Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bermodal Sejarah Kuliner dan Akulturasi, Salatiga Menuju Kota Kreatif Gastronomi UNESCO

Kompas.com - 28/06/2021, 09:41 WIB
Dian Ade Permana,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

SALATIGA, KOMPAS.com - Kota Salatiga, Jawa Tengah, diusulkan menjadi nominasi Creative City of Gastronomy ke UNESCO Creative Cities Network (UCCN).

Kepastian tersebut diperoleh melalui surat Komisi Nasional Indonesia untuk UNESCO (KNIU) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi pada tanggal 21 Juni 2021.

Menurut Wali Kota Salatiga Yuliyanto, gastronomi mempunyai dimensi yang lebih luas dari sekadar kuliner, yang perjalanannya perlu dipahami dari dimensi histori, sosial budaya, ekonomi maupun dimensi lainnya.

Baca juga: 6 Kedai Makan di Sekitar Jalur Mudik Semarang-Salatiga-Solo

 

"Sebagai miniatur Indonesia, Salatiga menjadi tempat berbaurnya berbagai etnis dan suku dengan keragaman kuliner dengan cita-rasa uniknya. Kenyataan ini memberikan kesempatan untuk menghasilkan akulturasi bermakna yang menjadi keunikan kota Salatiga, salah satunya beragam kekayaan kuliner," jelasnya dalam keterangan tertulis, Senin (28/6/2021).

Dia juga menyampaikan, Salatiga merupakan salah satu kota tertua di Indonesia, dengan sejarah panjang kekayaan warisan budaya, salah satunya adalah ragam kuliner.

"Warisan budaya ini merupakan aset penting untuk mengomunikasikan bahwa proses kreatif di Kota Salatiga sudah berjalan sejak lama," imbuhnya.

Tumpang Koyor, hidangan lezat kaya sejarah

Sambal tumpang koyor. Dok. Sajian Sedap Sambal tumpang koyor.

Dalam sejarah panjang Salatiga, salah satu warisan besar resep makanan Tumpang Koyor, ditemukan dalam naskah Serat Centini tahun 1814.

Baca juga: Sandiaga, Salatiga, dan Sambal Tumpang Koyor

 

"Tumpang Koyor adalah sup tradisional yang terdiri dari tahu, tempe atau hidangan berbasis kedelai, dan bahan-bahan unik lainnya. Resep ini kini telah menjadi tempat wisata ikonik di Salatiga dan menu wajib di setiap rumah," kata Yuliyanto.

Kota Terindah di Jawa Tengah

Lebih lanjut, Salatiga terletak di pusat tiga kota penting di Jawa Tengah, yakni Semarang, Surakarta dan Yogyakarta.

"Kota ini dulunya menjadi tempat favorit bagi orang-orang kulit putih di Hindia Belanda untuk hidup, Salatiga sebelumnya ditetapkan sebagai kota jabatan melalui keputusan pemerintah Hindia Belanda dalam lembaran negara bernomor 266 pada tahun 1917," jelasnya.

Baca juga: 8 Destinasi Wisata dan Kuliner Unggulan di Sekitar Salatiga

 

Kota ini bahkan mendapat julukan Salatiga Dea Schoonnste Staad Van Midden Java atau Salatiga kota terindah di Jawa Tengah.

Sejak tahun 1813, setiap sudut kota Salatiga menawarkan kuliner tradisional yang membuat pengunjung merasakan nuansa nostalgia masa lalu.

Akulturasi dan toleransi di Salatiga

Di samping perjalanan sejarahnya, gastronomi Salatiga telah berkembang sedemikian kreatif.

Proses tersebut dipengaruhi oleh fakta bahwa Salatiga adalah tempat berbaurnya dari 196.082 orang multietnis. Populasi multietnis ini mempromosikan keragaman gastronomi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

BrandzView
5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

Jalan Jalan
Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Travel Tips
KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

Travel Update
Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Travel Update
Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Hotel Story
Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Travel Update
Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Update
Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Travel Update
4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

Jalan Jalan
5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

Hotel Story
7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

Jalan Jalan
Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Travel Update
4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

Travel Tips
4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com