6 Fakta Karst Rammang-Rammang Maros, Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

Kompas.com - 17/06/2021, 21:42 WIB

Terancam rusak akibat perubahan iklim

Lukisan manusia dan hewan di Geopark Maros-Pangkep terancam rusak akibat perubahan iklim.

Curah hujan musiman dan meningkatnya kekeringan mengancam konservasi lukisan gua di kawasan tersebut. Hal itu berdasarkan sebuah riset yang dipimpin arkeolog Jillian Huntley.

Baca juga: Pentingnya Masukkan Faktor Perubahan Iklim untuk Capai Pariwisata Berkelanjutan

“Di hampir semua situs karya seni zaman dahulu (early art), stensil buatan tangan dan motif figuratif sangat dipengaruhi oleh eksfoliasi dinding gua batu kapur dan permukaan langit-langit yang merupakan kanvas dari sang ‘seniman’,” kata Jillian kepada Bloomberg.

Penelitian mereka menunjukkan bahwa terjadi peningkatan eksfoliasi di sana.

Adapun yang dimaksud eksfoliasi adalah ketika kristal-kristal garam di bebatuan melebar dan berkontraksi bersamaan dengan naik turunnya suhu lingkungan, sehingga menyebabkan regangan pada lukisan. Proses tersebut dapat menghasilkan retakan atau serpihan-serpihan. Akibatnya, lukisan dapat terlepas dari permukaannya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.