Kompas.com - 28/06/2021, 09:41 WIB

SALATIGA, KOMPAS.com - Kota Salatiga, Jawa Tengah, diusulkan menjadi nominasi Creative City of Gastronomy ke UNESCO Creative Cities Network (UCCN).

Kepastian tersebut diperoleh melalui surat Komisi Nasional Indonesia untuk UNESCO (KNIU) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi pada tanggal 21 Juni 2021.

Menurut Wali Kota Salatiga Yuliyanto, gastronomi mempunyai dimensi yang lebih luas dari sekadar kuliner, yang perjalanannya perlu dipahami dari dimensi histori, sosial budaya, ekonomi maupun dimensi lainnya.

Baca juga: 6 Kedai Makan di Sekitar Jalur Mudik Semarang-Salatiga-Solo

 

"Sebagai miniatur Indonesia, Salatiga menjadi tempat berbaurnya berbagai etnis dan suku dengan keragaman kuliner dengan cita-rasa uniknya. Kenyataan ini memberikan kesempatan untuk menghasilkan akulturasi bermakna yang menjadi keunikan kota Salatiga, salah satunya beragam kekayaan kuliner," jelasnya dalam keterangan tertulis, Senin (28/6/2021).

Dia juga menyampaikan, Salatiga merupakan salah satu kota tertua di Indonesia, dengan sejarah panjang kekayaan warisan budaya, salah satunya adalah ragam kuliner.

"Warisan budaya ini merupakan aset penting untuk mengomunikasikan bahwa proses kreatif di Kota Salatiga sudah berjalan sejak lama," imbuhnya.

Tumpang Koyor, hidangan lezat kaya sejarah

Sambal tumpang koyor. Dok. Sajian Sedap Sambal tumpang koyor.

Dalam sejarah panjang Salatiga, salah satu warisan besar resep makanan Tumpang Koyor, ditemukan dalam naskah Serat Centini tahun 1814.

Baca juga: Sandiaga, Salatiga, dan Sambal Tumpang Koyor

 

"Tumpang Koyor adalah sup tradisional yang terdiri dari tahu, tempe atau hidangan berbasis kedelai, dan bahan-bahan unik lainnya. Resep ini kini telah menjadi tempat wisata ikonik di Salatiga dan menu wajib di setiap rumah," kata Yuliyanto.

Kota Terindah di Jawa Tengah

Lebih lanjut, Salatiga terletak di pusat tiga kota penting di Jawa Tengah, yakni Semarang, Surakarta dan Yogyakarta.

"Kota ini dulunya menjadi tempat favorit bagi orang-orang kulit putih di Hindia Belanda untuk hidup, Salatiga sebelumnya ditetapkan sebagai kota jabatan melalui keputusan pemerintah Hindia Belanda dalam lembaran negara bernomor 266 pada tahun 1917," jelasnya.

Baca juga: 8 Destinasi Wisata dan Kuliner Unggulan di Sekitar Salatiga

 

Kota ini bahkan mendapat julukan Salatiga Dea Schoonnste Staad Van Midden Java atau Salatiga kota terindah di Jawa Tengah.

Sejak tahun 1813, setiap sudut kota Salatiga menawarkan kuliner tradisional yang membuat pengunjung merasakan nuansa nostalgia masa lalu.

Akulturasi dan toleransi di Salatiga

Di samping perjalanan sejarahnya, gastronomi Salatiga telah berkembang sedemikian kreatif.

Proses tersebut dipengaruhi oleh fakta bahwa Salatiga adalah tempat berbaurnya dari 196.082 orang multietnis. Populasi multietnis ini mempromosikan keragaman gastronomi.

"Resep-resep ini diturunkan dari generasi ke generasi, berkembang menjadi culinary fantastis yang hanya ditemukan di Salatiga," kata Yuliyanto.

Baca juga: Mudik ke Salatiga? Ini Pilihan Makanan Dekat Pintu Keluar Tol Salatiga

Berangkat dari kekayaan budaya tersebut, Kota Salatiga mengajukan diri untuk menjadi Kota Gastronomi Histori dalam Jaringan Kota Kreatif Unesco (UNESCO Creative Cities Network/UCCN).

"Upaya ini tidak mudah, mengingat harus melewati tahapan seleksi di tingkat nasional yang dilakukan oleh Komite Nasional Indonesia untuk UNESCO (KNIU). Setiap tahunnya setiap negara diberikan kesempatan untuk mengajukan hanya dua kota untuk masuk dalam UCCN," terang Yuliyanto.

Dalam bidang sosial dan budaya, akulturasi terus berlangsung dan menjadi pendorong penduduk Salatiga untuk semakin menghargai keberagaman dan toleran.

"Tidak mengherankan apabila Salatiga menyandang Predikat Kota Paling Toleran se-Indonesia, Kota Ramah Anak, Kota Ramah HAM maupun predikat dan penghargaan lainnya," imbuh Yuliyanto.

Baca juga: Dilarang Selfie di Gerbang Tol Salatiga, Ini Spot yang Lebih Aman

Selain itu, akulturasi juga dinilai sebagai modal untuk meningkatkan kerja sama untuk keberlangsungan proses kreatif. 

"Akulturasi ini merupakan modal sosial yang kuat untuk meningkatkan semangat bekerjasama, sehingga pada gilirannya proses kreatif ini akan terus berlangsung, salah satunya dalam bidang gastronomi ini," ujarnya.

Didukung Menparekraf Sandiaga Uno

Dukungan untuk Salatiga juga ditunjukkan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno, salah satunya dari unggahan akun Instagramnya. 

 

Sandiaga menulis, Salatiga memenuhi kriteria untuk masuk ke UCCN. Di antaranya adalah terdapat lebih dari 6.000 UKM kuliner dan tiga pusat studi gastronomi, yakni Pusat Studi Tempe, Pusat Dinamika Usaha Mikro & Kecil (CEMDES), dan Program Studi Teknologi Pangan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Travel Tips
Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Jalan Jalan
4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

Jalan Jalan
Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Travel Update
Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Travel Update
Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Travel Update
Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Travel Update
Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Travel Update
Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Travel Update
Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Travel Update
Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Travel Update
Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Travel Update
2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

Travel Update
Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Travel Update
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.