Kompas.com - 11/10/2021, 14:13 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan, persiapan Bali dalam menyambut wisatawan mancangeara (wisman) sudah 90 persen.

Sebelumnya dilaporkan Kompas.com pada Senin (4/10/2021), uji coba penerimaan kunjungan wisman di Bali akan dilaksanakan pada 14 Oktober 2021.

Sandiaga melanjutkan bahwa pihaknya masih memastikan beberapa hal, salah satunya negara asal wisman.

"Tinggal untuk kepastian dari penerapan - pertama, protokol end-to-end CHSE yang harus kita pastikan, kedua adalah negara asal wisman, dan terakhir bentuk visa. Ini yamg masih kita godok," jelasnya saat Weekly Press Briefing, Senin (11/10/2021).

Adapun CHSE merupakan singkatan dari Cleanliness, Health, Safety, Environmental Sustainability. 

Mengenai bentuk visa, pihaknya masih menunggu arahan dari Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves).

"Visa sedang digodok dan untuk tanggal 14 (Oktober) ini, menunggu arahan Kemenko Marves yang menugaskan Bapak Menteri Hukum dan HAM (Yasonna Laoly) untuk memformulasi kebijakan dari segi visa yang pas, yang cocok untuk uji coba ini," katanya. 

Baca juga:

Pelaku wisata diimbau tidak lengah

Ilustrasi Bali - Desa Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali.SHUTTERSTOCK / GODILA Ilustrasi Bali - Desa Penglipuran di Kabupaten Bangli, Bali.

Sandiaga berharap beberapa hal yang disebutkan sebelumnya dapat difinalisasi dalam beberapa waktu mendatang. 

Ia juga mengimbau pelaku pariwisata agar tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan disiplin. 

"Setelah itu, destinasi-destinasi wisata harus segera betul-betul all out untuk menggunakan kesempatan ini, jangan sampai lengah dalam menerapkan protokol kesehatan. Jangan sampai incremental steps yang bertahap, bertingkat, dan berkelanjutan ini malah jadi pemicu peningkatan kasus baru Covid-19, apalagi sudah ada varian-varian baru yang teridentifikasi," terangnya.

Ia menegaskan bahwa kepatuhan protokol kesehatan untuk wisman yang masuk adalah non-negotiable atau tidak bisa ditawar. Apabila ada pelanggaran, ada tahap-tahap yang dilalui dengan deportasi sebagai akhirnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.