Kompas.com - 24/10/2021, 10:08 WIB

KOMPAS.com - Desa Wisata Nusa terletak di Kecamatan Lhoknga, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh.

Desa Wisata Nusa menjadi satu-satunya desa dalam daftar 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesua (ADWI) 2021 dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, yang mengusung tema edukasi kebencanaan.

Wisata edukasi kebencanaan

Desa Wisata Nusa merupakan sebuah desa yang dibangun masayarakat secara swadaya pasca bencana tsunami yang melanda Aceh pada 2004 silam.

Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Wisatawan dapat belajar memahami tantang kebencanaan di kawasan tersebut. Selain itu, kearifan lokal yang dimiliki masyarkat sekitar menjadi nilai pembelajaran lebih yang bisa dinikmati wisatawan.

Sandiaga Uno berencana mengembangkan potensi pemahaman kebencanaan ini bersama sejumlah pihak termasuk Bupati Aceh Besar serta Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

“Dari 50 desa wisata yang masuk ke dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia, ini merupakan desa pertama yang kita canangkan yang mengangkat wisata edukasi tentang pemahaman kebencanaan," ungkap Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno saat mengunjungi Desa Nusa pada Rabu (20/10/2021), seperti termuat dalam siaran pers.

Baca juga: Itinerary 3 Hari 2 Malam di Banda Aceh, Wisata Sejarah di PLTD Apung

Mencoba produk kuliner lokal

Salah satu produk ekonomi kreatif masyarakat Desa Wisata Nusa adalah keripik oen temuru.

Makanan ringan tersebut berbahan daun kari yang diolah menjadi keripik. Daun kari umumnya dikenal sebagai bahan campuran dalam masakan khas Aceh yaitu ayam tangkap.

Selain keripik oen temuru, wisatawan juga bisa mencicipi kuah beulangong, olahan keripik pisang, madu, kembang goyang, timphan asoe kaya, seupet kue, kekarah, dan emping melinjo.

Baca juga: Tari Saman dari Aceh, Permainan Tradisional yang Jadi Alat Dakwah

Belajar mengolah sampah daur ulang

Wisatawan juga bisa belajar mengenai pengolahan sampah daur ulang. Warga Desa Wisata Nusa mengolah sampah layak guna menjadi kerajinan tangan bernilai jual. 

Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Adapun hasil kerajinan yang dapat dijumpai di kawasan tersebut adalah kotak tisu, kotak pesil, bunga sintetis, vas, dan hiasan rumah lainnya.

Wisatawan juga bisa membeli kain tenun khas Kabupaten Aceh Besar serta tas dan topi yang dibuat dari olahan sampah.

Baca juga: 19 Oleh-oleh Khas Banda Aceh, dari Camilan hingga Pakaian Adat

Wisata Budaya

Warga Desa Nusa menjaga nilai tradisi dan budaya lokal sehingga wisatawan dapat merasakan secara langsung pengalaman budaya di desa ini.

Wisatawan bisa menginap di rumah panggung kayu tradisional. Penginapan tersebut dibangun oleh masyarakat sekitar secara swadaya.

Wisatawan juga dapat melihat kesenian seperti Tari Sedati, Tarian Rapai Geleng, Tarian Ranup Lampuan, dan Tarian Ratoh Duek.

Baca juga: Suku Gayo, Suku Terbesar Kedua di Aceh

Menikmati pemandangan alam

Selain menawarkan wisata budaya dan edukasi, Desa Wisata Nusa juga memiliki pemandangan alam yang sayang untuk dilewatkan.

Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Desa Nusa, Aceh Besar, Aceh DOK. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Wisatawan dapat menyaksikan hamparan persawahan yang hijau serta sungai-sungai di sekelilingnya. Pemandangan tersebut semakin lengkap dengan Bukit Baisan yang menjadi latar belakangnya.

Pengunjung bisa menikmati pemandangan tersebut sembari berkemah dan memancing di kawasan yang telah disediakan.

“Desa wisata ini luar biasa, karena begitu memiliki daya tarik wisata alam yang memikat, dengan keindahan Bukit Barisan. Tapi selain dari pada potensi alam dan seni budaya, desa ini sangat potensial untuk pengembangan wisata edukasi tentang kebencanaan,” ujar Sandiaga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.