Kompas.com - 31/10/2021, 20:06 WIB

Saints' Day atau All Hallows' Day

Dilansir dari National Geographic, pada abad ke-7 Samhain berubah nama menjadi All Saints' Day atau All Hallows' Day.

Perubahan ini diinisiasi oleh pemuka Agama Kristen yang mengatur ulang tradisi hari libur pagan.

Meski mengalami perubahan nama, orang-orang terlihat tetap menyalakan api unggun, menggunakan kostum, dan melakukan parade di malam hari.

All Hallows' Day kemudian disebut dengan nama Halloween seiring perkembangan zaman.

Tradisi ini kemudian menyebar hingga benua Amerika saat imigran dari Irlandia mendatangi benua tersebut.

Ilustrasi trick or treat. Dok. Shutterstock/Sean Locke Photography Ilustrasi trick or treat.

Tradisi trick or treat

Berbicara tentang Halloween, tradisi trick or treat menjadi satu hal yang tak terpisahkan. Tradisi ini biasa dilakukan anak-anak pada malam Halloween.

Anak-anak biasanya akan berkeliling dari rumah ke rumah untuk meminta permen dan coklat sambil menggunakan kostum seram.

Tradisi ini awalnya muncul pada abad ke-16 di Inggris. Anak-anak dari keluarga kurang mampu akan mengemis meminta makanan dari rumah ke rumah pada malam Halloween.

Pada masa itu, alih-alih cokelat atau permen, orang-orang biasanya akan memberi anak-anak tersebut sebuah kue dengan hiasan salib di atasnya. Kue tersebut dinamai soul cakes.

Sebagai gantinya, anak-anak kemudian akan membacakan doa untuk si pemberi kue.

Carrowmore, Pemakaman Bangsa Celtic di Irlandia DOK. Heritage Ireland Carrowmore, Pemakaman Bangsa Celtic di Irlandia DOK. Heritage Ireland

Kuburan Celtic di Irlandia

Salah satu peninggalan Bangsa Celtic bisa dijumpai di Irlandia. Peninggalan terebut berupa pemakaman zaman megalitikum yang bernama Carrowmore. Kawasan ini disebut-sebut sebagai akar mulanya tradisi Halloween.

Carromore sendiri merupakan makam batu dari zaman megalitikum terbesar di Irlandia. Lokasinya berada di barat daya dari pusat kota Sligo, Irlandia, tepatnya di Semenanjung Cúil Iorra

Kawasan ini dibangun pada abad ke-4 SM. Carrowmore telah ditetapkan sebagai salah satu warisan dunia oleh UNESCO.

Terdapat lebih dari 30 batu nisan di kawasan pemakaman kuno tersebut. Sebagian besar nisan masih dapat dilihat hingga saat ini.

Ada juga bermacam benteng dan batu tinggi di sekitar makam. Batu tertua di pemakaman tersebut diperkirakan berusia lebih dari 6.000 tahun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.