Kompas.com - 04/09/2021, 19:06 WIB

KOMPAS.com - Abu Dhabi di Uni Emirat Arab (UEA) akan menerima kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) baik yang telah bervaksin maupun belum bervaksin Covid-19 mulai 5 September 2021.

Berdasarkan keterangan resmi yang Kompas.com terima, Sabtu (4/9/2021), wisman yang telah divaksinasi Covid-19 lengkap dibebaskan dari kewajiban karantina setibanya di Abu Dhabi. 

Pengecualian kewajiban karantina juga berlaku bagi wisman yang belum memperoleh vaksinasi Covid-19 dan berasal dari negara-negara yang masuk Daftar Hijau.

Adapun jenis vaksin yang berlaku adalah yang disetujui oleh WHO. 

Selain itu, anak berusia di bawah 12 tahun dibebaskan dari kewajiban tes PCR. 

Baca juga:

Berikut informasi yang perlu diketahui berdasarkan rangkuman Kompas.com, dilansir dari laman Visit Abu Dhabi:

Wisatawan bervaksin Covid-19 dari negara yang masuk Daftar Hijau:

  • Wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19 melalui tes PCR maksimal 48 jam sebelum keberangkatan. 
  • Menjalani tes PCR di Bandara Internasional Abu Dhabi. Hasilnya akan diketahui dalam waktu 90 menit. 
  • Tidak harus menjalani karantina setibanya di Abu Dhabi, namun mereka wajib menjalani tes PCR pada hari keenam mereka berada di kota itu. Pihak hotel akan mengatur tes tersebut. 
  • Validasi kartu atau sertifikat vaksin Covid-19 dengan mengunduh aplikasi Federal Authority of Identity dan Citizenship (ICA UAE Smart), atau
  • Akses situs web https://ica.gov.ae/en/ untuk melengkapi Formulir Pendaftaran Kedatangan (Register Arrivals Form) sekaligus melampirkan sertifikat vaksinasi untuk mendapat persetujuan.
  • Proses mengunduh aplikasi atau mengakses situs web dilakukan lima hari sebelum tanggal keberangkatan.
  • Wisatawan akan menerima pesan singkat (SMS) berisi konfirmasi dan tautan untuk mengunduh aplikasi Alhosn. Aplikasi itu dapat dipakai jika ingin masuk ke tempat-tempat umum di Abu Dhabi.
  • Setibanya di Abu Dhabi, wisman akan menerima nomor identitas (Unified ID) dari bagian imigrasi bandara atau melalui aplikasi ICA UAE Smart atau https://ica.gov.ae/en/. Nomor ini berguna melengkapi registrasi di aplikasi Alhosn. 

Ilustrasi Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA).UNSPLASH/Nick Fewings Ilustrasi Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA).

Wisatawan yang belum bervaksin Covid-19 dari negara yang masuk Daftar Hijau:

  • Wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19 melalui PCR maksimal 48 jam sebelum keberangkatan.
  • Menjalani tes PCR di Bandara Internasional Abu Dhabi. 
  • Tidak harus menjalani karantina, namun tetap menjalani tes PCR pada hari keenam dan kesembilan.

Baca juga: Apa Indonesia Bisa Tiru UEA Buka untuk Wisman? Ini Kata Pengamat

Wisatawan bervaksin Covid-19 dari negara yang tidak masuk Daftar Hijau:

  • Wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19 melalui PCR maksimal 48 jam seblum keberangkatan.
  • Menjalani tes PCR di Bandara Internasional Abu Dhabi.
  • Tidak perlu menjalani karantina tapi wajib menjalani tes PCR pada hari keempat dan kedelapan. Pihak hotel akan mengatur jadwal tes. 
  • Validasi kartu atau sertifikat vaksin Covid-19 dengan mengunduh aplikasi Federal Authority of Identity dan Citizenship (ICA UAE Smart), atau
  • Akses situs web https://ica.gov.ae/en/ untuk melengkapi Formulir Pendaftaran Kedatangan (Register Arrivals Form) sekaligus melampirkan sertifikat vaksinasi untuk mendapat persetujuan.
  • Proses mengunduh aplikasi atau mengakses situs web dilakukan lima hari sebelum tanggal keberangkatan.
  • Wisatawan akan menerima pesan singkat (SMS) berisi konfirmasi dan tautan untuk mengunduh aplikasi Alhosn. Aplikasi itu dapat dipakai jika ingin masuk ke tempat-tempat umum di Abu Dhabi.
  • Setibanya di Abu Dhabi, wisman akan menerima nomor identitas (Unified ID) dari bagian imigrasi bandara atau melalui aplikasi ICA UAE Smart atau https://ica.gov.ae/en/. Nomor ini berguna melengkapi registrasi di aplikasi Alhosn.

Baca juga: PHRI Gianyar: Indonesia Bisa Contoh UEA untuk Buka Pariwisata Internasional

Wisatawan yang belum bervaksin Covid-19 dari negara yang tidak masuk Daftar Hijau:

  • Wajib menunjukkan hasil negatif Covid-19 melalui PCR maksimal 48 jam sebelum keberangkatan.
  • Menjalani tes PCR setibanya di Bandara Internasional Abu Dhabi.
  • Wajib menjalani karantina selama 10 hari di rumah atau hotel, lalu menjalani tes PCR di hari kesembilan. Apabila hasilnya negatif, mereka boleh mengakhiri masa karantina pada hari ke-10.
  • Setibanya di bandara, unduh dan melakukan registrasi di aplikasi Alhosn.
  • Mereka juga wajib mengenakan wristband selama masa karantina. 
  • Apabila transit di negara yang masuk Daftar Hijau dan telah menghabiskan kurang dari 10 hari di negara tersebut sebelum tiba di Abu Dhabi, mereka harus menjalani sisa periode karantina di Abu Dhabi.
  • Misalnya, seorang wisatawan menghabiskan waktu di negara yang tidak masuk Daftar Hijau, lalu menghabiskan waktu selama empat hari di negara yang masuk Daftar Hijau sebelum tiba di Abu Dhabi. Wisatawan tersebut harus karantina selama enam hari untuk melengkapi total periode karantina selama 10 hari. 

Baca juga: Al Bidya, Masjid Tertua di UEA yang Berdiri sejak Tahun 1440-an

Akses ke tempat umum di Abu Dhabi:

Hanya wisatawan yang sudah bervaksin Covid-19 yang boleh mengunjungi sejumlah tempat umum di Abu Dhabi. 

Adapun tempat umum yang dimaksud adalah pusat perbelanjaan, restoran, kafe, pertokoan yang tidak berada di dalam pusat perbelanjaan, klub kebugaran, resort, museum, pusat kebudayaan, universitas, taman hiburan, fasilitas rekreasi, gym, dan bioskop.

Tempat umum juga bisa diakses oleh orang-orang yang mendapat status "hijau" di aplikasi Alhosn. Mereka wajib menjalani tes PCR (dengan hasil negatif) tiap 30 hari untuk mempertahankan status itu. 

Sheikh Zayed Mosque di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. SHUTTERSTOCK/LUCIANO MORTULA-LGM Sheikh Zayed Mosque di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Negara-negara yang masuk Daftar Hijau Abu Dhabi:

 

Berdasarkan laman Visit Abu Dhabi, negara dan wilayah yang masuk ke Daftar Hijau per 1 September 2021 adalah:

  • Albania
  • Armenia
  • Australia
  • Austria
  • Bahrain
  • Belgium
  • Bhutan
  • Brunei
  • Bulgaria
  • Kanada
  • China
  • Komoros
  • Kroasia
  • Siprus
  • Republik Ceko
  • Denmark
  • Finlandia
  • Jerman
  • Yunani
  • Hong Kong
  • Hongaria
  • Italia
  • Jepang
  • Yordania
  • Kuwait
  • Kirgizstan
  • Luksemburg
  • Maladewa
  • Malta
  • Mauritania
  • Moldova
  • Monako
  • Belanda
  • Selandia Baru
  • Norwegia
  • Oman
  • Polandia
  • Portugal
  • Qatar
  • Republik Irlandia
  • Rumania
  • San Marino
  • Arab Saudi
  • Serbia
  • Seychelles
  • Singapura
  • Slowakia
  • Slovenia
  • Korea Selatan
  • Swedia
  • Swiss
  • Taiwan
  • Tajikistan
  • Turkmenistan
  • Ukraina
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.