Kompas.com - 29/08/2021, 08:31 WIB

KOMPAS.com - Sulawesi Selatan menjadi rumah bagi sejumlah suku di Indonesia. Suku Toraja, Suku Makassar, Suku Mandar, dan Suku Bugis merupakan empat suku terbesar yang berasal dari provinsi tersebut.

Melansir Mengenal Budaya Suku Bugis karya Kapojos dan Wijaya, Suku Bugis merupakan suku terbesar yang mendiami Sulawesi Selatan.

Masyarakat Suku Bugis tersebar di sejumlah wilayah, antara lain Kabupaten Bone, Wajo, Soppeng, Sinjai, Bulukumba, Barru, Pare-Pare, Sidrap, Pinrang, dan Luwu.

Lebih lanjut, Kapojos dan Wijaya menjelaskan bahwa Suku Bugis termasuk ke dalam golongan suku Melayu Deutero atau Melayu Muda.

Istilah tersebut merujuk pada kelompok populasi yang bermigrasi dari wilayah Asia Selatan ke kawasan Nusantara pada Zaman Logam sekitar 3000 Sebelum Masehi (SM) sampai 1200 SM.

"Kata Bugis berasal dari kata To Ugi yang berarti orang Bugis," papar Kapojos dan Wijaya dalam jurnalnya.

Suku Bugis disebut memiliki budaya yang khas dan berbeda dengan kebanyakan suku di Indonesia. Keunikan peradaban Suku Bugis di masa lalu disebutkan dalam sejumlah literatur budaya.

"Mereka (suku bugis) adalah contoh yang jarang terdapat di wilayah Nusantara. Mereka mampu mendirikan kerajaan-kerajaan yang sama sekali tidak mengandung pengaruh India, dan tanpa mendirikan kota sebagai pusat aktivitas mereka," tulis Chirstian Pelras dalam bukunya yang berjudul Manusia Bugis.

Baca juga:

Sejarah Suku Bugis dalam naskah Sure' Galigo

Baju Bodo, baju tradisional kaum wanita Suku Bugis DOK. Shutterstock/Sony HerdianaShutterstock/Sony Herdiana Baju Bodo, baju tradisional kaum wanita Suku Bugis DOK. Shutterstock/Sony Herdiana

Sure' Galigo merupakan manuskrip anonim berupa mitos atau epos yang bercerita mengenai asal-usul Suku Bugis. Naskah ini menjadi bagian yang tak terpisahkan dari identitas kebudayaan Bugis.

Merujuk pada tulisan Kapojos dan Wijaya, Sure' Galigo menceritakan awal mula dihuninya negeri Bugis. Menurut naskah tersebut, sejarah ini dimulai saat Batara Guru dari Botinglangi' (dunia atas) bertemu dengan We'Nyelli timo dari Buri'liung (dunia bawah) di Tana Luwu.

Naskah tersebut ditulis dalam bahasa Bugis kuno. Masyarakat Suku Bugis menganggap naskah tersebut sebagai kitab sakral.

Sementara itu, naskah La Galigo bercerita tentang ratusan keturunan dewa yang hidup dalam enam generasi. Keturunan tersebut dipercaya hidup pada masa kerajaan di Sulawesi Selatan.

Budaya merantau Suku Bugis

Phinisi Suku Bugis di galangan kapal DOK. Shutterstock/Cyrille RedorShutterstock/Cyrille Redor Phinisi Suku Bugis di galangan kapal DOK. Shutterstock/Cyrille Redor

Dilansir dari Budaya Bugis dan Persebarannya dalam Perspektif Antropologi Budaya karya Bandung, sebagaian orang Bugis-Makassar meninggalkan kampung halamannya untuk merantau.

Anggota suku merantau ke berbagai wilayah Nusantara bahkan sampai ke negara lain.

Tradisi ini sudah menjadi budaya yang tertanam di dalam setiap anggota suku. Tradisi ini diperkirakan sudah berlangsung sejak zaman dahulu.

Kapojos dan Wijaya menyebutkan budaya merantau Suku Bugis sudah dimulai sejak abad ke-17 dan ke-18.

Menurut Pelras, pada mulanya masyarakat Suku Bugis menggantungkan hidup dengan bertani. Namun, seiring perkembangan zaman, suku ini diketahui mendirikan kelompok-kelompok di daerah lain terutama di wilayah pesisir.

Suku Bugis menggunakan phinisi atau sejenis kapal layar untuk menjelajahi samudera. Suku ini dikenal sebagai pelaut handal di sejumlah wilayah.

Bandung juga menjelaskan bahwa budaya merantau ini berawal dari keinginan masyarakat Bugis untuk meninggalkan rajanya yang sewenang-wenang.

Anggota suku yang meninggalkan sang raja sampai ke pesisir Pantai Malaysia Barat, Sumatera, dan pulau-pulau lainnya di Nusantara.

Baca juga:

Kepercayaan dan agama Suku Bugis

Tari Tradisional Suku Bugis di Makassar DOK. Shutterstock/Ali. FahmiShutterstock/Ali. Fahmi Tari Tradisional Suku Bugis di Makassar DOK. Shutterstock/Ali. Fahmi

Dilansir dari Kepercayaan Masyarakat Bugis Pra Islam karya Ridhwan, Suku Bugis menganut kepercayaan asli secara terun-temurun sebelum datangnya ajaran Agama Kristen dan Islam.

Kepercayaan tersebut merupakan ajaran dogmatis yang terjalin dengan adat-istiadat hidup dari berbagai suku bangsa. Pokok kepercayaannya berupa adat dari nenek moyang yang pada umumnya bersifat animisme dan dinamisme.

"Salah satu wujud kepercayaan orang Bugis masa lalu yang menggambarkan ciri-ciri yang mengarah ke paham animisme atau dinamisme yakni gaukeng," tulis Ridhwan.

Gaukeng merupakan sosok makhluk halus yang dipercaya menjaga sebuah komunitas. Sosok tersebut dapat berupa segala sesuatu yang bentuknya tak biasa.

Lebih lanjut, Ridhwan juga memaparkan bahwa Suku Bugis sempat menerima ajaran Hindu-Buddha. Namun ajaran dari agama tersebut tak memberikan pengaruh yang cukup besar dalam sistem kepercayaan mereka.

Perlas menjelaskan bahwa masyarakat Bugis pra Islam percaya pada satu entitas bernama Dewata Sisine. Entitas spiritual tersebut diyakini sebagai Dewa Yang Maha Esa dan bersifat abadi di atas segala-galanya.

Dewata Sisine menjadi awal mula dari terciptanya alam semesta dan dewa-dewa lainnya. Suku Bugis juga meyakini bahwa keturunan Dewata Sisine menjadi awal mula kehidupan di dunia.

Rumah tradisional Suku Bugis

Rumah Raja Luwu di Palopo DOK. Shutterstock/Syamsul AlamShutterstock/Syamsul Alam Rumah Raja Luwu di Palopo DOK. Shutterstock/Syamsul Alam

Berdasarkan Makna dan Nilai-nilai Kearifan Lokal Arsitektur Rumah Tradisional Bugis (Bola) karya Laente, Suku Bugis mengenal dua jenis rumah tradisional yaitu Saoraja dan Bola.

Saoraja meruakan sebutan untuk rumah adat yang ditinggali oleh raja atau keluarga bangsawan. Sedangkan Bola merupakan sebutan untuk rumah adat rakyat atau orang biasa.

"Saoraja dan Bola memiliki struktur yang sama, tetapi Saoraja memiliki bentuk yang lebih besar dibandingkan dengan Bola," tulis Laente.

Arsitektur rumah tradisional Bugis memiliki tiga bagian, yaitu rakkeang atau bagian atas rumah, alle bola atau bagian tengah, dan awa bola atau bagian bawah rumah.

Sayangnya, menurut Laente, rumah adat Suku Bugis kini mulai jarang ditemukan. Pembangunan pesat daerah perkotaan membuat banyak bangunan kehilangan ciri khas Bugis.

Baca juga:

Sumber:

Pelras, Christian. 2006. Manusia Bugis. Jakarta: Nalar

Bandung, A.B.T. 2020. Budaya Bugis dan Persebarannya dalam Perspektif Antropologi Budaya. Lensa Budaya. 15(1). Hal: 27-36

Laente, H. 2019. Makna dan Nilai-nilai Kearifan Lokal Arsitektur Rumah Tradisional Bugis (Bola). Imaji. 17(1). Hal: 51-56

Ridhwan. 2018. Kepercayaan Masyarakat Bugis Pra Islam. Ekspose. 17(1). Hal: 481-498

Kapojos, S.M. dan H. Wijaya. 2018. Mengenal Budaya Suku Bugis. Jurnal Lembaga STAKN Kupang. 6(2). Hal: 153-174

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

13 Wisata di Bekasi untuk Anak, Pas Dikunjungi saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

4 Ide Wisata Saat Libur Sekolah untuk Remaja yang Suka Petualangan

Travel Tips
Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Rute ke Taman Bunga Celosia Bandungan di Kaki Gunung Ungaran

Travel Tips
8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

8 Tempat Wisata Kota Solo untuk Ajak Anak-anak Saat Libur Sekolah

Jalan Jalan
6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

6 Aturan Nonton Piala Dunia 2022 Qatar, Dilarang Minum Alkohol di Publik

Travel Update
50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

50 Besar ADWI 2022, Desa Buwun Sejati Lombok Barat Punya Keragaman Dua Budaya

Jalan Jalan
8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan SungaiĀ 

8 Tempat Camping di Yogyakarta, Ada Lokasi Pinggir Waduk dan SungaiĀ 

Jalan Jalan
Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

Girimanik Mountain Camp, Sejuknya Bermalam di Dataran Tinggi Wonogiri

Jalan Jalan
Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

Airbnb Hadirkan Penginapan Scooby-Doo, Langsung Ludes Terjual

Travel Update
8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

8 Benda yang Dilarang untuk Dibawa ke Kabin Pesawat, Ini Daftarnya

Travel Tips
7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

7 Wisata Anak dan Keluarga di Bali, Bisa buat Bermain dan Belajar

Jalan Jalan
Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Panduan Wisata Taman Lembah Dewata, Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

Delegasi G20 Bakal Hadir di Kirab Budaya Solo Batik Carnival 2022

Travel Update
Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

Bank Indonesia Gelar Festival Meurah Silu di Aceh Tengah, Pamerkan Aneka Produk UMKM

Travel Update
Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

Indahnya Pantai Lancok Aceh Utara yang Punya Kuliner Mi Kepiting Lezat

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.