Kompas.com - 21/08/2021, 08:17 WIB
Museum Tsunami Aceh Pada Malam Hari. Arsip Museum Tsunami AcehMuseum Tsunami Aceh Pada Malam Hari.

KOMPAS.com - Berwisata ke tempat-tempat yang bersejarah bukanlah hal yang baru.

Namun, yang membedakan dark tourism dengan wisata bersejarah lainnya adalah lokasi wisatanya yang merupakan bekas terjadinya sebuah tragedi.  

Dilansir dari Kompas.com, Jumat (28/6/2021), istilah dark tourism muncul pada 1990-an dari para pelajar yang meneliti mengenai wisatawan yang berkunjung ke bekas lokasi pembunuhan Presiden Amerika Serikat (AS) ke-35, John F. Kennedy.

Salah satu contoh lokasi wisata dark tourism yang dikenal adalah Chernobyl dan Kota Pripyat, lokasi kebocoran reaktor nuklir pada 1986 di Ukraina. Wisata ini menjadi populer setelah tayangnya serial berjudul Chernobyl di saluran TV berbayar, HBO.

Baca juga: Dark Tourism, Saat Tempat Bencana Jadi Tren Wisata

Dark tourism memiliki beberapa pro dan kontra.

Jenis wisata ini dapat memberi pemahaman dan wawasan yang lebih mengenai tragedi di masa lalu, namun banyak juga wisatawan yang kurang menghormati sejarah di lokasi tersebut dengan mengambil foto berlatar lokasi bekas bencana.

Mengacu pada arti dark tourism, terdapat beberapa tempat di Indonesia untuk jenis wisata tersebut. Berikut adalah beberapa lokasi yang dapat dikunjungi:

Monumen Tragedi Lumpur Lapindo

Kawasan semburan Lumpur Lapindo di Kecamatan Porong, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (23/5)KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA Kawasan semburan Lumpur Lapindo di Kecamatan Porong, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (23/5)

Warga memasang Monumen Tragedi Lumpur Lapindo sebagai aksi peringatan tujuh tahun bencana lumpur Sidoarjo, Jawa Timur, di tahun 2013.

Monumen tersebut dipasang di bibir kolam lumpur, tepatnya lokasi bekas Desa Mindi, Kecamatan Porong, Sidoarjo.

Monumen tersebut mengingatkan bahwa korban lumpur Sidoarjo akan terus menuntut pemulihan kehidupan mereka yang telah hancur akibat lumpur.

Baca juga: 15 Tahun Lumpur Lapindo, Bagaimana Kejelasan Nasib Korban Bencana?

Fenomena bencana lumpur Lapindo di Sidoarjo terjadi pada 29 Mei 2006. Peristiwa itu bermula dari kebocoran sumur pengeboran gas PT Lapindo Brantas.

Semburan lumpur disertai gas keluar dari permukaan tanah melalui rawa yang ada di sekitar lokasi pengeboran.

Di lansir dari Kompas.com, Senin (31/5/2021), semburan lumpur terus meluas menggenangi area sekitar lokasi pengeboran seperti rawa dan persawahan, pemukiman warga, jalan tol, serta jalur kereta api.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Kompas.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Jalan Jalan
Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Travel Update
Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Travel Promo
Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Travel Tips
Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Travel Update
Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Travel Update
Minho SHINee Jadi 'Guide' untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Minho SHINee Jadi "Guide" untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Travel Update
Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Travel Update
Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Jalan Jalan
Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Jalan Jalan
5 Fakta Menarik Gedung Sarinah yang Akan Dibuka Kembali Maret 2022

5 Fakta Menarik Gedung Sarinah yang Akan Dibuka Kembali Maret 2022

Jalan Jalan
13 Wisata di Majalengka Jawa Barat, dari Curug hingga Terasering

13 Wisata di Majalengka Jawa Barat, dari Curug hingga Terasering

Jalan Jalan
Abang Expo 2022 di Lhokseumawe, Ada Pameran Foto sampai Pemuataran Film

Abang Expo 2022 di Lhokseumawe, Ada Pameran Foto sampai Pemuataran Film

Jalan Jalan
Bukit Jamur Ciwidey, Wisata Alam Pohon Cemara dan Kebun Teh

Bukit Jamur Ciwidey, Wisata Alam Pohon Cemara dan Kebun Teh

Jalan Jalan
Thamrin Skycrapers, Kenali Sejarah Gedung-gedung Pencakar Langit Sambil Jalan Kaki

Thamrin Skycrapers, Kenali Sejarah Gedung-gedung Pencakar Langit Sambil Jalan Kaki

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.