Kompas.com - 09/11/2021, 16:39 WIB
Umat Hindu bersembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Aditya Jaya, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021). Hari raya Galungan merupakan Hari Raya Suci Agama Hindu yang jatuh setiap 6 bulan sekali, persembahyangan hari raya galungan disalah satu pura terbesar di Jakarta ini tetap berjalan dengan khidmat dengan protokol kesehatan yang ketat. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGUmat Hindu bersembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Aditya Jaya, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021). Hari raya Galungan merupakan Hari Raya Suci Agama Hindu yang jatuh setiap 6 bulan sekali, persembahyangan hari raya galungan disalah satu pura terbesar di Jakarta ini tetap berjalan dengan khidmat dengan protokol kesehatan yang ketat.

KOMPAS.com - Umat Hindu di Bali merayakan Galungan pada Rabu (10/11/202). Galungan merupakan hari raya yang datangnya setiap enam bulan sekali berdasarkan pawukon.

Dilansir dari jurnal berjudul Upacara dan Makna Filsofis Hari Raya Sugian Jawa dan Sugian Bali karya Wayan Musna, Galungan merupakan salah satu upacara agama Hindu untuk mengingatkan manusia secara ritual dan spiritual agar selalu memenangkan Dewi Sampad untuk menegakkan dharma melawan adharma.

"Bersatunya rohani dan pikiran yang terang inilah wujud dharma dalam diri. Sedangkan segala kekacauan pikiran itu (byanparaning idep) adalah wujud adharma," tulis Wayan dalam jurnalnya.

Baca juga: Simak, Ini Bedanya Galungan dan Kuningan

Galungan dan cerita rakyat Mayadanawa

Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).KOMPAS.com / AJI YK PUTRA Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).

Perayaan Galungan di Bali dipercaya memiliki kaitan erat dengan cerita rakyat tentang Mayadanawa atau Mayadenawa.

Dilansir dari situs resmi Kementeriaan Pendidikan dan Kebudayaan, Mayadanawa merupakan gabungan antara cerita sejarah dan mitologi.

Diceritakan bahwa dahulu kala hiduplah seorang raja bernama Mayadanawa. Ia merupakan keturuanan daitya atau raksasa di wilayah utara Danau Batur yang memiliki kekuatan mengubah diri menjadi bentuk apa pun.

Sayangnya, kesaktian tersebut membuat Mayadanawa menjadi sosok raja yang angkuh. Ia melarang rakyat Bali untuk menyembah Tuhan dan melakukan upacara keagamaan.

Sang raja bahkan merusak semua pura yang ada di wilayah kekuasaannya.

Setelah semua upacara keagamaan ditiadakan, tanaman warga menjadi rusak dan wabah penyakit merebak. Melihat hal tersebut, Mpu Kul Putih melakukan semadi di Pura Besakih untuk memohon petunjuk dan bimbingan Tuhan.

Dalam semadi tersebut, Mpu Kul Putih mendapat petunjuk agar meminta pertolongan ke India.

Singkat cerita, pertolongan dari surga turun berupa sebuah pasukan yang dipimpin Batara Indra. Pasukan tersebut menyerang Raja Mayadanawa dan melengserkannya dari tahta.

Meski melalui pertempuran yang sangat sengit, Pasukan Batara Indra akhirnya berhasil mengalahkan Mayadanama. Cerita rakyat ini lah yang menjadi latar belakang perayaan Galungan.

Masyarakat percaya bahwa kebaikan atau dharma akan selalu berhasil melawan kejahatan atau adharma.

Baca juga: Hari Suci Galungan, Ada Tradisi Ngejot yang Sarat Makna

Sempat berhenti dirayakan

Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).KOMPAS.com / AJI YK PUTRA Umat Hindu melaksanakan perayaan Hari Raya Galungan yang berlangsung di Pura Agung Sriwijaya, Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (14/4/2021).

Menurut lontar Purnama Bali Dwipa dalam tulisan Wayan, Galungan pertama kali dirayakan pada hari Purnama Kapat atau Budha Kliwon Dungulan di tahun 882 Masehi atau Saka 804.

Akan tetapi dengan alasan yang tak diketahui, perayaan tersebut sempat berhenti pada tahun 1103 Saka. Saat itu Raja Sri Ekajaya adalah pemimpin yang berkuasa.

Hilangnya perayaan Galungan konon menyebabkan musibah yang datang berturut-turut. Para raja yang berkuasa dikabarkan meninggal dalam usia muda.

Raja Sri Jayakasunu yang memimpin setelah meninggalnya Sri Dhanadi kemudian melakukan tapa brata atau semadi di Pura Dalem Puri. Dalam pertapaan tersebut, Sri Jayakasunu mendapat jawaban atas wafatnya para raja di usia yang relatif muda.

Musibah tersebut terjadi karena para raja tak lagi merayakan Galungan. Setelah hampir 23 tahun tak digelar, perayaan Galungan kembali diselenggarakan pada tahun 1126 Saka.

Baca juga: Ada Tradisi Ngelawar dalam Galungan, Apa Itu?

Rangkaian upacara Galungan

Umat Hindu bersembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Aditya Jaya, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021). Hari raya Galungan merupakan Hari Raya Suci Agama Hindu yang jatuh setiap 6 bulan sekali, persembahyangan hari raya galungan disalah satu pura terbesar di Jakarta ini tetap berjalan dengan khidmat dengan protokol kesehatan yang ketat.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Umat Hindu bersembahyang saat Hari Raya Galungan di Pura Aditya Jaya, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021). Hari raya Galungan merupakan Hari Raya Suci Agama Hindu yang jatuh setiap 6 bulan sekali, persembahyangan hari raya galungan disalah satu pura terbesar di Jakarta ini tetap berjalan dengan khidmat dengan protokol kesehatan yang ketat.

Dilansir dari Kompas.com, Selasa (18/2/202), upacara Galungan terdiri dari rangkaian yang cukup panjang. Bahkan rangkaian tersebut telah dimulai sejak 35 hari sebelum jatuhnya perayaan Galungan.

Pada hari tersebut masyarakat akan melakukan upacara doa di kebun dengan tujuan mendapat hasil panen yang baik agar dapat digunakan dalam perayaan Galungan mendatang. Upacara doa kebun ini disebut juga dengan nama Tumpek Pengatag.

Pada hari ke-6 menjelang perayaan Galungan, umat Hindu di Bali akan melakukan Sugihan Jawa. Pada acara ini, mereka mulai membersihkan pura yang ada di kawasan desa ataupun pura keluarga di pekarangan rumah masing-masing.

Sugihan Jawa ini digelar dengan tujuan membersihkan alam dan fisik yang ada di luar tubuh manusia. Mereka juga akan melakukan sembahyang untuk menyucikan diri.

Pada hari ke-3 sebelum perayaan digelar, masyarakat akan membuat tapai, kue, dan beberapa jajanan. Mereka juga akan mulai mempersiapkan sesajen untuk perayaan Galungan.

Penjor atau dekorasi dari bambu berbentuk melengkung dengan isi buah-buahan, padi dan hasil pertanian, akan dipasang di halaman rumah dua hari sebelum Galungan dirayakan.

Sehari sebelum perayaan Galungan, umat Hindu di Bali akan mempersiapkan sajian untuk upacara Galungan. Hari ini disebut dengan hari Penampahan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.