Diskriminasi Vaksin Covid-19 di Uni Eropa, Tidak Semua yang Sudah Vaksin Bisa Melancong ke Sana

Kompas.com - 15/07/2021, 15:36 WIB

Diskriminasi yang juga menyulitkan warga Eropa

Pada Juni 2021, CEO Serum Institute of India Adar Poonawalla mengatakan dalam akun Twitter-nya, dia khawatir tentang orang India yang menghadapi masalah saat berkunjung ke UE. Dia tengah mengangkat masalah di tingkat tertinggi ini dengan regulator dan negara.

Pekan lalu, juru bicara Badan Eksekutif UE Stefan De Keersmaeker mengatakan bahwa para regulator berkewajiban memeriksa proses produksi di pabrik India.

“Kami tidak mencoba untuk menciptakan keraguan akan vaksin ini,” jelas De Keersmaeker.

Pihak AstraZeneca mengatakan, mereka sudah menyerahkan dokumen terkait pabrik di India kepada badan pengawas obat UE baru-baru ini.

Baca juga: Asyik, Kini Turis Bisa ke Acropolis di Yunani Lebih Mudah

Namun, mereka tidak mengatakan mengapa tidak melakukannya lebih awal sebelum badan pengawas obat tersebut membuat keputusan pada Januari.

Penolakan dari beberapa otoritas negara untuk mengakui vaksin yang diproduksi di luar UE juga membuat frustrasi beberapa warga Eropa yang divaksin di tempat lain, termasuk AS.

Mantan Duta Besar Perancis untuk Israel, AS, dan PBB bernama Gerard Araud mengatakan di Twitter pekan ini bahwa Covid-19 Pass milik Perancis merupakan bencana bagi orang yang divaksinasi di luar negeri.

Ada peringatan dari pakar kesehatan masyarakat

Para pakar kesehatan masyarakat memperingatkan, negara-negara yang menolak untuk mengakui vaksin yang didukung WHO mempersulit upaya global untuk memulai kembali perjalanan dengan aman.

Raghib Ali dari University of Cambridge mengatakan, mengecualikan beberapa orang dari negara tertentu karena vaksin yang mereka terima sepenuhnya tidak konsisten.

Baca juga: Mirip Negeri Dongeng, Inilah Museum Hans Christian Andersen di Denmark

“Sebab, kita tahu bahwa vaksin-vaksin yang disetujui ini sangat protektif,” ucap dia.

Nsofor mengatakan, dia dan istrinya masih memutuskan ke mana mereka akan liburan musim panas. Namun, mereka lebih condong untuk berlibur ke Singapura atau Afrika Timur.

“Saya tidak menyadari ada begitu banyak lapisan terhadap ketidakadilan vaksin,” pungkas Nsofor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber AP News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.