Kompas.com - 04/10/2021, 17:05 WIB
Ilustrasi Jepang - Kuil Itsukushima. SHUTTERSTOCKIlustrasi Jepang - Kuil Itsukushima.

 

KOMPAS.com – Jepang akan membuka perbatasannya bagi turis asing yang sudah divaksin Covid-19 lengkap. Melansir Travel Pulse, Senin (3/10/2021), mereka juga perlu menunjukkan bukti vaksinasi yang diterima oleh pemerintah Jepang.

Diberitakan CNN, Selasa (28/9/2021), hal itu diumumkan Menteri Kesehatan Jepang, Rabu (22/9/2021) yang setuju untuk melonggarkan pembatasan masuk bagi pelancong yang sudah divaksin lengkap.

Baca juga:

Adapun, vaksin Covid-19 yang diterima di Negeri Sakura hanyalah Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca. Mereka tidak menerima vaksin Sinopharm milik China dan Jonson&Johnson milik Amerika Serikat (AS).

Meski para pelancong sudah tidak perlu dikarantina selama 14 hari, mereka ternyata tetap perlu karantina selama 10 hari.

Setelah karantina selama 10 hari, mereka harus melakukan tes PCR. Jika hasilnya negatif, mereka bisa melanjutkan perjalanan di Jepang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perjalanan bisnis ke Jepang

Mereka yang melancong di bawah peraturan perjalanan bisnis yang telah direvisi harus menunjukkan hasil negatif tes PCR yang sampelnya diambil 72 jam selama keberangkatan.

Ilustrasi Jepang - Osaka Castle.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Jepang - Osaka Castle.

Hasil tes Covid-19 tersebut juga harus sudah ditandatangani dan dicap oleh laboratorium tempat tes tersebut diambil.

Walaupun tidak perlu isolasi mandiri, mereka perlu memberi rincian pergerakan mereka selama dua pekan ke depan dan tidak menggunakan transportasi umum.

Negara yang bisa berkunjung ke Jepang

Adapun, Jepang memiliki pembatasan perjalanan yang paling ketat di dunia. Saat ini, negara itu hanya mengizinkan sejumlah negara yang penduduknya bisa berkunjung ke sana.

Baca juga:

Negara-negara tersebut adalah Australia, Brunei, China, Hong Kong, Makau, Selandia Baru, Korea Selatan, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam.

Meski begitu, pelancong yang terbang dari China dan Korea Selatan hanya bisa mendarat di Bandara Internasional Narita di Tokyo.

Sebagai tambahan, pelancong yang pergi ke Jepang untuk belajar, bekerja, atau bergabung dengan keluarga dapat masuk, tergantung pada persyaratan visa.

Namun per 19 September 2021, pengunjung dari Andorra, Belarus, Kamboja, Fiji, Finlandia, Perancis, Irlandia, Iran, Israel, Yordania, Lebanon, Luksemburg, Malta, Namibia, Belanda, Oman, Thailand, Tunisia, AS, dan Zimbabwe tidak perlu karantina tambahan selama 3 hari setelah karantina 10 hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Travel Update
Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Travel Update
Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update
Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Rute dan Aktivitas Wisata di Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.