Kompas.com - 06/07/2021, 21:15 WIB
Ilustrasi Bali - Wisatawan sedang berlibur di Sacred Monkey Forest, Gianyar, Bali. SHUTTERSTOCK / Elizaveta GalitckaiaIlustrasi Bali - Wisatawan sedang berlibur di Sacred Monkey Forest, Gianyar, Bali.

KOMPAS.com – Mulai 6 Juli 2021, terdapat sejumlah penambahan aturan baru untuk Warga Negara Asing (WNA) yang diizinkan masuk ke Indonesia.

Salah satu aturan yang ditambahkan adalah adanya kewajiban menunjukkan kartu atau sertifikat vaksin.

Selain itu, jika mengacu pada aturan di bulan Februari 2021 seperti yang dilaporkan Kompas.com, terdapat penambahan masa karantina mereka dari yang awalnya 5x24 jam menjadi 8x24 jam.

Terkait tes kesehatan, mereka harus melakukan tes RT-PCR 3x24 jam sebelum keberangkatan, 1x24 jam setelah tiba di Indonesia, dan 7x24 jam setelah tiba/untuk menyelesaikan masa karantina wajib di Indonesia yang selama 8x24 jam.

Baca juga: Simak, Ini Daftar 9 Hotel Karantina WNA dan WNI di Jakarta Selatan

Aturan tersebut merujuk pada sejumlah Surat Edaran (SE), di antaranya Addendum Surat Edaran (SE) Satgas Penangangan Covid-19 Nomor 8 Tahun 2021 yang ditetapkan pada 4 Juli 2021 dan SE Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 8 Tahun 2021 yang ditetapkan pada 9 Februari 2021.

Addendum SE Satgas Penanganan Covid-19 ini diterbitkan untuk menerapkan protokol kesehatan yang lebih ketat untuk mencegah peningkatan penularan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), termasuk varian SARS-CoV-2 baru, yakni varian Alpha, Beta, Delta, dan Gamma.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selanjutnya, ada juga SE Satgas Covid-19 Nomor 14 Tahun 2021 tentang Ketentuan Perjalanan Orang Dalam Negeri dalam Masa Pandemi Covid-19.

Berikut beberapa aturan untuk WNA saat hendak masuk ke dan yang ingin melakukan perjalanan dalam negeri di wilayah Indonesia:

Persiapan sebelum berangkat ke Indonesia

  • WNA wajib membawa hasil negatif tes RT-PCR dalam 72 jam atau 3x24 jam sebelum keberangkatan.
  • Mengisi e-HAC Indonesia.

Setibanya di Indonesia

Ilustrasi wisatawan mancanegara di Indonesia.Dokumentasi Biro Komunikasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi wisatawan mancanegara di Indonesia.

Tes kesehatan, karantina, dan isolasi

  • Tiba di Indonesia sesuai pintu masuk yang ditentukan.
  • Menjalani tes ulang RT-PCR 1x24 jam setibanya di Indonesia.
  • Jika hasil tesnya positif, maka mereka harus dirawat di rumah sakit dengan biaya pribadi.
  • Jika hasil tesnya negatif, mereka harus dikarantina selama 8x24 jam.
  • Diplomat, staf, dan keluarganya, serta WNA umum wajib melakukan isolasi di hotel selama 8x24 jam. Mereka dapat memilih hotel secara mandiri sesuai daftar hotel/penginapan yang telah tersertifikasi oleh Kementerian Kesehatan dengan biaya pribadi.
  • Kepala perwakilan asing diplomatik dan keluarga yang bertugas di Indonesia dapat menjalani isolasi mandiri di kediaman masing-masing selama 8x24 jam.
  • Melakukan tes RT-PCR kedua pada hari ketujuh isolasi.
  • Jika hasil tes ulang RT-PCR pada hari ketujuh isolasi negatif, maka semua pelaku perjalanan internasional tetap diimbau untuk isolasi mandiri di rumah masing-masing selama 14 hari terhitung sejak tanggal tiba di Indonesia.
  • Jika hasil tes ulang RT-PCR pada hari ketujuh isolasi positif, maka mereka harus dirawat di rumah sakit dengan biaya pribadi.
  • Menurut laman kemlu.go.id, jika WNA tidak dapat membiayai karantina dan/atau perawatan di rumah sakit, maka pihak sponsor, kementerian/lembaga/BUMN yang memberi pertimbangan izin masuk bagi WNA tersebut yang bertanggung jawab.
  • Kewajiban karantina dikecualikan untuk WNA pemegang visa diplomatik dan visa dinas yang terkait dengan kunjungan resmi/kenegaraan pejabat asing setingkat menteri ke atas ke Indonesia, dan WNA yang masuk ke Indonesia melalui skema Travel Corridor Arrangement (TCA) sesuai prinsip resiprositas dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Baca juga: Terbang ke Jawa dan Bali Harus Bawa Kartu Vaksin Covid-19

Kartu atau sertifikat vaksin

  • WNA wajib menunjukkan kartu atau sertifikat vaksin Covid-19 dalam bentuk fisik maupun digital. Adapun kartu atau sertifikat vaksin tersebut berisi informasi bahwa mereka telah divaksin dosis lengkap.
  • WNA pemegang visa diplomatik dan visa dinas yang terkait dengan kunjungan resmi/kenegaraan pejabat asing setingkat menteri ke atas, dan WNA yang masuk ke Indonesia dengan skema Travel Corridor Arrangement (TCA) dibebaskan dari kewajiban menunjukkan kartu atau sertifikat vaksin.

WNA yang akan melakukan perjalanan dalam negeri 

Ilustrasi wisatawan di Bali.shutterstock.com/Davide+Angelini Ilustrasi wisatawan di Bali.

  • Bagi WNA yang sudah berada di Indonesia dan akan melakukan perjalanan domestik, diwajibkan untuk melakukan vaksinasi melalui skema program atau gotong-royong.
  • Menerapkan protokol kesehatan. 
  • WNA yang akan melakukan perjalanan jarak jauh dari dan ke Pulau Jawa serta Pulau Bali dengan seluruh moda transportasi (darat, udara, dan laut) wajib menunjukkan:
    • Kartu vaksin pertama.
    • Surat keterangan hasil negatif RT-PCR atau rapid tes antigen (sesuai moda transportasi).

Baca juga: Daftar 3 Hotel Karantina untuk WNA dan WNI di Jakarta Barat

Siapa saja WNA yang boleh masuk ke Indonesia?

  • Berdasarkan laman kemlu.go.id, pemerintah Indonesia masih melarang WNA dari semua negara masuk ke Indonesia.
  • Kendati demikian, ada pengecualian untuk:
    • Pemegang visa diplomatik dan visa dinas dalam rangka kunjungan resmi pejabat asing setingkat menteri ke atas, dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat,
    • Pemegang izin tinggal diplomatik dan izin tinggal dinas, dan
    • Pemegang kartu izin tinggal terbatas (KITAS) dan kartu izin tinggal tetap (KITAP).
    • WNA yang menggunakan skema perjanjian bilateral Reciprocal Green Lane (RGL)/TCA.
    • WNA dengan izin khusus tertulis dari kementerian/lembaga.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Travel Update
Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Travel Update
Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Travel Update
Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary
Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Travel Update
Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Travel Update
PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

Travel Update
Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Travel Update
Menparekraf Sandiaga Ajak Pemimpin ASEAN Kerja Sama dalam Menyambut Turis Asing

Menparekraf Sandiaga Ajak Pemimpin ASEAN Kerja Sama dalam Menyambut Turis Asing

Travel Update
Baju Adat Gorontalo, Pakaian Menparekraf Sandiaga saat Penyerahan Bantuan Kemenparekraf

Baju Adat Gorontalo, Pakaian Menparekraf Sandiaga saat Penyerahan Bantuan Kemenparekraf

Jalan Jalan
5 Oleh-oleh Kesenian Khas Bandung, Wayang Golek hingga Angklung

5 Oleh-oleh Kesenian Khas Bandung, Wayang Golek hingga Angklung

Jalan Jalan
Mal Taman Anggrek Pecahkan Rekor Muri, Layani Vaksinasi Covid-19 dengan Peserta Terbanyak

Mal Taman Anggrek Pecahkan Rekor Muri, Layani Vaksinasi Covid-19 dengan Peserta Terbanyak

Travel Update
Jadi Salah Satu Surga Destinasi #DiIndonesiaAja, Berikut 5 Hal yang Dirindukan Wisatawan Saat Traveling ke Bali

Jadi Salah Satu Surga Destinasi #DiIndonesiaAja, Berikut 5 Hal yang Dirindukan Wisatawan Saat Traveling ke Bali

BrandzView
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Gorontalo, Wisata ke Benteng Otanaha

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Gorontalo, Wisata ke Benteng Otanaha

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.