Kompas.com - 05/08/2021, 12:12 WIB

 

KOMPAS.com – Jakarta memiliki 64 hotel repatriasi atau hotel karantina yang ditujukan bagi warga negara asing (WNA) dan warga negara Indonesia (WNI) yang tiba dari luar negeri selama pandemi Covid-19.

Ketua DPD Indonesian Hotel General Manager Association (IHGMA) DKI Jakarta Garna Sobhara Swara mengatakan, saat ini hotel-hotel tersebut membiayai seluruh operasional secara mandiri.

Baca juga: Daftar Lengkap 64 Hotel Karantina di Jakarta untuk WNA dan WNI

Hotel repatriasi (paket menginap) dibayar oleh tamu sendiri. Tapi untuk (tenaga di) hotelnya, tenaga kesehatan, dan keamanan yang berjaga di hotel yang awalnya dibayar pemerintah, sekarang hotel harus membayar mereka,” ungkapnya.

Garna menyampaikan informasi itu dalam Focus Group Discussion IHGMA bertajuk “Perhotelan Bangkit—Adaptasi dengan Regulasi?” yang dilakukan secara daring pada Selasa (3/8/2021).

Dirinya melanjutkan, pembiayan seluruh operasional dan tenaga pembantu eksternal di hotel repatriasi secara mandiri telah dimulai sejak 1 Agustus 2021.

“Dengan jumlah repatriasi yang jauh menurun, dulu bisa mendapat puluhan per hari sekarang cuma dua sampai tiga orang ke setiap-setiap hotel, itu bikin berat,” ujar Garna.

Baca juga: Sepi Tamu akibat PPKM, Hotel Jadi seperti Toko Mebel

Koordinator Hotel Repatriasi, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), Vivi Herlambang mengonfirmasi hal tersebut saat dihubungi secara terpisah, Selasa.

Dia mengatakan bahwa sebelum kebijakan tersebut diberlakukan, ada 25 dari 64 hotel repatriasi yang biaya operasional dan tenaga pembantu eksternalnya dibantu pemerintah.

“Dulu bulan sebelumnya yang ditanggung pemerintah hanya 25 hotel repatriasi, tapi sekarang semua bayar sendiri mulai 1 Agustus. Biaya untuk operasional, tenaga kesehatan, dan keamanan,” jelas Vivi.

Bikin rugi, tetapi masih diminati banyak hotel

Garna melanjutkan, pembiayaan operasional, tenaga kesehatan, dan keamanan secara mandiri dirasa sangat berat untuk pihak perhotelan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komunikasi Efektif Penting untuk Kenyamanan Wisatawan di Labuan Bajo

Komunikasi Efektif Penting untuk Kenyamanan Wisatawan di Labuan Bajo

Travel Update
Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Travel Update
20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

Travel Update
13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

Travel Tips
Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Travel Update
30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

Jalan Jalan
Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Travel Update
Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Travel Update
5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

Jalan Jalan
3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

Jalan Jalan
20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

Travel Update
Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Travel Update
5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

Jalan Jalan
7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.