Kompas.com - 01/10/2021, 15:03 WIB
Suku Batak di Pulau Samosir, Danau Toba, Sumatera Utara DOK. Shutterstock/Lenisecalleja Photograhy Shutterstock/Lenisecalleja PhotograhySuku Batak di Pulau Samosir, Danau Toba, Sumatera Utara DOK. Shutterstock/Lenisecalleja Photograhy

“Nampaknya (Almanak Batak) dapat berubah, mengingat jadwal penyewaan gedung pernikahan yang padat. Almanak Batak mengenal 30 hari dengan perhitungan mulai dari terbitnya matahari, dan terbenamnya matahari.

Meski begitu, dalam buku Parhalaan Dalam Masyarakat Batak karya Pelawi, dkk (1992:46), dikatakan bahwa Parhalaan juga digunakan untuk mengetahui zodiak seseorang.

Dalam zodiak Batak yang diketahui lewat Parhalaan, seseorang juga dapat mengetahui beberapa hal, termasuk cara lahirnya seorang anak, panjang atau pendeknya usia, kematian, kemalangan, serta apakah seseorang akan menjadi janda atau duda di masa depan.

Sebagai contoh jika seorang anak lahir pada bulan satu atau Sipaha Sada, bintangnya adalah Mesa atau Aries. Dalam buku itu disebutkan, anak itu termasuk angin puting yang hidupnya akan sengsara di kemudian hari.

Baca juga:

Sementara anak yang lahir pada bulan dua, zodiaknya adalah Morsoba. Seseorang yang lahir dengan bintang itu akan menjadi peramal pada kemudian hari.

Mengutip Karakter Batak: Masa Lalu, Kini, dan Masa Depan karya Mangisi Sahal Edison Simorangkir, dkk terbitan Yayasan Pustaka Obor Indonesia (2015), penggunaan Parhalaan dikatakan sudah tidak terlalu relevan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam Simorangkir, dkk (2015:58), dikatakan bahwa memecahkan permasalahan kehidupan dengan memeriksa Parhalaan sudah tidak digunakan oleh masyarakat Batak Kristiani.

Menurut buku itu, masyarakat Batak Kristiani percaya bahwa Allah Bapa, Anak-Nya, serta Roh Kudus memberi dan mengaruniai kehidupan yang makin baik untuk umatnya.

Kepercayaan suku Batak terhadap ilmu perbintangan

Gunin mengungkapkan, kepercayaan dan pengetahuan yang mendalam soal ilmu perbintangan hanya diketahui oleh para nenek moyang.

“Zodiak ini pada umumnya masyarakat Batak mungkin enggak mengerti. Ada efek saling berbaur, malah cenderung jatuhnya lebih paham ke zodiak sekarang (zodiak Yunani atau Barat),” jelasnya.

Senada dengan Gunin, Sri juga tidak menampik bahwa mayoritas suku Batak, terlebih yang tinggal di perkotaan, sudah kurang mengetahui dengan baik seputar zodiak Batak.

“Perlu ada upaya untuk mengenalkan kembali zodiak Batak kepada generasi muda tentang pengetahuan perbintangan nenek moyang mereka,” ujar dia.

Terkait melihat karakter seseorang berdasarkan zodiak Batak, menurut Sri hal itu bisa saja dilakukan. Kendati demikian, karakter seseorang juga ditentukan oleh faktor lain.

Misalnya adalah pola asuh saat mereka masih anak-anak, pendidikan yang dijalani, kelompok teman-teman, serta lingkungan sosial dan budaya tempat seseorang dibesarkan.

Buku Karakter Batak: Masa Lalu, Kini, dan Masa Depan karya Simorangkir, dkk yang diterbitkan Yayasan Pustaka Obor Indonesia, bisa dibeli di Gramedia.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Travel Update
4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

Travel Tips
Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Travel Tips
Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.