Kompas.com - 19/06/2021, 21:26 WIB
Gili Kedis. https://pesona.travelGili Kedis.

KOMPAS.com – Program Work from Bali (Kerja dari Bali atau WFB) dinilai tidak hanya akan membangkitkan pariwisata Bali, tapi juga pariwisata Lombok di Nusa Tenggara Barat (NTB).

Hal tersebut dikatakan oleh Dosen Politeknik Pariwisata Lombok dan Auditor CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environmental Sustainability) Komang Mahawira.

Ia mengatakan, program WFB akan membantu mendatangkan wisatawan ke Lombok.

Baca juga: Apa Itu Work From Bali? Ini Penjelasan Lengkapnya

Sebagai informasi, menurut keterangan dari Kompas.com, WFB adalah program pemerintah yang diluncurkan untuk membantu sektor parwisata Pulau Dewata yang terdampak Covid-19. Program tersebut akan dilaksanakan di Nusa Dua, diikuti oleh sekitar 25 persen aparatur sipil negara (ASN).

Adapun program tersebut akan dilaksanakan secara bertahap mulai Juli 2021.

Kawasan Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) di Nusa Dua, Bali ITDC Nusa Dua Kawasan Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) di Nusa Dua, Bali

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Program pemerintah membantu, termasuk Kerja dari Bali. Menparekraf juga menggalakkan itu, bahkan selain Bali, itu sangat membantu wisatawan akan datang, kegiatan akan semakin banyak, dan secara tidak langsung mempromosikan bahwa Lombok aman, buktinya pemerintah bisa kerja di sana,” kata Komang, mengutip dari Antara, Sabtu (19/6/20210).

Baca juga: Setelah Work From Bali, Bakal Ada Work From Lombok dan Labuan Bajo?

Sebelumnya diberitakan, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menyampaikan, terdapat kemungkinan program yang sama diterapkan di destinasi lainnya, salah satunya Lombok.

“Kita sekarang juga mulai dapat usulan-usulan untuk Work from Lombok, Work from Labuan Bajo, dan dari destinasi-destinasi lainnya,” kata Sandiaga, melansir dari Kompas.com, Rabu (2/6/2021).

Baca juga: Gubernur NTB Berencana Perbanyak Direct Flight ke Lombok-Sumbawa

Sementara, menurut Komang, kebangkitan sektor pariwisata di Lombok mulai terlihat. Sebab, mulai banyak wisatawan staycation di hotel-hotel di sana.

Kendati demikian, porsi hunian hotel yang lebih besar berasal dari pemerintah yang biasanya mengadakan rapat di hotel-hotel.

Efek WFB baru bisa dirasakan bulan Juli

Pendapat yang sama juga disampaikan oleh Area Manager East Indonesia dari Tiket.com, Rajasa Hadisoemarto.

Rajasa mengatakan, WFB akan memberi pengaruh positif pada sektor pariwisata Lombok, terutama jika program tersebut sudah berjalan dengan baik di Pulau Dewata.

Baca juga: Mulai Juli 2021, Work From Bali Diluncurkan Secara Bertahap

Namun, tentunya WFB belum terasa secara merata saat ini karena baru akan dimulai.

“WFB mungkin akan mencapai puncaknya bulan Juli karena sekarang masih ada pembatasan,” kata Rajasa kepada Antara.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

Travel Update
Asyik! Pendakian Gunung Bismo akan Dibuka Lagi 26 Juli 2021

Asyik! Pendakian Gunung Bismo akan Dibuka Lagi 26 Juli 2021

Travel Update
Jika PPKM dilonggarkan, Dinas Pariwisata dan Pelaku Wisata Gunungkidul Siap Sambut Wisatawan

Jika PPKM dilonggarkan, Dinas Pariwisata dan Pelaku Wisata Gunungkidul Siap Sambut Wisatawan

Travel Update
Pesona Lain dari Geylang yang Dikenal Jadi Red District Singapura

Pesona Lain dari Geylang yang Dikenal Jadi Red District Singapura

Jalan Jalan
Geylang, Distrik Dekat Bandara Changi Singapura yang Punya Banyak Hotel Murah

Geylang, Distrik Dekat Bandara Changi Singapura yang Punya Banyak Hotel Murah

Jalan Jalan
Oleh-oleh Unik Olimpiade Tokyo 2020, Dari Kimono sampai Teko

Oleh-oleh Unik Olimpiade Tokyo 2020, Dari Kimono sampai Teko

Jalan Jalan
NTB akan Kembangkan 16 Desa Wisata Baru

NTB akan Kembangkan 16 Desa Wisata Baru

Travel Update
5 Negara yang Terima Paspor Vaksin Covid-19 Jepang, Ada Indonesia?

5 Negara yang Terima Paspor Vaksin Covid-19 Jepang, Ada Indonesia?

Travel Update
Mengenal Kabuki, Teater Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

Mengenal Kabuki, Teater Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

Travel Update
Ada Aturan Ganjil Genap di Kota Bogor Sampai 25 Juli 2021, Ini Lokasinya

Ada Aturan Ganjil Genap di Kota Bogor Sampai 25 Juli 2021, Ini Lokasinya

Travel Update
Liverpool Resmi Kehilangan Status Sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO

Liverpool Resmi Kehilangan Status Sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO

Travel Update
Vaksinasi di Tempat Wisata Juga Ada di Tuban, Pantai Kelapa Jadi Lokasinya

Vaksinasi di Tempat Wisata Juga Ada di Tuban, Pantai Kelapa Jadi Lokasinya

Travel Update
Disebut Cegah Seks Bebas, Ini 4 Fakta Ranjang Kardus Olimpiade Tokyo 2020

Disebut Cegah Seks Bebas, Ini 4 Fakta Ranjang Kardus Olimpiade Tokyo 2020

Travel Update
Berkhayal Kelana ke Ubud, Gara-gara Slank dan Lagu Tepi Campuhan...

Berkhayal Kelana ke Ubud, Gara-gara Slank dan Lagu Tepi Campuhan...

Jalan Jalan
5 Sentra Vaksinasi di Tempat Wisata, Disuntik Sambil Lihat Pemandangan Indah

5 Sentra Vaksinasi di Tempat Wisata, Disuntik Sambil Lihat Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X