Kompas.com - 26/07/2021, 20:08 WIB

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Pelaku wisata di kawasan Hutan Pinus Mangunan, Kelurahan Mangunan, Kapanewon atau Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), menyiapkan inovasi untuk menyambut wisata di tengah pandemi.

Inovasi itu merupakan salah satu upaya untuk tetap bertahan di tengah keterpurukan sektor wisata saat ini.

"Tentunya kita kedepan harus menyiapkan inovasi membidik segmen baru dalam dunia pariwisata," kata Ketua Koperasi Notowono, Mangunan, Kapanewon Dlingo, Purwo Harsono saat dihubungi Kompas.com melalui telepon, Senin (26/7/2021).

Baca juga: Kawasan Wisata Gunungkidul dan Bantul Ditutup hingga PPKM Usai

Salah satu inovasi yang akan ditawarkan ke depan adalah sistem paket dengan desa wisata yang lain. Wisatawan pun memiliki pengalaman baru dalam berwisata.

Inovasi ini diperlukan karena selama ini banyak wisatawan dari luar negeri, seperti Singapura, Malaysia, dan Filipina yang kemungkinan tidak bisa datang dalam waktu dekat.

Sehingga, diperlukan inovasi untuk mendukung upaya membidik pasar baru. Untuk protokol kesehatan, tentunya sudah disiapkan seperti saat ini. 

Baca juga: Jeritan Pelaku Wisata di Pantai Selatan Bantul, Pendapatan Turun 99 Persen Sampai Tak Bisa Cicil Utang Saat Butuh Biaya Sekolah Anak

 

"Apalagi sekarang investor besar itu membidik wisata alam. Dan selama 4 tahun beroperasi, kami perlu menawarkan inovasi baru," ujar Ipung (panggilan akrab Purwo Harsono).

Dampak pandemi Covid-19 terhadap wisata hutan pinus di Bantul

Diakuinya, pandemi Covid-19 selama lebih dari 1,5 tahun ini cukup memukul pariwisata di kawasan hutan pinus. Dari 700-an pekerja, sekarang hanya tinggal 400 an pekerja karena berbagai faktor, salah satunya menurunnya kunjungan wisatawan.

Dari data Koperasi Notowono, puncak kunjungan terjadi pada 2018. Saat itu, wisatawan yang berkunjung lebih dari 2,7 juta. Tahun 2020 lalu turun drastis hingga 80 persen.

Keindahan pemandangan di Kebun Buah Mangunan Yogyakarta, bagai negeri di atas awan.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Keindahan pemandangan di Kebun Buah Mangunan Yogyakarta, bagai negeri di atas awan.

Para pekerja yang selama beberapa tahun terakhir menggantungkan hidup dari 10 lokasi wisata di hutan pinus, sekarang kembali bekerja serabutan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.