berlokasi di Kecamatan Pujut, Lombok Tengah.

Desa Sade memiliki berbagai potensi besar untuk tujuan wisata, mulai dari budaya, kehidupan masyarakat, hingga berbagai produk ekonomi kreatifnya.

Bangunan tradisional Suku Sasak di Lombok.(DOK. SHUTTERSTOCK/Farizun Amrod Saad). Bangunan tradisional Suku Sasak di Lombok.
Desa tersebut memiliki 150 rumah adat berdinding anyaman bambu, beratap alang-alang kering, dan berlantaikan tanah liat serta sekam padi.

Daya tarik lainnya, terdapat kerajinan menenun kain songket yang indah di desa tersebut. Pasalnya, menenun kain merupakan sebuah kewajiban bagi perempuan di Desa Sade. Jika tidak bisa menenun, perempuan di desa ini belum diperbolehkan menikah, meskipun sudah cukup umur.

Baca juga: Desa Sekapuk Gresik, Desa Miliarder Hasil Gotong Royong Warga

Hal menarik lainnya adalah adat kawin culik bagi pasangan yang saling mencintai dan berencana menikah.

Adat ini dilakukan laki-laki. Saat menjalankan adat, ia akan membawa lari calon pengantin perempuan lalu diinapkan di rumah kerabatnya. Keesokannya, pihak laki-laki dan keluarga melamar gadis yang dibawanya untuk dinikahi.

4. Desa Osing Kemiren, Banyuwangi

Desa wisata selanjutnya adalah Desa Osing Kemiren di Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi. Desa ini mendapatkan sertifikasi desa wisata berkelanjutan dari Kemenparekraf maupun Baparekraf, serta ditetapkan sebagai salah satu cagar budaya.

Baca juga: Nepal van Java, Desa Wisata Kelas Dunia di Lereng Gunung Sumbing

Desa Osing Kemiren memiliki budaya yang sangat kuat dari suku Osing selaku penduduk asli Kabupaten Banyuwangi. Suku Osing memiliki tradisi khas yang masih dijalankan hingga sekarang, yaitu ritual Idher Bumi yang bertujuan mengusir penyakit.

Selain itu, terdapat kesenian lain yang tak kalah menarik dari Desa Osing Kemiren, yakni Barong, Kuntulan, Jaran Kincak Mocopatan, dan Gandrung. Bila berkunjung ke desa wisata ini, Anda tak boleh melewatkan Kopi Osing khas Kemiren.

5. Liang Ndara, Flores

Desa Liang Ndara di Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores, juga tak boleh dilewatkan. Anda bisa melihat langsung pembuatan kerajinan tangan dan kain tenun warna-warni yang khas saat berkunjung ke desa wisata ini.

Dari segi keindahan alam, Desa Liang Ndara juga menawarkan sarana trekking yang menyenangkan di hutan Mbeliling sembari menikmati pemandangan hijau yang luas.

Selain itu, terdapat tiga air terjun yang dilengkapi gua eksotis, yaitu Air Terjun Liang Kantor, Air Terjun Wae Rebus, dan Air Terjun Wae Satar.

Itulah 5 desa wisata di Indonesia yang mampu menginspirasi desa lainnya. Jika ada waktu berlibur, masukkan daftar desa tersebut untuk dikunjungi ya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update
Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Travel Update
Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Travel Update
AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

Travel Update
Tips dan Panduan Wisata ke Setu Babakan, Jangan Lupa Check-in

Tips dan Panduan Wisata ke Setu Babakan, Jangan Lupa Check-in

Travel Tips
6 Alasan Kenapa Harus Wisata ke Setu Babakan di Jakarta Selatan

6 Alasan Kenapa Harus Wisata ke Setu Babakan di Jakarta Selatan

Jalan Jalan
Panduan Wisata ke Pulau Lengkuas Belitung Saat Pandemi Covid-19

Panduan Wisata ke Pulau Lengkuas Belitung Saat Pandemi Covid-19

Jalan Jalan
6 Hal yang Dapat Ditemukan Saat Wisata ke Setu Babakan Jakarta

6 Hal yang Dapat Ditemukan Saat Wisata ke Setu Babakan Jakarta

Jalan Jalan
6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Pontianak, Ada Batu Kecubung dan Kain Tenun

6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Pontianak, Ada Batu Kecubung dan Kain Tenun

Jalan Jalan
Candi Prambanan Tawarkan Paket Pruputan, Bisa Olahraga Pagi di Area Candi

Candi Prambanan Tawarkan Paket Pruputan, Bisa Olahraga Pagi di Area Candi

Travel Update
Jalan-jalan di Kota Solo Kini Bisa Naik Mobil Listrik Wisata

Jalan-jalan di Kota Solo Kini Bisa Naik Mobil Listrik Wisata

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.