Kompas.com - 30/08/2021, 16:16 WIB
Vaksinasi di Heha Sky View, Kapanewon Patuk, Gunungkidul Senin (19/7/2021) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOVaksinasi di Heha Sky View, Kapanewon Patuk, Gunungkidul Senin (19/7/2021)

 

KOMPAS.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan, pihaknya akan mengadakan hiburan di sentra vaksinasi yang diselenggarakan di tempat wisata dan ekonomi kreatif.

“Saya baru selesaikan rapat terbatas (ratas) dengan Presiden, sekarang sudah diputuskan untuk vaksinasi di tempat wisata dan ekonomi kreatif, kami undang hiburan juga dari pelaku ekonomi kreatif,” ungkapnya dalam Weekly Press Briefing virtual, Senin (30/8/2021).

Umumnya program vaksinasi akan dibagi menjadi beberapa bagian mulai dari awal saat masyarakat tiba, lalu diarahkan ke tempat penyuntikan dosis, hingga disuruh menunggu di tempat observasi selama lebih kurang 30 menit.

Baca juga: 

Pada saat observasi, Sandiaga mengatakan bahwa pihaknya akan memberi materi sosialisasi seputar protokol kesehatan dan aplikasi PeduliLindungi.

“Kami undang hiburan juga dari pelaku ekonomi kreatif, khususnya (bidang) musik dan komika, untuk menyampaikan (materi),” tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat ini, pihaknya tengah melakukan sayembara daring untuk mencari materi terbaik soal sosialisasi protokol kesehatan dan aplikasi PeduliLindungi. Materi tersebut akan dibawakan di tempat vaksinasi.

Hiburan sesuai daerah tempat wisata

Salah satu peserta program vaksinasi Covid-19 Vaccine in the Sky di Kampoeng Kopi Banaran, Kabupaten Semarang, Jawa TengahDok. Kampoeng Kopi Banaran Salah satu peserta program vaksinasi Covid-19 Vaccine in the Sky di Kampoeng Kopi Banaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah

Sandiaga mengatakan bahwa pelaku seni yang akan menyampaikan materi akan disesuaikan berdasarkan daerah tempat wisata.

Sebagai contoh, dia menyebutkan pemberi materi sosialisasi bisa menyampaikannya melalui komika bahkan dangdut.

“Kalau di Jawa Barat, ada sedikit jaipong soal materi sosialisasi,” ucap dia.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Travel Update
NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

Travel Update
Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Travel Update
Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Travel Update
Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Travel Tips
Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Travel Update
Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Travel Update
Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.