Weton Jawa, Penanda Hari Kelahiran yang Dihitung dengan Kalender Jawa

Kompas.com - 30/08/2021, 07:07 WIB
Ilustrasi candi - Candi Sukuh di Desa Berjo, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. SHUTTERSTOCK / By Takashi ImagesIlustrasi candi - Candi Sukuh di Desa Berjo, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

KOMPAS.com – Bagi sebagian besar masyarakat Jawa, mengetahui weton merupakan salah satu hal penting lantaran berhubungan dengan karakter seseorang, serta perjodohan.

Filolog dan Konsultan Pawukon di Museum Radya Pustaka Surakarta Totok Yasmiran mengatakan bahwa weton berasal dari kata wetu atau keluar yang mendapat akhiran –an, sehingga menjadi wetuan.

“Fonim u dan a tersebut mengalami persandian atau luluh, lalu menjadi weton yang berarti kelahiran. Jadi, weton adalah penanda hari kelahiran seseorang,” jelas dia kepada Kompas.com, Minggu (29/8/2021).

Baca juga: Museum Radya Pustaka Surakarta Masih Tutup, Peminat Weton Jawa Harus Sabar

Totok mencontohkan, jika seseorang lahir pada 14 November 1993, maka wetonnya adalah Ahad Pahing. Artinya, dia lahir pada hari Minggu dengan pancawara (nama hari dalam budaya Jawa) Pahing.

Lebih lanjut, dirinya mengatakan bahwa untuk mengetahui weton, seseorang harus menggunakan kalender Jawa.

Sejarah munculnya kalender Jawa untuk hitung weton

Totok menuturkan, kalender Jawa yang digunakan dalam penghitungan weton tidak bisa dilepas dari pengaruh pengaruh Mataram Islam pada masa Sultan Agung Hanyakrakusuma.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Mengenal Suku Osing di Banyuwangi, Ujung Timur Pulau Jawa

Pada masa itu, dia mengatakan bahwa sistem penanggalan diubah dari perhitungan matahari (syamsiyah) menjadi perhitungan bulan (qamariyah).

Lukisan Sultan Agung karya S SudjojonoIndonesian Visual Art Archive/Dwi Rachmanto Lukisan Sultan Agung karya S Sudjojono

Perubahan sistem penanggalan itu dilakukan pada Jumat Legi, dan bertepatan dengan pergantian Tahun Baru Saka 1555 dan Tahun Baru Hijriyah 1 Muharam 1043 H.

Namun, jika dilihat dalam kalender masehi, perubahan sistem penanggalan itu berada pada 8 Juli 1633 M.

“Pergantian sistem penanggalan itu tidak mengganti hubungan tahun Saka 1555 yang sedang berjalan menjadi tahun pertama, melainkan meneruskan hitungan tahun tersebut hingga saat ini. Adapun, penanggalan Saka di Jawa telah berjalan sejak abad ke-8 sejak kerajaan Jawa Hindu,” ujar Totok.

Baca juga: 5 Gunung Tertinggi di Jawa Tengah, Mana yang Sudah Kamu Daki?

Sementara itu, lanjutnya, berlakunya 1 Saka yakni sejak Aji Saka berkuasa di Tanah Hindu. Berlakunya 1 Saka terhitung bersamaan dengan 14 Maret 78 M.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.