Kompas.com - 08/07/2021, 07:32 WIB

KOMPAS.com – Pemerintah Austria mengumumkan bahwa mereka telah menyambut wisatawan dari Asia Tenggara sejak 1 Juli 2021.

Kendati demikian, terdapat sejumlah aturan yang diterapkan untuk wisatawan asing yang masuk ke negara tersebut. 

Baca juga: Austria Sambut Wisatawan dari Singapura dan Thailand 24 Juni 2021

Terdapat juga pengelompokkan wisatawan berdasarkan negara asalnya, yakni negara berisiko rendah, negara yang memiliki varian virus, dan negara lainnya. 

Berdasarkan informasi dari Austria.info, berikut aturan bagi wisatawan yang ingin mengunjungi Austria: 

Ketentuan masuk ke Austria

Hallstatt di Austria.DADA SABRA SATHILLA Hallstatt di Austria.

Secara garis besar, wisatawan wajib menunjukkan dokumen kesehatan, yakni antara bukti vaksin atau hasil negatif Covid-19 atau pemulihan dari Covid-19.

Meski wisatawan bisa memilih untuk tes PCR atau antigen, namun terdapat pengecualian untuk negara-negara tertentu, terutama yang memiliki varian virus. 

Berikut ketentuan selengkapnya:

  • Wisatawan harus memilih untuk menunjukkan hasil negatif Covid-19 atau sertifikat vaksin atau bukti pemulihan dari Covid-19. Dokumen tersebut dapat berupa fisik ataupun digital. 
  • Jika memilih hasil negatif tes Covid-19, maka jenis tes yang diizinkan adalah melalui PCR tidak lebih dari 72 jam atau antigen tidak lebih dari 48 jam. Wisatawan berusia di bawah 12 tahun tidak diwajibkan menunjukkan hasil tes.
  • Jika memilih sertifikat atau kartu vaksin, maka jenis vaksin yang diakui adalah BioNtech/Pfizer, AstraZeneca, Johnson & Johnson, Moderna, dan Sinopharm. Perlu diingat bahwa Sinopharm tidak valid untuk hotel dan restoran di Austria. 
  • Berdasarkan situs web Austria.info, wisatawan dianggap telah divaksinasi dimulai dari hari ke-22 sejak penyuntikkan dosis pertama dan berlaku selama 90 hari sejak tanggal vaksinasi. Setelah penyuntikkan dosis kedua, masa berlakunya menjadi lebih panjang hingga 270 hari kemudian.
  • Sementara, jenis vaksin yang hanya memerlukan satu kali suntik berlaku dari hari ke-22 setelah dosis tersebut dan selama 270 hari dari hari vaksinasi. 
  • Jika wisatawan memilih menunjukkan bukti pemulihan dari Covid-19, maka mereka baru bisa memasukki wilayah Austria 180 hari setelah terinfeksi SARS-CoV-2. Adapun bukti antibodi berlaku selama 90 hari sejak hari tes.
  • Dokumen kesehatan yang ditunjukkan harus dalam bahasa Jerman atau Inggris. Jika dokumen aslinya tidak menggunakan kedua bahasa tersebut, maka wisatawan harus menggunakan sertifikat kesehatan resmi dalam bahasa Jerman atau Inggris sebagai bukti.
  • Wisatawan berusia hingga 17 tahun dapat masuk ke Austria tanpa karantina jika didampingi oleh orang tua yang sudah divaksin lengkap. Namun, wisatawan berusia 12-17 tahun tetap harus menunjukkan hasil negatif tes Covid-19 atau bukti pemulihan dari Covid-19 atau sertifikat vaksin. 

Baca juga: Turis Datang ke Austria Demi Sound of Music

Kategori negara dan wilayah

Volksgarten, Museum of Natural History and Kunsthistorisches Museum© WienTourismus/Christian Stemper Volksgarten, Museum of Natural History and Kunsthistorisches Museum

Wisatawan dari negara dan wilayah berisiko rendah

Yang termasuk negara berisiko rendah adalah Albania, Andorra, Belgium, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Makedonia Utara, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Serbia, Slowakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, dan Vatikan.

Selain negara-negara di atas, ada juga Australia, Hong Kong, Israel, Jepang, Macau, Selandia Baru, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, Vietnam, dan Amerika Serikat (AS). 

Mulai 8 Juli 2021, Armenia, Azerbaijan, Bosnia Herzegovina, Brunei Darussalam, Kanada, Yordania, Kosovo, Moldova, Montenegro, dan Qatar juga masuk ke dalam kategori ini. 

Baca juga: Austria Menyimpan Endapan Amethyst Terbesar di Eropa

Wisatawan dari negara dan wilayah di atas yang menunjukkan salah satu dokumen kesehatan dapat berwisata ke Austria tanpa menjalani isolasi mandiri. 

Tak hanya itu, mereka juga tidak perlu menunjukkan formulir pre-travel clearance (izin pra-perjalanan) kepada petugas setibanya di Austria. 

Kendati demikian, jika wisatawan dari negara-negara tersebut tidak bisa menunjukkan salah satu dokumen kesehatan, maka mereka tetap harus melengkapi pre-travel clearance dan menjalani tes kesehatan dalam 24 jam setibanya di Austria. 

Adapun formulirnya pre-travel clearance dapat dilihat di https://entry.ptc.gv.at/en.html.

Negara dan wilayah yang memiliki varian virus

Negara-negara yang termasuk kategori ini adalah Botswana, Brazil, Eswatini, India, Lesotho, Malawi, Mozambik, Namibia, Nepal, Rusia, Afrika Selatan, Inggris, Zambia, Uruguay, dan Zimbabwe. 

Wisatawan dari negara-negara tersebut wajib mengikuti aturan yang lebih ketat, yakni:

  • Tujuan perjalanan mereka hanya boleh untuk keperluan khusus, misalnya untuk urusan bisnis atau medis. 
  • Melakukan registrasi secara daring terlebih dahulu untuk mendapat pre-travel clearance. Izin tersebut harus ditunjukkan kepada petugas sebelum memasukki Austria dalam bentuk digital atau fisik. Formulirnya dapat dilihat di https://entry.ptc.gv.at/en.html.
  • Wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19 hanya melalui PCR tidak lebih dari 72 jam. 
  • Wajib menjalani karantina selama 10 hari. Mereka juga dapat melakukan tes setelah lima hari untuk menyelesaikan masa karantina lebih awal.

Negara dan wilayah lainnya

Wisatawan dari negara dan wilayah yang tidak termasuk dua kategori sebelumnya tetap diizinkan masuk ke Austria. Indonesia dan Filipina masuk ke dalam kategori ini. 

Mereka tetap harus menunjukkan sertifikat vaksinasi lengkap (dimulai dari hari ke-15 setelah vaksinasi dosis kedua) atau bukti pemulihan dari Covid-19 atau hasil negatif Covid-19 sesuai ketentuan.  

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Travel Tips
Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Travel Update
8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

Jalan Jalan
Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Jalan Jalan
Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Travel Update
5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

Travel Update
Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Jalan Jalan
6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

Travel Tips
Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Jalan Jalan
Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Jalan Jalan
Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Travel Update
Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Jalan Jalan
Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Travel Update
Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Travel Tips
Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.