BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif

5 Itinerari Wajib Saat Pelesiran ke Wakatobi

Kompas.com - 30/09/2021, 15:25 WIB
Pemandangan Pantai Wakatobi. Indonesia TravelPemandangan Pantai Wakatobi.
|

KOMPAS.com – Keindahan alam Indonesia seolah tak akan pernah habis untuk dibahas. Pasalnya, seluruh penjuru Tanah Air punya daya tarik tersendiri yang pantang jika tak dikabarkan. Salah satunya, Kepulauan Wakatobi yang terletak di Sulawesi Tenggara.

Wakatobi merupakan akronim dari nama pulau Wangi-Wangi, Kaledupa, Tomia, dan Binongko. Pesona keempat pulau yang berada di timur Indonesia ini sudah terdengar hingga mancanegara.

Oleh pemerintah, Wakatobi telah ditetapkan sebagai Taman Laut Nasional dengan total luas 1,4 juta hektare (ha). Dari area seluas itu, 900.000 ha di antaranya dihiasi beragam jenis spesies terumbu karang tropis berwarna-warni. Jumlahnya mencapai lebih dari 750 spesies karang.

Karena itu, Wakatobi dijuluki sebagai kawasan Karang Penghalang (barrier reef) terbesar di Indonesia dan terbesar kedua di dunia setelah Great Barrier Reef yang berada di Australia.

Selain masuk ke dalam segitiga emas karang dunia, laut Wakatobi punya sekitar 942 jenis ikan. Tak heran, wilayah ini kerap dijadikan spot andalan menyelam bagi pelancong domestik ataupun mancanegara. Bahkan, peneliti asal Prancis Jacques Cousteau menyebutkan bahwa Wakatobi sebagai spot diving terbaik di dunia.

Baca juga: Eksplorasi Misool, Surga Dunia di Timur Indonesia

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terkenal akan kemolekan bawah lautnya, Wakatobi sangat pantas untuk dijadikan destinasi wisata #DiIndonesiaAja.

Lantas, hal apa saja yang bisa ditemukan saat berpelesir ke Wakatobi? Berikut ulasannya.

Atraksi lumba-lumba di Pulau Kapota.Indonesia Travel Atraksi lumba-lumba di Pulau Kapota.

1. Menyaksikan atraksi lumba-lumba di Pulau Kapota

Sebagai Taman Laut Nasional, laut Wakatobi punya beragam aneka biota laut. Salah satunya, lumba-lumba. Mamalia ini bisa kamu temukan di perairan Pulau Kapota yang berada di timur Pulau Wangi-Wangi.

Adapun perjalanan dari Pulau Wangi-Wangi ke Pulau Kapota bisa menggunakan kapal dengan waktu tempuh hanya 15 menit.

Sesampai di Pulau Kapota, kamu akan langsung melihat formasi lumba-lumba bertingkah dengan lucu dan menari bebas di lautan lepas. Atraksi lumba-lumba di pulau ini mirip dengan atraksi lumba-lumba yang ada di Pantai Lovina, Bali.

Momen istimewa tersebut bisa dinikmati setiap hari, mulai dari pukul 6.00 hingga 7.30 waktu setempat.

Baca juga: Menyingkap Pesona Mandalika, Surga Tersembunyi di Pulau Lombok

Kampung Bajo Mola, rumah suku Bajo.Indonesia Travel Kampung Bajo Mola, rumah suku Bajo.

2. Menyambangi Bajo Mola kampung suku Bajo

Destinasi berikutnya yang tidak boleh dilewatkan saat pelesiran ke Wakatobi adalah Kampung Bajo Mola di Pulau Wangi-Wangi. Sebagai informasi, kampung ini merupakan rumah suku Bajo yang terkenal dengan sebutan “Si Pengembara Lautan”.

Keunikan kampung itu terletak pada topografi kawasannya. Pasalnya, pekarangan rumah penduduk di kampung ini bukanlah tanah layaknya kampung pada umumnya, melainkan hamparan air laut jernih. Jadi, saat memandang ke bawah, kamu bisa menyaksikan aneka biota laut.

Selain bisa menikmati pemandangan laut yang mengesankan, kamu juga bisa mengenal lebih dekat kehidupan suku Bajo yang hingga saat ini masih pandai membaca alam laut dan rasi bintang.

Baca juga: Upacara Bendera Sambil Menyelam Menikmati Keindahan Bawah Laut Wakatobi

Danau Sombano yang menjadi habitat udang merah darah.Indonesia Travel Danau Sombano yang menjadi habitat udang merah darah.

3. Mengintip habitat udang merah darah di Danau Sombano

Usai menikmati pemandangan laut dan mengenal kehidupan suku Bajo di Kampung Bajo Mola, melipirlah ke Pulau Kaledupa yang berjarak 43 kilometer (km) dari Pulau Wangi-Wangi.

Di Pulau Kaledupa, kamu akan menemukan Danau Sombano yang terkenal akan keelokan alamnya, baik darat maupun air. Posisi danau ini membentang sepanjang 700 meter dari garis pantai.

Hal menarik lainnya, Danau Sombano merupakan habitat bagi udang merah darah. Kehidupan hewan ini bisa kamu saksikan dari atas kano.

Menaiki kano juga mempermudah kamu berkeliling danau untuk menikmati keindahan alam dan kesejukan udaranya.

Baca juga: Wakatobi Akan Terima Kembali Kunjungan Wisatawan pada Juli 2020

Desa Liya Togo, Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara.Tribun Sultra Desa Liya Togo, Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara.

4. Melihat rumah adat orang Buton

Keseruan berlibur ke Wakatobi juga bisa didapat dengan berkunjung ke Desa Liya Togo di Pulau Wangi-Wangi. Sebagai informasi, wilayah ini merupakan bagian dari Kesultanan Buton.

Keunikan Desa Liya Togo terletak pada rumah masyarakat Buton yang masih terjaga keasliannya. Rumah adat ini bernama Banua Tada. Bentuknya seperti rumah panggung dengan atap rumbia.

Untuk mengenal lebih dalam budaya dan sejarah masyarakat setempat, kamu juga bisa mengunjungi Baruga. Bangunan kayu ini merupakan situs budaya. Dulu, Baruga biasa dijadikan sebagai tempat bermusyawarah oleh masyarakat setempat.

Baca juga: Pulau Kaledupa Wakatobi Jaga Mangrove Alami dengan Kearifan Lokal

Gua Kontamale.Kompas.com/KRISTIAN ERDIANTO Gua Kontamale.

5. Cari jodoh di Gua Kontamale

Destinasi selanjutnya yang wajib masuk itinerari adalah Gua Kontamale di Pulau Wangi-Wangi. Perjalanan menuju Goa bisa ditempuh menggunakan kendaraan bermotor dengan waktu 10-15 menit dari pusat kota.

Posisi gua tersebut pun berada 100 meter dari jalan raya. Dengan begitu, kamu tak perlu melakukan perjalanan jauh.

Gua kapur tersebut memiliki kolam pemandian dengan air jernih kebiruan. Pemandangan di sekitar gua pun terlihat begitu asri.

Menurut mitos masyarakat setempat, Gua Kontamale dipercaya mempermudah seseorang mendapatkan jodoh. Masyarakat meyakini bahwa pada zaman dahulu, ada sepasang kekasih yang sulit untuk menikah lantaran salah satu pihak tidak siap.

Akhirnya, salah satu dari pasangan tersebut mendatangi gua dan mandi. Tak lama, keduanya saling setuju untuk menikah dan direstui oleh keluarga masing-masing.

Selain mitos yang kental, keunikan lain Gua Kontamale terletak pada kondisi airnya. Warga sekitar kerap mandi dan mencuci di kolam pemandian. Meski begitu, air di sana terlihat tetap jernih dan tak pernah kotor.

Baca juga: 4 Tradisi Adat Wakatobi yang Menarik untuk Diketahui

Sebagai informasi, saat berkunjung ke Gua Kontamale, kamu diharuskan menggunakan sarung kain tenun khas masyarakat Liya Togo. Untuk laki-laki, kain ini biasanya dililitkan pada pinggang dengan panjang di bawah lutut. Sementara, untuk perempuan, dipakai dengan mengikatkan sarung ke salah satu pundak saja.

Itulah lima destinasi wajib yang bisa kamu masukkan ke dalam rencana pelesiran ke Kepulauan Wakatobi nanti. Jangan lupa selalu patuhi protokol kesehatan (prokes) 6M yang berlaku, ya.

Adapun prokes 6M terdiri dari memakai masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, mengurangi mobilitas, dan menghindari makan bersama.

Selain itu, pastikan juga kamu sudah divaksin. Di samping dapat melindungi diri dan orang terdekat dari Covid-19, vaksinasi juga menjadi syarat utama untuk bepergian di Indonesia.
Wakatobi tak hanya punya pemandangan menakjubkan, tapi juga kaya akan kerajinan ekonomi kreatif (ekraf) berkualitas, mulai dari kriya, fesyen, hingga kuliner.

Produk ekraf khas Wakatobi bisa dibeli secara daring melalui platform #BeliKreatifLokal milik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) lewat tautan ini.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan, Sulawesi Tenggara menyimpan potensi wisata yang besar dan bisa dikembangkan. Tak terkecuali Wakatobi.

Baca juga: 4 Obyek Wisata yang Wajib Dikunjungi saat Liburan ke Wakatobi

Karena itu, Sandi berharap, pemerintah kabupaten dan kota setempat untuk memperkuat program kolaborasi dengan berbagai pihak agar sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) di sana semakin maju.

“Bentuk kolaborasi tersebut dapat berupa pelaksanaan event-event yang mengedepankan tradisi dan budaya setempat. Selain itu, event-event tersebut juga harus dikemas dengan semenarik mungkin dan meninggalkan kesan yang mendalam bagi para wisatawan yang berkunjung,” kata Sandi.

Sebagai informasi, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) tengah menggelar program berhadiah Pesona Punya Kuis (PUKIS) dengan total hadiah senilai jutaan rupiah.

Adapun peserta yang ingin mengikuti kuis tersebut harus memenuhi persyaratan, yaitu menjawab satu pertanyaan yang diberikan melalui akun Instagram @pesonaid_travel dan tag tiga orang teman.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

Travel Tips
Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Jalan Jalan
Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Travel Update
Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Travel Update
Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Travel Update
Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Jalan Jalan
Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Travel Update
Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.