Kompas.com - 17/07/2021, 08:33 WIB

Mengutip website resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Selat Malaka merupakan jalur utama yang menghubungkan negara bagian barat dengan negara bagian timur.

Pada masa Kerajaan Sriwijaya, disebut ada banyak pelabuhan yang bergantung pada Selat Malaka. Salah satunya adalah India.

Sebagai penguasa wilayah Selat Malaka, Sriwijaya menerapkan pajak terhadap pedagang-pedagang yang melewati selat tersebut. Bahkan beberapa menyebut bahwa pajak yang ditarik oleh Kerajaan Sriwijaya pada saat itu cukup tinggi.

Tak mengherankan jika Selat Malaka memiliki peran besar dalam sektor perekonomian kerajaan.

Baca juga: Peninggalan Kerajaan Sriwijaya

Serbuan dahsyat Colamandala

Dikutip dari "Kebudayaan dan Kerajaan Hindu Buddha di Indonesia" karya Anton Dwilaksana, pajak tinggi yang dikenakan oleh Kerajaan Sriwijaya pada kapal-kapal pedagang di Selat Malaka ternyata memicu konflik.

Salah satu pihak yang merasa dirugikan dengan adanya penarikan pajak tersebut adalah Dinasti Cola.

Dinasti yang berasal dari India Selatan ini bahkan menyerbu Kerajaan Sriwijaya sebanyak dua kali, yaitu pada tahun 1017 dan 1025.

Akibat dari serbuan besar yang dilakukan Dinasti Cola, Sriwijaya mengalami kemunduran yang besar. Bahkan beberapa daerah kekuasaannya berhasil ditaklukkan dan diambil alih oleh Dinasti Cola.

Baca juga: Wilayah Kekuasaan Kerajaan Sriwijaya

Pergerakan Malayu

Serangan Dinasti Cola yang memberikan dampak besar pada kondisi Kerajaan Sriwijaya dimanfaatkan oleh Kerajaan Malayu untuk bangkit kembali.

Berdasarkan catatan sebuah prasasti yang ditemukan di Srilanka, Pangeran Suryanarayana di Malayapura (Malayu) berhasil menguasai Sumatera. Keberhasilan sang pangeran diperkirakan terjadi antara tahun 1055 sampai 1100.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.