Kompas.com - 19/08/2021, 14:27 WIB

 

KOMPAS.com – Juru Bicara Kementerian dan Staf Khusus Menteri Bidang Digital dan SDM Kementerian Komunikasi dan Informatika, Dedy Permadi, mengatakan bahwa sektor pariwisata dan MICE di Jakarta dan sekitarnya bisa segera dibuka kembali.

Kendati demikian, hal tersebut bergantung pada proses vaksinasi Covid-19 yang saat ini tengah dilakukan oleh Pemerintah Indonesia.

“Pemerintah sudah canangkan ada enam sektor yang dibuka secara bertahap. Kesiapan tempat wisata, horeka (hotel, restoran, dan kafe), dan event—yang merupakan salah satu sektor yang akan dibuka—ini erat kaitannya dengan proses vaksinasi,” jelasnya. 

Baca juga:

Hal tersebut disampaikan oleh Dedy dalam webinar bertajuk “Kesiapan Tempat Wisata, Horeka, dan Event Pada Pengunjung Tervaksin di Jakarta dan Sekitarnya” pada Kamis (19/8/2021).

Adapun sektor pariwisata dan MICE yang mencakup tempat wisata, hotel, restoran, kafe, dan penyelenggaraan acara merupakan salah satu dari sektor yang akan dibuka secara bertahap oleh Pemerintah Indonesia.

“Kalau kita lihat data terakhir dari Lembaga Survei Indonesia, semakin banyak rakyat yang percaya terhadap vaksin ini. Data menunjukkan 84,9 persen masyarakat Indonesia setuju akan program vaksinasi nasional,” ucap Dedy.

Dirinya melanjutkan, saat ini Pemerintah Indonesia sudah menargetkan lebih dari 2 juta suntikan vaksin per hari guna mempercepat proses pemulihan ekonomi Nusantara.

Mal lebih dulu dibuka

IlustrasiShutterstock Ilustrasi

Plt Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta Gumilar Ekalaya mengatakan, usaha pariwisata yang saat ini lebih dulu dibuka kembali di Jakarta adalah mal.

“Mal sudah dibuka itu juga prosesnya cukup panjang. Koordinasi dulu dengan Kementerian Perdagangan, Kementerian Kesehatan, dan Pak Luhut juga mengambil sikap di situ,” tuturnya dalam kesempatan yang sama.

Lebih lanjut, faktor lain yang membuat mal lebih dulu dibuka menurut Gumilar adalah terintegrasinya mal dengan aplikasi PeduliLindungi.

Menurut dia, aplikasi tersebut memudahkan pihak mal untuk memantau kapasitas pengunjung agar sesuai dengan peraturan guna mencegah kerumunan dan tetap menjaga protokol kesehatan.

“Kalau ini bisa diterapkan ke seluruh industri pariwisata di Jakarta atau Indonesia akan sangat baik. Memang butuh waktu yang cukup panjang karena yang belum terkases (terintegrasi) adalah hotel, restoran, dan mungkin tempat wisata lainnya,” sambung Gumilar.

Dedy menambahkan, fitur lain dalam aplikasi tersebut adalah untuk mengetahui status vaksinasi calon pengunjung melalui kategori warna hijau, kuning, dan merah.

Baca juga: 

Untuk diketahui, saat ini sebanyak 55,2 juta masyarakat Indonesia sudah disuntik vaksin dosis pertama. Sementara yang sudah menerima vaksin dosis kedua baru 29,4 juta jiwa.

“Artinya, kalau sudah tahap pertama, dia tergolong kategori kuning di PeduliLindungi. Kuning ini bisa masuk dengan protokol kesehatan yang lebih ketat. Sudah ada seperempat masyarakat Indonesia yang eligible untuk masuk ke sentra-sentra layanan publik, baik itu hotel, tempat wisata, dan sebagainya,” pungkas Dedy.

Berdasarkan data yang dipaparkan oleh Dedy, Indonesia memiliki 171 pusat perbelanjaan yang sudah menggunakan kode QR aplikasi PeduliLindungi.

Jumlah tersebut terdiri dari 84 mal di Ibu Kota, 23 mal di Bandung, enam mal di Semarang, 23 mal di Surabaya, 21 mal di Banten, dan 14 mal di Bali.

Selain 171 pusat perbelanjaan, 900 merchant mencakup restoran, kafe, toko, dan sebagainya di Bali, serta Bandara Soekarno-Hatta dan Bandara I Gusti Ngurah Rai juga telah menggunakan kode QR aplikasi tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa Buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa Buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik Hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik Hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Jalan Jalan
5 Tempat Berburu 'Sunrise' Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

5 Tempat Berburu "Sunrise" Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

Jalan Jalan
10 Tempat Ngopi di Trawas, Bisa Santai Sambil Nikmati Panorama Alam

10 Tempat Ngopi di Trawas, Bisa Santai Sambil Nikmati Panorama Alam

Jalan Jalan
Tahun Ini, Dieng Culture Festival Tak Lagi Digelar Online

Tahun Ini, Dieng Culture Festival Tak Lagi Digelar Online

Travel Update
Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Travel Tips
KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

Travel Update
Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Jalan Jalan
Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Travel Update
Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Jalan Jalan
Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.