Kompas.com - 22/06/2021, 12:20 WIB

KOMPAS.com – Saat mengunjungi Surabaya, Jawa Timur, pernahkah melihat jembatan gagah yang gemerlapan di malam hari dan Instagrammable di siang hari?

Jembatan tersebut adalah Jembatan Suramadu. Sesuai namanya, jembatan ini menghubungkan Pulau Jawa (Surabaya) dengan Pulau Madura sekaligus melintasi Selat Madura.

Baca juga: 6 Rekomendasi Aktivitas di Jembatan Suramadu

Berikut 4 fakta menarik seputar Jembatan Suramadu yang keberadaannya penting untuk mobilitas masyarakat dua pulau tersebut, seperti yang Kompas.com rangkum, Selasa (22/6/2021):

Suramadu, jembatan terpanjang di Indonesia

Hingga saat ini, Jembatan Suramadu merupakan jembatan terpanjang di Indonesia dengan panjang 5.438 meter.

Jika ingin melihat jembatan ini, wisatawan harus berkendara ke Jalan Tol Suramadu di Surabaya.

Baca juga: Hubungkan Madura dan Jawa, Ini Sejarah Panjang Jembatan Suramadu, dari Era Soekarno hingga Jokowi

Berdasarkan laman Sistem Manajemen Pengetahuan Kementerian PUPR, jembatan tersebut dibangun sejak tahun 2003 dan diresmikan tahun 2009.

Terdapat tiga bagian di jembatan ini, yaitu, jalan layang (causeway), jembatan penghubung (approach bridge), dan jembatan utama (main bridge).

Adapun keberadaan jembatan ini bertujuan mempercepat pembangunan di Pulau Madura.

Sejumlah pengendara roda dua dan roda empat melintas di Jembatan Suramadu.KOMPAS.com/GHINAN SALMAN Sejumlah pengendara roda dua dan roda empat melintas di Jembatan Suramadu.

Tarif Suramadu berubah dari masa ke masa

Di tahun 2009, tarif tol di Jembatan Suramadu mulai dari Rp 30.000 untuk kendaraan golongan I (sedan). Kemudian, di tahun 2016, tarif dikurangi 50 persen sehingga pengemudi kendaraan golongan I hanya perlu membayar Rp 15.000.

Selanjutnya, di tahun 2018, Presiden Joko Widodo membebaskan tarif tol jembatan alias gratis.

Baca juga: Mengenal Jembatan Suramadu dari Masa ke Masa...

Langkah itu diambil guna menurunkan biaya logistik dan memajukan perekonomian serta pariwisata di Madura.

“Jembatan Suramadu dikelola seperti tol, tetapi dengan tarif Rp 0. Jadi (kendaraan yang lewat) tetap diatur, motor tetap lewat sesuai jalur khusus. Kondisi lalu lintasnya tetap seperti sekarang, tetapi tidak bayar,” kata Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, mengutip dari Kompas.com tanggal 10 Juni 2020.

Beragam aktivitas dapat dilakukan di Jembatan Suramadu

Selain menyeberangi Jembatan Suramadu, banyak aktivitas lain yang bisa dilakukan wisatawan yang ingin mengagumi kemegahan jembatan tersebut.

Waktu yang tepat untuk mengunjungi jembatan ini adalah saat subuh atau sore menjelang maghrib. Sebab, pengunjung dapat menyaksikan pemandangan matahari terbit dan terbenam.

Jembatan Suramadu juga terlihat indah saat malam hari saat lampu-lampu di lokasi dinyalakan, sehingga menampilkan pemandangan yang berbeda.

Melansir dari Kompas.com, pengunjung juga bisa berfoto-foto di pinggir jembatan, berolahraga, atau bersantai di warung dekat jembatan.

Baca juga: Catat! Jembatan Suramadu Ditutup Saat Larangan Mudik pada 6-17 Mei

Jembatan Suramadu ditutup sementara di Bulan Mei 2021

Jembatan Suramadu sempat ditutup sementara pada 6-17 Mei 2021 atau pada masa larangan mudik Lebaran. 

Alhasil, pemudik yang ingin melintasi jembatan tersebut pada periode tersebut harus putar balik. 

Kompas.com melaporkan, kendaraan yang boleh lewat adalah ambulans, mobil pemadam kebakaran, dan kendaraan-kendaraan lain dengan keperluan yang darurat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Travel Update
7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Travel Tips
Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Travel Tips
Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Travel Update
Mesut Oezil Ingin Kunjungi Bali dan Masjid Istiqlal

Mesut Oezil Ingin Kunjungi Bali dan Masjid Istiqlal

Travel Update
Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Travel Update
Kemenparekraf Gandeng Mesut Oezil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Kemenparekraf Gandeng Mesut Oezil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Travel Tips
Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Travel Update
Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Jalan Jalan
Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Travel Update
Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Jalan Jalan
Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Travel Promo
4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

Jalan Jalan
Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.